Bahaya Kosmetik Bagi Kehamilan

Dipublish tanggal: Jul 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Bahaya Kosmetik Bagi Kehamilan

Kebiasaan menggunakan kosmetik sebelum hamil tentu sulit sekali ditinggalkan. Apalagi kondisi ibu hamil masih bekerja. Beberapa jenis pekerjaan mengharuskan pekerjanya menggunakan makeup untuk menunjang penampilan. Sedangkan untuk ibu rumah tangga, penggunaan kosmetik saat hamil juga diperlukan untuk keadaan tertentu misalnya untuk menghadiri acara resmi ataupun pengambilan foto keluarga.

Wanita hamil masih tetap boleh menggunakan produk kecantikan, namun produknya harus dipilih dengan hati-hati. Banyak kandungan dari produk kecantikan yang berbahaya bagi janin di dalam kandungan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Bahan kimia dalam produk kecantikan yang harus dihindari ibu hamil

Berikut ini merupakan bahan kimia yang terkandung di dalam produk-produk kecantikan yang harus dihindari karena dapat membahayakan keselamatan janin:

1. Benzoil peroksida

Bahan kimia ini digunakan untuk menghilangkan jerawat numan bisa berbahaya bagi bayi. Oleh karena itu hindari produk perawatan jerawat selama hamil. 

2. Pewangi

Beberapa produk kecantikan biasanya memiliki aroma yang kuat. Aroma ini akan menyenangkan ketika tidak sedang mengandung, namun ketika memasuki masa kehamilan wewangian biasanya akan memicu rasa mual. Selain itu bahan kimia untuk memberikan aroma pada produk dapat berbahaya bagi janin, seperti: paraben, turunan benzena, aldehida, dan masih banyak lagi. Bahan-bahan tersebut dapat menyebabkan kanker dan membawa masalah bagi sistem saraf otak. Oleh karena itu sebaiknya pilih produk yang menggunakan bahan organik dalam pembuatan aromanya, atau pilihlah yang tidak mengandung aroma.

3. Hydroquinone

Hydroquinone berfungsi untuk mencerahkan kulit. Bahan kimia ini biasanya ada pada serum serta krim pencerah wajah. Namun penggunaan produk yang mengandung bahan kimia ini harus dihindari selama kehamilan. 

4. Formaldehida

Bahan kimia ini biasanya terkandung dalam cat kuku atau produk untuk meluruskan rambut. Formaldehida telah dikaitkan dengan kanker serta masalah sistem saraf lainnya seperti nyeri dada, batuk, kesulitan bernapas, dan iritasi pernapasan. Maka ibu hamil harus menghindari produk yang mengandung formaldehida ini.

5. Retinoid

Baca dengan teliti komposisi dari produk. Hindari penggunaan produk yang mengandung retinoid karena dapat meningkatkan risiko bayi lahir dengan cacat. Bahan kimia yang termasuk kategori tersebut antara lain asam retinoat, retinyl palmitate, retinaldehyde, adapalene, tretinoin, tazarotene, dan isotretinoin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

6. Asam salisilat

Jika terlalu sering digunakan, produk kosmetik yang mengandung asam salisilat dapat meningkatkan risiko perdarahan intrakranial pada janin.

7. Asam tioglikolat

Jangan melakukan waxing atau mencukur bulu di bagian tubuh tertentu ketika sedang mengandung. Asam tioglikolat ini biasanya digunakan pada krim penghilang rambut yang biasanya digunakan untuk waxing. Adapun yang termasuk dalam kelompok asam tioglikoat adalah asetil merkaptan, merkaptoasetat, asam merkaptoasetat, dan asam tiovanat

8. Tabir surya kimia

Tabir surya sangat penting untuk menghindari sinar matahari langsung. Namun untuk ibu hamil, hindari tabir surya yang mengandung avobenzone, homosalate, octisalate, octocrylene, oxybenzone, oxtinoxate, menthyl anthranilate, dan oxtocrylene.

9. Sodium Lauryl Sulfate

Kandungan bahan kimia ini terdapat pada shampo karena dapat menghasilkan busa. Apabila merek sampo yang digunakan mengandung sodium lauryl sulfate, carilah shampo merek lain yang berbahan organik. Sebab bahan kimia tersebut dapat menyebabkan masalah dengan sistem saraf, fungsi ginjal dan hati. 

10. Diazolidinyl Urea

Bahan kimia ini sering ditemukan di maskara. Bahaya langsung bukan dari kandungan utamanya. Namun diazolidinyl urea melepaskan formaldehida yang berbahaya bagi janin.

 

Bahan kimia beracun dapat memiliki efek signifikan selama pembuahan atau pada kesehatan reproduksi. Dalam penggunaannya, ibu hamil harus menggunakan kosmetik dengan label: BPA free, Bebas wewangian, DEA free, Tanpa paraben, Tanpa phthalate, dan lain sebagainya sebelum membeli kosmetik apapun selama kehamilan.

Konsultasikan hal-hal yang ingin dilakukan pada dokter pribadi Anda untung mengurangi resiko yang buruk.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Cosmetics & Pregnancy. U.S. Food and Drug Administration (FDA). (https://www.fda.gov/cosmetics/resources-consumers-cosmetics/cosmetics-pregnancy)
Pregnancy. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/common-health-questions/pregnancy/)
Changes in Cosmetics Use during Pregnancy and Risk Perception by Women. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4847045/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app