Memilih Antibiotik untuk Sakit Gigi Paling Manjur

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 4 menit
Memilih Antibiotik untuk Sakit Gigi Paling Manjur

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Antibiotik dapat digunakan untuk mengobati sakit gigi, tapi harus sesuai dengan dosis dan aturan minum obat dari dokter.
  • Antibiotik bekerja dengan cara membunuh kuman-kuman penyebab sakit gigi, sehingga infeksi dan peradangan pada gigi maupun gusi dapat cepat membaik. 
  • Pilihan obat antibiotik untuk sakit gigi antara lain Penisilin V, Amoksisilin, Amoxyl, Eritromisin, Metronidazol, Clindamisin, dan Tetrasiklin.
  • Tidak semua jenis antibiotik bisa digunakan untuk mengatasi masalah infeksi pada gigi dan gusi.
  • Antibiotik untuk sakit gigi hanya bisa didapatkan dengan resep dokter. Hindari menggunakannya melebihi dosis karena bisa memicu resistensi bakteri.

Sakit gigi memang sungguh menjengkelkan, bahkan pada beberapa kasus rasa sakitnya dianggap lebih intens daripada melahirkan. Di samping menggunakan obat pereda rasa sakit, diperlukan juga terapi obat antibiotik untuk sakit gigi apabila ingin sembuh dengan tuntas. Hal ini bertujuan supaya infeksi tidak meluas dan bertambah parah.

Kapan diperlukan antibiotik untuk sakit gigi?

Ada beberapa obat sakit gigi yang dapat seketika meredakan rasa sakit. Ada banyak obat yang ampuh mengatasi sakit gigi, baik yang dijual di apotek maupun warung terdekat. Hanya saja, efeknya bersifat sementara dan rasa sakit dapat muncul lagi setelahnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Menggunakan antibiotik untuk sakit gigi adalah cara paling tepat untuk mengobati masalah dengan tuntas. Akan tetapi, obat ini hanya bisa didapatkan dengan resep dokter dan harus diminum selama beberapa hari sesuai anjuran.

Antibiotik bekerja dengan cara membunuh kuman-kuman penyebab sakit gigi, sehingga infeksi dan peradangan pada gigi maupun gusi dapat cepat membaik. Biasanya digunakan untuk mengatasi sakit gigi yang disertai dengan pembengkakan pada gusi ataupun gusi bernanah.

Di samping itu, penggunaan antibiotik juga bertujuan untuk memastikan agar bakteri tidak sampai menyebar ke dalam aliran darah atau menempel pada katup jantung yang dapat menyebabkan infeksi serius.

Baca Juga: Obat Cataflam untuk Sakit Gigi yang Membandel

Pilihan antibiotik untuk sakit gigi

Tidak semua jenis antibiotik bisa digunakan untuk mengatasi masalah infeksi pada gigi dan gusi. Berikut ini beberapa pilihan antibiotik yang bisa digunakan:

1. Penisilin V

Penisilin V merupakan versi awal dari penisilin yang sangat efektif pada awal kemunculannya. Obat ini dapat membasmi beberapa bakteri yang sebagiannya terkait dengan infeksi gigi.

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Namun, obat sakit gigi ini memiliki beberapa kelemahan, yaitu harus digunakan 4 kali sehari. Apabila lupa diminum, obat ini jadi kurang efektif. Waspadai juga dengan risiko resistensi bakteri terhadap penisilin. 

2. Amoksisilin

Amoksisilin adalah antibiotik dalam satu keluarga dengan penisilin. Antibiotik ini diresepkan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri. 

Amoksisilin bekerja dengan cara menghambat pembentukan dinding sel bakteri sekaligus menghancurkan kemampuan bakteri untuk berkembang biak. Obat ini mudah diserap, terutama jika diminum dalam bentuk tablet disertai dengan sedikit makanan.

Dosis Amoksisilin harian adalah sekitar 1000-1500 mg yang dibagi dalam 3 atau 4 dosis sehari.

3. Clamoxyl

Pilihan antibiotik untuk sakit gigi lainnya adalah Clamoxyl. Obat ini adalah kombinasi dari asam klavulanat dan amoksisilin.

Berkat kombinasi keduanya, potensi Clamoxyl menjadi lebih efektif karena bisa membasmi bakteri-bakteri yang sebelumnya resisten terhadap Amoksisilin ataupun Penisilin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

4. Eritromisin

Eritromisin sering diresepkan untuk orang yang alergi terhadap penisilin. Eritromisin berada dalam kelompok obat yang disebut antibiotik macrolide dan biasanya diresepkan untuk mengobati:

  • Abses gigi (gigi bernanah)
  • Infeksi di sekitar gigi bungsu (perikoronitis)
  • Infeksi yang berkembang setelah operasi gigi

Dosis Eritromisin untuk dewasa adalah sebesar 250-500 miligram setiap 6 jam, diminum selama 7 sampai 10 hari. Sedangkan untuk anak-anak, dosisnya akan disesuaikan dengan berat badan sesuai petunjuk dokter.

5. Metronidazole

Di sebagian besar negara, Metronidazole dipasarkan dengan merek Flagyl. Obat ini efektif terhadap beberapa bakteri yang sering menyebabkan penyakit gusi (gusi bengkak bernanah).

Saat menggunakan Metronidazol, Anda harus menghindari alkohol karena kombinasi keduanya bisa memicu gangguan perut yang mungkin menyebabkan muntah. Kalau terjadi muntah, maka efek antibiotik menjadi tidak optimal dan tidak akan bekerja secara efektif.

6. Clindamycin

Clindamycin merupakan salah satu antibiotik untuk sakit gigi yang tergolong ampuh. Obat ini sering digunakan untuk mengobati infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri anaerob yang rentan, sehingga bisa dengan efektif mengobati abses gigi, jaringan lunak, dan tulang yang tidak mempan dengan eritromisin ataupun penisilin. 

Jika Anda alergi terhadap penisilin, klindamisin adalah alternatif antibiotik untuk sakit gigi yang baik.

7. Tetrasiklin

Tetrasiklin termasuk satu golongan dengan doxycycline yang digunakan untuk mengobati penyakit periodontal. Tetrasiklin juga dapat menyebabkan perubahan warna gigi secara permanen jika digunakan selama fase perkembangan gigi (bulan terakhir kehamilan sampai 8 tahun).

Oleh sebab itu, hindari penggunaan pada anak-anak karena dapat menyebabkan perubahan warna gigi menjadi kuning kecoklatan atau abu-abu.

Yang harus diperhatikan sebelum menggunakan antibiotik untuk sakit gigi

Terlepas dari kenyataan bahwa antibiotik telah terbukti efektif melawan berbagai jenis infeksi bakteri pemicu masalah pada gigi dan gusi, namun ternyata tidak efektif dalam mengobati sakit gigi akibat dari pulpitis irreversible

Pulpitis irreversible adalah kondisi ketika pulpa gigi (jaringan dalam gigi yang berisi saraf) telah rusak dan tidak bisa diperbaiki lagi. Hal ini ditandai dengan rasa sakit gigi yang begitu hebat sampai-sampai bisa membangunkan seseorang dari tidurnya di malam hari. 

Baca Juga: Penyebab Sakit Gigi yang Mungkin Anda Alami

Untuk mengurangi perkembangan bakteri yang resisten terhadap antibiotik, maka penggunaan antibiotik harus sesuai dengan indikasi. Artinya, Anda tidak boleh menggunakan antibiotik untuk sakit gigi tanpa anjuran dokter. Pastikan mengikuti dosis dan aturan minum obat dari dokter, meskipun Anda sudah merasa sembuh.

20 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Siqueira Jr JF, et al. (2013). Microbiology and treatment of acute apical abscesses. DOI: (https://doi.org/10.1128/CMR.00082-12)
Sanders JL, et al. (2018). Abscess, dental. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK493149/#article-20350.s1)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app