Cara Jitu Menghilangkan Gatal Akibat Bintik Berair di Tangan (Eksim Dishidrotik)

Dipublish tanggal: Agu 26, 2019 Update terakhir: Mar 2, 2022 Tinjau pada Mar 18, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cara Jitu Menghilangkan Gatal Akibat Bintik Berair di Tangan (Eksim Dishidrotik)

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Eksim dishidrotik adalah suatu kondisi adanya luka lepuh yang berkembang di telapak kaki atau telapak tangan, bahkan bisa keduanya;
  • Penyebab eksim dishidrotik disinyalir berkaitan dengan alergi musiman, faktor genetik, dan kontak dermatitis;
  • Gejala eksim dishidrotik ditandai dengan luka lepuh akan munculdi bagian tepi jari tangan, telapak tangan, atau telapak kaki dan berisi cairan;
  • Cara mencegah eksim dishidrotik bisa dengan mengoleskan pelembap setiap hari, menghindari pemicu eksim seperti sabun, dan tetap terhidrasi;
  • Pengobatan eksim dishidrotik terdiri dari krim atau salep, kompres dingin, hingga perubahan pola makan yang lebih sehat;
  • Klik untuk mendapatkan obat kulit ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Menemukan adanya luka lepuh di telapak kaki atau telapak tangan dan rasanya sangat gatal? Bisa jadi itu merupakan eksim dishidrotik. Kondisi ini kadang disalahartikan sebagai penyakit kulit lainnya. Maka itu, agar tak salah penanganan, baiknya pahami dulu penyebab dan gejala eksim dishidrotik berikut ini.

Apa itu eksim dishidrotik?

Eksim dishidrotik, atau dishidrosis, adalah suatu kondisi adanya luka lepuh yang berkembang di telapak kaki atau telapak tangan, bahkan bisa keduanya. Luka lepuh ini biasanya terasa gatal dan dapat berisi dengan cairan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Ada yang mengalami eksim dishidrotik selama 2 minggu, tapi ada juga yang lebih lama sampai 4 minggu. Hal ini ada kemungkinan berhubungan dengan faktor alergi musiman atau stres.

Penyebab eksim dishidrotik

Penyebab eksim dishidrotik tidak diketahui secara pasti. Para ahli percaya bahwa kondisi ini mungkin ada kaitannya dengan alergi musiman, sehingga luka lepuh biasanya lebih sering muncul selama musim semi.

Selain itu, eksim dishidrotik juga terkait dengan faktor genetik dan kontak dermatitis. 

Gejala eksim dishidrotik

Jika Anda menderita eksim dishidrotik, luka lepuh akan muncul pada jari tangan, telapak tangan, dan telapak kaki. Agar lebih mudah mengamatinya, gejala eksim dishidrotik biasanya ditandai dengan luka lepuh pada bagian tepi dan mungkin akan berisi cairan.

Terkadang, luka lepuh yang muncul berukuran besar dan bisa sangat menyakitkan. Ditambah lagi dengan sensasi sangat gatal bahkan sampai menyebabkan kulit mengelupas. Area yang terkena mungkin menjadi pecah-pecah atau nyeri saat disentuh.

Luka lepuh dapat bertahan hingga 3 minggu sebelum mulai mengering. Begitu lukanya kering, biasanya bekas luka akan berubah menjadi retakan kulit yang mungkin menimbulkan nyeri. Kalau digaruk, Anda mungkin merasakan kulit tampak lebih tebal atau terasa kenyal.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Baca juga: Cara Mengatasi Gatal dan Menghindari Garukan pada Eksim

Bagaimana cara mencegah eksim dishidrotik?

Sayangnya, hingga saat ini belum ada cara yang terbukti dapat mencegah eksim dishidrotik. Namun, Anda dapat mengurangi risikonya dengan cara:

  • Mengoleskan pelembab setiap hari
  • Menghindari pemicu munculnya eksim, seperti sabun atau pembersih yang keras
  • Tetap terhidrasi dengan minum air putih yang cukup

Bagaimana cara mendiagnosis eksim dishidrotik?

Dalam kebanyakan kasus, dokter dapat mendiagnosis eksim dishidrotik hanya dengan melakukan pemeriksaan fisik. Namun, karena gejala eksim dishidrotik cenderung mirip dengan gejala penyakit kulit lainnya, dokter biasanya akan menganjurkan pemeriksaan penunjang guna memastikannya.

Salah satu jenis pemeriksaan yang akan dilakukan adalah biopsi kulit, yang dilakukan dengan mengangkat sel kulit untuk diperiksa di laboratorium. Biopsi dapat menyingkirkan kemungkinan penyebab terjadinya luka lepuh, seperti infeksi jamur.

Jika dokter mencurigai bahwa kondisi eksim dishidrotik yang Anda alami berhubungan langsung dengan alergi, dokter juga dapat melakukan pemeriksaan alergi.

Cara mengobati eksim dishidrotik

Pengobatan eksim dishidrotik berbeda-beda, tergantung tingkat keparahan penyakit. Secara umum, berikut cara yang ditempuh untuk mengobati eksim dishidrotik:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Alergi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 11

1. Terapi farmakologis 

Untuk kondisi ringan, eksim dishidrotik dapat diatasi dengan penggunaan krim atau salep kortikosteroid yang dioleskan langsung pada kulit. Namun, jika gejala eksim dishidrotik cenderung parah, Anda mungkin diresepkan obat golongan steroid topikal, injeksi steroid, atau pil.

Perawatan medis lain yang digunakan adalah:

  • Perawatan sinar UV;
  • Mengeluarkan cairan yang berada di dalam luka lepuh;
  • Antihistamin;
  • Krim anti-gatal;
  • Salep yang menekan sistem kekebalan tubuh, seperti Protopic dan Elidel (ini adalah pilihan pengobatan yang langka);
  • Jika kulit mengalami infeksi, Anda juga akan diberikan antibiotik atau obat lain untuk mengobati infeksi tersebut;
  • Obat-obatan yang dijual bebas. Jika Anda mengalami kondisi eksim dishidrotik ringan, dokter mungkin akan meresepkan obat golongan antihistamin seperti cetirizine untuk membantu mengurangi gejala.

Baca juga: Serangan Eksim Kering? Lawan dengan Obat-obatan Apotek Ini

2. Perawatan sederhana di rumah

Merendam tangan dan kaki dalam air dingin atau mengompres menggunakan kompres basah dan dingin selama 15 menit sebanyak 2-4 kalis ehari dapat membantu mengurangi ketidaknyamanan yang terkait dengan kulit gatal.

Dokter mungkin menyarankan agar Anda menggunakan salep atau pelembab setelah dikompres. Pelembab juga dapat membantu mengatasi kekeringan sekaligus mengurangi rasa gatal.

Pelembab yang dapat digunakan meliputi:

  • Petroleum jelly, seperti Vaseline
  • Krim, seperti Lubriderm atau Eucerin
  • Minyak mineral seperti minyak zaitun

3. Perubahan pola diet

Jika obat-obatan tak juga meringankan gejala eksim dishidrotik, Anda perlu melakukan perubahan pola diet. Pasalnya, alergi nikel atau kobalt diyakini dapat menyebabkan eksim sehingga mengurangi makanan yang mengandung zat-zat tersebut disinyalir dapat membantu mengurangi gejalanya.

Bila perlu, Anda juga dapat mengonsumsi suplemen multivitamin. Akan tetapi, sebaiknya konsultasikan dulu ke dokter untuk mengetahui jenis suplemen terbaik sesuai kebutuhan Anda demi meringankan gejala eksim dishidrotik.

16 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Dyshidrotic Eczema - Symptoms & Treatment. Everyday Health. (Accessed via: https://www.everydayhealth.com/dyshidrotic-eczema/)
Definition of Dyshidrotic eczema. MedicineNet. (Accessed via: https://www.medicinenet.com/script/main/art.asp?articlekey=9635)
Abreu-Velez, A. M., Pinto, F. J., Jr, & Howard, M. S. (2009). Dyshidrotic eczema: relevance to the immune response in situ. North American journal of medical sciences, 1(3), 117–120. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3364640/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app