Apa itu Fermentasi Lakto & Manfaatnya Bagi Kesehatan

Fermentasi lakto adalah jenis fermentasi khusus yang menggunakan bakteri penghasil asam laktat untuk mengawetkan makanan.Sementara fermentasi secara tradisional digunakan untuk meningkatkan umur simpan, penelitian terbaru telah menyoroti beberapa manfaat kesehatan dari makan makanan fermentasi lacto.Pada artikel ini, akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui mengenai proses fermentasi-lakto.
Dipublish tanggal: Jul 17, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Apa itu Fermentasi Lakto & Manfaatnya Bagi Kesehatan

Fermentasi adalah salah satu metode pengolahan makanan tertua.

Fermentasi lakto adalah jenis fermentasi khusus yang menggunakan bakteri penghasil asam laktat untuk mengawetkan makanan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Sementara fermentasi secara tradisional digunakan untuk meningkatkan umur simpan, penelitian terbaru telah menyoroti beberapa manfaat kesehatan dari makan makanan fermentasi lacto. 

Pada artikel ini, akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui mengenai proses fermentasi-lakto.

Apa itu fermentasi lakto?

Fermentasi makanan adalah proses di mana bakteri, ragi, jamur, atau jamur memecah karbohidrat - seperti pati dan gula - menjadi asam, gas, atau alkohol. Proses ini menghasilkan produk makanan fermentasi dengan rasa, aroma, atau tekstur yang diinginkan.

Ada berbagai jenis fermentasi seperti anggur diproduksi oleh fermentasi alkohol menggunakan ragi, cuka difermentasi dengan bakteri penghasil asam asetat, dan kedelai difermentasi dengan jamur menjadi tempe. 

Istilah "lacto" mengacu pada asam laktat, yang merupakan jenis asam yang diproduksi pada pemecahan gula dalam lingkungan bebas oksigen. Pertama kali diidentifikasi dalam susu, yang mengandung gula laktosa, maka dinamai asam laktat.

Fermentasi lakto menggunakan bakteri penghasil asam laktat (terutama dari genus Lactobacillus), serta beberapa ragi. Bakteri ini memecah gula dalam makanan untuk membentuk asam laktat dan kadang-kadang alkohol atau karbon dioksida. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Contoh makanan fermentasi lakto termasuk susu fermentasi, yogurt, daging, asinan kubis, kimchi, dan sayuran acar lainnya. 

Bagaimana cara kerjanya?

Populasi bakteri asam laktat ditemukan di seluruh alam, termasuk pada hewan dan manusia. Susu, buah-buahan, biji-bijian, sayuran, dan daging dapat digunakan untuk fermentasi. 

Atau, budaya khusus dapat dibiakkan dan ditambahkan ke makanan untuk memulai proses fermentasi. 

Metode paling sederhana dari fermentasi lakto adalah merendam makanan yang secara alami mengandung bakteri asam laktat, seperti kol atau mentimun, ke dalam air garam dan garam.

Wadah tertutup, seperti toples gelas, tempayan keramik, atau wadah plastik food-grade, biasanya digunakan untuk membatasi paparan oksigen. 

Beberapa makanan seperti asinan kubis disimpan dalam tong besar dan dibobot agar sayuran tetap terendam dalam air garam yang asin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Saat bakteri memecah gula, asam laktat dan karbon dioksida terbentuk, mengeluarkan oksigen dan membuat makanan lebih asam. Ini mendorong pertumbuhan lebih banyak bakteri asam laktat dan mencegah pertumbuhan mikroorganisme lainnya. 

Waktu yang dibutuhkan untuk memfermentasi berkisar dari hari ke bulan. Setelah itu, makanan fermentasi biasanya disimpan di tempat yang dingin untuk memperlambat fermentasi lebih lanjut dan mencegah pembusukan.

Mengapa ini digunakan?

Fermentasi telah digunakan untuk mengawetkan makanan selama ribuan tahun, karena sangat sederhana, murah, dan efektif.

Dengan menumbuhkan makanan dengan jenis bakteri baik tertentu, organisme berbahaya tidak dapat bereproduksi dan tumbuh sehingga mencegah pembusukan makanan. 

Lingkungan yang asam, rendah oksigen dan penambahan garam membantu menumbuhkan habitat yang ramah terhadap bakteri baik dan memusuhi organisme yang berpotensi berbahaya seperti jamur. 

Makanan yang di fermentasi dapat disimpan dalam jangka panjang, tergantung pada makanan, suhu, wadah, dan pengolahan lebih lanjut.

 Susu disimpan selama beberapa hari hingga beberapa minggu, yogurt yang di dinginkan dapat disimpan hingga satu bulan, dan sayuran yang difermentasi dapat disimpan selama 4-6 bulan atau lebih.

Beberapa makanan fermentasi dipasteurisasi setelah fermentasi, yang membunuh semua bakteri hidup dan memungkinkan waktu penyimpanan yang lebih lama.

Selain pengawetan, fermentasi membuat makanan lebih mudah dicerna, memperpanjang umur simpan, dan menambahkan rasa, tekstur, dan aroma khas.

Manfaat kesehatan dari makanan fermentasi lakto

Semakin banyak bukti menunjukkan bahwa makanan fermentasi memiliki manfaat kesehatan melebihi yang ditawarkan oleh bahan-bahan aslinya. Hal ini terutama disebabkan oleh senyawa yang diproduksi oleh bakteri asam laktat. 

Misalnya, selama fermentasi susu, bakteri menghasilkan senyawa penurun tekanan darah yang dikenal sebagai inhibitor enzim pengonversi angiotensin (ACE inhibitor). Dengan demikian, susu fermentasi dapat membantu mengobati tekanan darah tinggi.

Contoh lain adalah kimchi, kol tradisional Korea yang difermentasi. Kimchi mengandung berbagai asam amino dan senyawa bioaktif lain yang telah ditemukan untuk mengurangi penyakit jantung dan membantu memerangi peradangan, beberapa kanker, infeksi, dan obesitas.

Selain itu, makanan fermentasi seperti susu, asinan kubis merupakan sumber bakteri hidup yang kaya. Bakteri ini dapat berkontribusi terhadap kesehatan dengan cara yang mirip dengan probiotik, mendukung usus dan fungsi kekebalan tubuh.

Manfaat potensial lain dari makanan fermentasi lacto meliputi:

  • Peningkatan ketersediaan nutrisi. Fermentasi meningkatkan ketersediaan nutrisi dalam makanan. Sebagai contoh, zat besi lebih mudah diserap dari sayuran yang difermentasi daripada yang tidak difermentasi. 
  • Mengurangi peradangan. Makanan fermentasi dapat menurunkan jumlah molekul inflamasi, meningkatkan aktivitas antioksidan, dan meningkatkan penghalang pelindung usus Anda. 
  • Meningkatkan kesehatan jantung. Yoghurt dan susu fermentasi telah terbukti mengurangi tekanan darah dan kadar kolesterol.
  • Meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. Beberapa strain bakteri asam laktat telah terbukti menunjukkan efek penambah kekebalan, antivirus, dan anti-alergi. 
  • Sifat melawan kanker. Susu fermentasi dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari beberapa kanker, dan beberapa jenis bahkan telah terbukti membunuh dan menghambat pertumbuhan sel kanker dalam penelitian hewan.
  • Kontrol gula darah yang lebih baik: Banyak makanan yang difermentasi, seperti kimchi, susu fermentasi, dan yogurt, telah terbukti meningkatkan sensitivitas insulin dan kontrol gula darah.
  • Pengendalian berat badan. Makan yogurt, susu fermentasi, dan kimchi dikaitkan dengan penurunan berat badan dan kontrol berat badan yang lebih baik.
  • Memperbaiki fungsi otak. Produk susu fermentasi telah terbukti meningkatkan fungsi kognitif pada orang dewasa dan orang-orang dengan penyakit Alzheimer, meskipun diperlukan lebih banyak penelitian.
  • Mengurangi gejala intoleransi laktosa. Karena laktosa dipecah selama proses fermentasi, orang-orang dengan intoleransi laktosa kadang-kadang dapat mentolerir produk susu fermentasi seperti yogurt dan keju. 

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
5 Reasons to Add More Fermented Foods to Your Diet. Health Essentials from Cleveland Clinic. (https://health.clevelandclinic.org/5-reasons-you-should-add-more-fermented-foods-to-your-diet-infographic/)
The best fermented foods and their benefits. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/325114)
Health benefits of fermented foods. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/28945458)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app