Diethylpropion: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Feb 19, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.322.727 orang

Obesitas atau kegemukan memang menjadi masalah yang cukup serius bagi kebanyakan orang. Orang yang memiliki kemauan dan tekad yang kuat, mungkin dapat merubah penampilan mereka. Tetapi kebanyakan orang tidak mampu untuk mewujudkannya.

Karena sulitnya menurunkan berat badan secara alami, saat ini beberapa orang mungkin menggunakan obat-obatan yang ditujukan untuk mengurangi nafsu makan, sehingga dapat membantu seseorang menurunkan berat badannya. Salah satu pengobatan yang digunakan untuk membantu menurunkan berat badan adalah Diethylpropion.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Apakah “obat diet” semacam ini aman dikonsumsi untuk kesehatan? Apakah efek samping yang dapat ditimbulkan? Untuk lebih jelasnya, mari disimak artikel yang satu ini.

Apa itu Diethylpropion?

Diethylpropion adalah penekan nafsu makan yang mirip dengan amfetamin. Diethylpropion menstimulasi sistem saraf pusat Anda (saraf dan otak), yang meningkatkan detak jantung dan tekanan darah serta menurunkan nafsu makan. Untuk mendapatkan hasil yang optimal, Diethylpropion tetap harus digunakan bersamaan dengan diet dan olahraga untuk mengatasi obesitas.

Diethylpropion juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan ini. Anda tidak boleh menggunakan diethylpropion jika Anda alergi terhadapnya, atau jika Anda memiliki beberapa masalah kesehatan seperti:

  • Hipertensi paru
  • Penyakit arteri koroner yang parah
  • Tekanan darah tinggi yang parah
  • Masalah tiroid
  • Riwayat penyalahgunaan narkoba
  • Glaukoma

Saat Anda menggunakan obat ini, sangat penting untuk melakukan kunjungan rutin agar dokter Anda dapat memeriksa perkembangan kondisi Anda pada kunjungan rutin untuk memastikan bahwa obat ini bekerja dengan baik dan tidak menimbulkan efek yang tidak diinginkan.

Jangan gunakan diethylpropion jika Anda juga menggunakan obat-obatan serupa seperti benzphetamine, mazindol, phendimetrazine, phentermine, Bontril®, Didrex®, atau Suprenza ™. Juga, jangan gunakan obat ini jika Anda telah menggunakan MAO inhibitor (MAOI) seperti Eldepryl®, Marplan®, Nardil®, atau Parnate® dalam 14 hari terakhir.

Menggunakan obat-obatan ini bersama-sama dapat menyebabkan efek serius yang tidak diinginkan. Jika Anda berpikir obat ini tidak berfungsi dengan benar setelah Anda meminumnya selama 4 minggu, jangan menambah dosisnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Sebagai gantinya, tanyakan kepada dokter Anda. Hentikan penggunaan obat ini dan tanyakan kepada dokter Anda segera jika Anda melihat penurunan kemampuan Anda dalam beraktivitas dan berolahraga, jika Anda pingsan, atau jika Anda memiliki sakit dada, pembengkakan tungkaii atau kaki, atau mengalami kesulitan bernapas, segera hubungi dokter. Ini mungkin merupakan gejala masalah jantung atau paru yang sangat serius.

Berapa dosis Diethylpropion yang digunakan?

Dosis obat akan berbeda untuk pasien yang berbeda. Ikuti perintah dokter Anda atau petunjuk pada label. Informasi berikut hanya mencakup dosis rata-rata obat ini. Jika dosis Anda berbeda, jangan mengubahnya kecuali dokter Anda memberi tahu Anda untuk melakukannya. Jumlah obat yang Anda minum tergantung pada dosis obat. Selain itu, jumlah dosis yang Anda ambil setiap hari, waktu yang diperbolehkan antara dosis, dan lama waktu Anda minum obat tergantung pada kondisi Anda.

Untuk pengobatan obesitas

  • Untuk tablet dengan bentuk (immediate-release tablets) Orang dewasa dan remaja berusia 17 tahun ke atas — 25 miligram (mg) tiga kali sehari, diminum satu jam sebelum makan, dan pada pertengahan malam untuk mengatasi kelaparan malam. Anak-anak berusia 16 tahun ke bawah — Penggunaan tidak dianjurkan.
  • Untuk tablet dengan bentuk (controlled-release tablets) Orang dewasa dan remaja berusia 17 tahun ke atas — 75 miligram (mg) sekali sehari, biasanya diminum pada pagi hari. Anak-anak berusia 16 tahun ke bawah — Penggunaan tidak dianjurkan.

Jika Anda melewatkan satu dosis obat ini, minumlah sesegera mungkin. Namun, jika sudah hampir waktunya untuk dosis Anda berikutnya, lewati dosis yang terlewat dan kembali ke jadwal dosis reguler Anda. Jangan minum dua dosis sekaligus.

Penyimpanan Diethylpropion

Simpan obat dalam wadah tertutup pada suhu kamar, jauh dari panas, lembab, dan cahaya langsung. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Jangan menyimpan obat usang atau obat tidak lagi diperlukan. Tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda bagaimana Anda harus membuang obat apa pun yang tidak Anda gunakan.

Apa efek samping yang mungkin terjadi dari penggunaan Diethylpropion?

Segera dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi seperti: gatal-gatal; sulit bernafas; pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Berhenti menggunakan diethylpropion dan segera hubungi dokter Anda jika Anda memiliki efek samping yang serius seperti:

  • Detak jantung yang cepat, berdebar, atau tidak normal
  • Nyeri dada, merasa sesak napas (bahkan dengan aktivitas ringan)
  • Merasa seperti Anda mungkin pingsan
  • Pembengkakan di pergelangan kaki atau tungkai
  • Kebingungan, mengalami halusinasi, pikiran atau perilaku yang tidak biasa
  • Kejang (kejang)
  • Gerakan otot yang tidak bisa Anda kendalikan
  • Mati rasa atau kelemahan tiba-tiba, terutama di satu sisi tubuh

Efek samping yang kurang serius termasuk

  • Mual, muntah, diare, sakit perut
  • Sakit kepala, penglihatan kabur
  • Merasa gugup, cemas, atau gelisah
  • Masalah tidur (insomnia)
  • Pusing, kantuk, perasaan lelah
  • Suasana hati tertekan
  • Mulut kering, rasa tidak enak di mulut Anda
  • Penurunan gairah seks
  • Gatal ringan atau ruam

Ini bukan daftar lengkap efek samping yang dapat ditimbulkan dari penggunaan obat ini. Efek samping yang lain mungkin terjadi. Lihat pada kemasan obat atau Hubungi dokter Anda untuk mengetahui semua informasi medis tentang efek samping.

Apakah Diethylpropion dapat digunakan bersamaan dengan obat lain?

Beri tahu dokter Anda tentang semua obat lain yang Anda gunakan, terutama:

  • Insulin atau obat diabetes oral
  • Obat tekanan darah
  • Obat pilek atau alergi, obat ADHD (attention deficit hyperactivity disorder) seperti Adderall atau Ritalin

Daftar ini tidak lengkap dan obat lain dapat berinteraksi dengan diethylpropion. Beri tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda gunakan. Ini termasuk resep, obat warung, vitamin, dan produk herbal. Jangan memulai pengobatan baru tanpa memberi tahu dokter Anda.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dalam waktu 3 hari atau lebih cepat dalam 24 jam di wilayah DKI Jakarta dengan pembayaran melalui transfer bank atau Go-Pay. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum

Chat di WhatsApp