HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Apa Itu Fistula Ani dan Bagaimana Pengobatannya

Dipublish tanggal: Agu 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Feb 27, 2020 Waktu baca: 3 menit
Apa Itu Fistula Ani dan Bagaimana Pengobatannya

Fistula ani adalah saluran kecil yang terbentuk antara bagian ujung pada usus besar dan kulit yang terdapat di sekitar anus. Lubang fistula terlihat pada permukaan kulit sekitar anus dan mengeluarkan nanah atau feses selama buang air besar.

Kebanyakan fistula adalah infeksi pada kelenjar anus yang berakibat timbulya benjolan kecil nanah (abses) yang membengkak dan tidak bisa keluar. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Akibatnya, terjadi peradangan yang meluas ke perineum (area kulit di sekitar anus), anus, atau sepenuhnya, dan kemudian menjadi fistula.

Gejala Fistula Ani

Fistula ani ditandai dengan gejala seperti berikut:

  • Nyeri, yang ditandai dengan kulit kemerahan dan terjadi pembengkakan pada anus.
  • Anus mengalami iritasi yang mengganggu.
  • Gatal di saluran anus dan fistula.
  • Mengeluarkan darah saat buang air besar.
  • Mengeluarkan nanah yang berbau tidak sedap di sekitar anus.
  • Demam

Penyebab Fistula Ani 

Abses anus yang belum sembuh dapat menyebabkan fistula ani yang kemudian meninggalkan saluran kecil atau lubang di sekitar anus. Ini adalah penyebab fistula ani yang paling umum. Sebagian besar orang dengan abses anus memiliki resiko yang sangat tinggi mengalami fistula ani .

Selain itu, beberapa kondisi juga dapat menyebabkan fistula ani seperti saluran pencernaan bagian bawah atau daerah anus. 

Kondisi ini termasuk penyakit Crohn dan hidradenitis suppurativa. Selain penyakit-penyakit ini, beberapa infeksi, seperti TBC atau infeksi HIV, dan divertikulitis juga dapat menyebabkan fistula ani . 

Penyebab lain fistula ani adalah komplikasi yang terjadi setelah melakukan operasi di dekat anus, atau pada kasus tertentu radioterapi yang digunakan pada penderita kanker usus besar dapat juga menyebabkan fistula ani.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Pengobatan Fistula Ani

Setelah Anda memeriksakan kondisi ke dokter umum, Anda akan diberikan rujukan ke dokter bedah digestif karena operasi adalah jalan satu satunya untuk mengobati fistula, sangat sedikit fistula ani yang dapat sembuh tanpa operasi. 

Pada penanganan selanjutnya dokter bedah digstif akan melakukan pemeriksaan proktoskopi. Jika benar terdapat fistula maka Anda akan melakukan pemeriksaan lanjutan sebelum tindakan operasi seperti USG, MRI, ataupun CT scan

Bahaya dari fistula ani adalah bahwa jika diperlakukan dengan cara yang salah, otot sfingter menjadi rusak, anus akan mengalami inkontinensia atau kehilangan kontrol. 

Tindaka pembedahan fistula ani bervariasi tergantung pada bentuk dan lokasi fistula. Perawatan ini tentu juga disesuaikan dengan kondisi pasien. Berikut adalah beberapa perawatan untuk fistula ani:

1. Fistulotomi

Fistulotomi paling sering digunakan untuk mengatasi fistula ani. Fistula akan dibuka dengan cara melakukan pemotongan di sepanjang fistula. 

Apabila kondisi fistula tidak melewati otot sfingter maka prosedur ini adalah yang paling disarankan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

2. Teknik seton

Jika sebagian besar fistula melewati otot sfingter maka prosedur inilah yang akan direkomendasikan. Seton ini adalah sebuah benang yang diaplikasikan di fistula selama beberapa minggu untuk menyembuhkan fistula. 

3. Advancement flap

Prosedur ini akan memotong atau mengikis fistula, kemudian lubang fistula ditutup dengan jaringan yang diambil dari kelnjar anus. 

Tingkat keberhasilan prosedur ini lebih kecil dari fistulotomi, tetapi bisa menjadi alternatif pilihan jika fistula melewati otot sfingter .

4. Bioprosthetic plug

Berbentuk sumbat yang memiliki bentuk kerucut dan terbuat dari jaringan hewan yang biasa digunaka untuk memblokir pembukaan fistula internal. 

Tingkat keberhasilan prosedur ini juga masih dianggap kecil, seperti advancement flap namun bisa menjadi salah satu alternatif pilihan tindakan.

Pasca Operasi Fistula Ani

Setelah operasi selesai dilakukan Anda bisa pulang pada hari itu juga atau pada hari berikutnya apabila dibutuhkan sedikit perawatan. 

Setelah Anda pulang sebaiknya beristirahatlah selama beberapa hari, dan berjalan sesedikit mungkin untuk membantu menyembuhkan luka. 

Luka pasca operasi membutuhkan paling tidak beberapa minggu supaya bisa benar benar sembuh dan Anda mungkin perlu memakai pembalut wanita dalam beberapa minggu pertama pasca operasi, karena bekas luka operasi dapat mengeluarkan darah.

Selain itu, perbanyak konsumsi makanan yang mengandung serat tinggi dan perbanyak minum air putih. Olahraga teratur pun dapat membantu Anda kembali ke aktifitas sehari hari dengan lebih cepat. Namun sebelum Anda mulai berolahraga, ada baiknya Anda bertanya dokter Anda mengenai kondisi terbaru Anda. 

17 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Anal Fistula: Symptoms, Causes, Diagnosis, Treatment. WebMD. (Accessed via: https://www.webmd.com/digestive-disorders/anal-fistula-overview#1)
Anal Fistulas. International Foundation for Functional Gastrointestinal Disorders (IFFGD). (Accessed via: https://www.iffgd.org/other-disorders/anal-fistulas.html?showall=1)
Anal Fistula. Patient. (Accessed via: https://patient.info/infections/abscess-leaflet/anal-fistula)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app