Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Kenali Penyakit Beri-Beri Dari Penyebab, Gejala dan, Pengobatannya

Update terakhir: NOV 11, 2019 Tinjau pada NOV 11, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.112.717 orang

Penyakit beri-beri adalah suatu kondisi kurangnya kadar vitamin B1 di dalam tubuh. Penyakit ini juga sering disebut penyakit defisiensi tiamin. 

Penyakit beri-beri yang disebabkan kurangnya vitamin B1 ini sangatlah berbahaya karena tanpa vitamin B1 tubuh akan kekurangan energi dan dapat beresiko menderita kelainan organ vital seperti jantung dan gangguan saraf.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Vitamin B1 adalah nutrisi yang sangat penting dan dibutuhkan bagi tubuh. Vitamin B didapat dari dari makanan seperti ikan, daging merah, kacang, dan susu. Tubuh memerlukan vitamin B1 karena vitamin ini sangat penting untuk:

  1. Meningkatkan kesehatan tubuh
  2. Mengubah makanan menjadi energi
  3. Mengatur keseimbangan fungsi sel di dalam tubuh
  4. Bermanfaat bagi sistem saraf

Penyebab Penyakit Beri-Beri

Kekurangan vitamin B1 atau tiamin akan berdampak buruk bagi kesehatan tubuh terutama pada organ-organ vital seperti saraf, jantung, dan otak. Gangguan inilah yang mengakibatkan penyakit beri-beri. Selain akibat dari kekurangan vitamin B1, penyakit beri-beri juga disebabkan oleh beberapa faktor seperti

  1. Pecandu alkohol
  2. Mengonsumsi beras tanpa kulit
  3. Bayi yang menyusui dari ibu dengan defisiensi vitamin B1
  4. Pasien yang melakukan diuresis akibat penyakit ginjal
  5. Pernah mengonsumi obat fenotin dan digoksin
  6. Pernah melakukan tindakan operasi bypass
  7. Rutin melakukan cuci darah
  8. Penderita hipertiroidisme
  9. Penderita penyakit AIDS

Gejala Beri-beri

Pada penyakit beri-beri dibedakan menjadi 2 jenis yaitu beri-beri kering dan beri-beri basah.

Beri-beri kering disebabkan oleh kalori tubuh yang sangat sedikit sehingga beresiko menimbulkan gangguan saraf dan gerakan tubuh. Kondisi ini juga beresiko menderita sindrom wernicke-korsakoff. Sindrom wernicke sendiri berupa gangguan saraf dan visual, sedangkan sindrom korsakoff adalah gangguan memori secara permanan. 

Gejala yang dapat dirasakan antara lain:

  1. Lemah pada anggota tubuh bagian bawah
  2. Nyeri-nyeri otot sekitar kaki
  3. Hilangnya respon sensasi pada tangan dan kaki
  4. Mual
  5. Mata menjadi kaku hingga kejang

Pada beri-beri basah, kondisi ini menyebabkan gangguan organ jantung akibat kurangnya energi jantung untuk mengirim sel darah merah yang mengandung oksigen ke seluruh tubuh. Kondisi ini dapatmengakibatkan peningkatan denyut jantung dan hipertensi yang disebabkan rusaknya otot jantung pemompa darah. Gejala lain yang ditemukan antara lain:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

  1. Kesulitan bernapas terutama saat tidur
  2. Nadi meningkat
  3. Pembengkakan pada tungkai bawah

Gejala yang semakin berat akan menimbulkan gangguan organ seperti:

  • Gangguan saraf
    • Ingatan menurun
    • halusinasi
    • Kram otot seluruh tubuh
    • Kelemahan otot secara menyeluruh
  • Gangguan jantung
    • Hipotensi
    • Syok
    • Gagal jantung 
  • Gangguan pencernaan
    • Konstipasi
    • Kesulitan menelan

Diagnosis Beri-beri

Pemeriksaan fisik tidak cukup bagi dokter untuk mendiagnosis penyakit beri-beri. Penyakit ini membutuhkan pemeriksaan penunjuang yang lebih teliti untuk memastikan bahwa keluhan yang terjadi disebabkan oleh kekurangan vitamin B1 yang utama. 

Untuk itu selain pemeriksaan fisik,  dokter biasa melalukan pemeriksaan penunjang berupa

  1. Pemeriksaan Darah
    Mendeteksi hasil darah Bertujuan untuk mendeteksi kadar tiamin di dalam darah
  2. Pemeriksaan urin
    Pemeriksaan dengan sampel urin Bertujuan untuk mendeteksi adanya kadar tiamin yang keluar melalui urin.
  3. Pemeriksaan neurologis (saraf)
    Bertujuan untuk melihat adanya gangguan anggota gerak, keseimbangan tubuh, reflek saraf, dan respon kulit terhadap sensasi.
  4. Pemindaian
    Pemindaian dengan CT-scan dan MRI dapat menunjukkan kelainan pada organ dan jalur saraf yang bermasalah

Penanganan Penyakit Beri-beri

Penanganan pada penyait beri-beri harus dilihat dari berat ringannya gejala. Penyakit beri-beri yang ringan dapat ditangani dengan pemberian suplemen tiamin yang diminum secara teratur sesuai anjuran dokter. 

Beberapa obat-obatan atau suplemen lain juga dapat diberikan untuk mengurangi gejala. Tetapi pada penyakit berat seperti kerusakan sistem saraf dan gangguan jantung perlu penanganan lebih kompleks karena ini memicu resiko besar akibat gangguan organ vital.

Penanganan pada penyakit beri-beri bertujuan untuk mencegah kerusakan organ dan komplkasi yang lebih parah. Komplikasi yang dapat muncul yaitu gangguan psikotik, gagal jantung, hingga kematian.

Cara yang tepat untuk menghindari penyakit ini adalah dengan memberikan asupan makanan dengan kadar vitamin tinggi ditambah pemberian suplemen untuk memaksimalkan kebutuhan vitamin B1 di dalam tubuh.  


Referensi

Baby Center (2016). Thiamin in your pregnancy diet.

Badii, C., Solan, M., & Reed-Guy, L. Healthline (2017). Beriberi.

Badii, et al. Healthline (2017). Beriberi.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit