Anemia Pernisiosa: Penyebab, Gejala dan Penanganannya

Dipublish tanggal: Agu 27, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 19, 2020 Waktu baca: 3 menit
Anemia Pernisiosa: Penyebab, Gejala dan Penanganannya

Anemia adalah suatu kondisi medis di mana rendahnya kadar sel darah merah dalam darah. Anemia pernisiosa merupakan salah satu anemia defisiensi vitamin B-12. 

Anemia tersebut disebabkan oleh ketidakmampuan untuk menyerap vitamin B12 yang dibutuhkan tubuh untuk membuat sel-sel darah merah yang cukup.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Namun, saat ini penyakit anemia pernisiosa relatif mudah diobati dengan suntikan atau mengkonsumsi suplemen B-12. Namun, jika tidak diobati, kekurangan vitamin B12 dapat menyebabkan komplikasi yang sangat parah.

Tanda dan gejala Anemia Pernisiosa

Perkembangan anemia pernisiosa umumnya lambat. Mungkin sulit untuk mengenali gejalanya. Berikut beberapa gejala pada anemia pernisiosa yang sering diabaikan yaitu:

Dalam kasus anemia pernisiosa yang jarang, orang mungkin memiliki gejala neurologis yang dapat meliputi:

Gejala lain dari defisiensi B12, yang dapat tumpang tindih dengan anemia pernisiosa, termasuk:

Penyebab terjadinya Anemia Pernisiosa

Kekurangan Vitamin B-12

Vitamin B12 berperan dalam menciptakan sel darah merah, sehingga tubuh membutuhkan asupan vitamin B12 yang memadai. Vitamin B12 dapat ditemukan di beberapa sumber makanan seperti:

  • Daging
  • Unggas
  • Kerang
  • Telur
  • Produk susu
  • Susu kedelai, kacang-kacangan
  • Suplemen nutrisi

Kurangnya faktor intrinsik

Tubuh juga membutuhkan sejenis protein yang disebut faktor intrinsik untuk menyerap vitamin B12. Faktor intrinsik adalah protein yang diproduksi oleh sel-sel di perut. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Setelah mengonsumsi vitamin B12, vitamin tersebut menyebar ke perut di mana ia berikatan dengan faktor intrinsik. Keduanya kemudian diserap di bagian terakhir usus kecil.

Dalam kebanyakan kasus anemia pernisiosa, sistem kekebalan tubuh menyerang dan menghancurkan sel-sel yang menghasilkan faktor intrinsik di perut. 

Jika sel-sel tersebut hancur, tubuh tidak dapat membuat faktor intrinsik dan tidak dapat menyerap vitamin B12 yang ditemukan dalam makanan.

Makrosit

Tanpa cukup vitamin B-12, tubuh akan memproduksi sel-sel darah merah besar yang abnormal yang disebut makrosit. Karena ukurannya yang besar, sel-sel abnormal tersebut mungkin tidak dapat meninggalkan sumsum tulang, tempat sel-sel darah merah dibuat, dan memasuki aliran darah. 

Hal tersebut dapat mengurangi jumlah sel darah merah pembawa oksigen dalam aliran darah dan dapat menyebabkan seseorang cepat merasa lelah dan lemas.

Anemia pernisiosa merupakan jenis anemia makrositik. Kadang-kadang disebut anemia megaloblastik karena ukuran sel darah merah yang besar yang diproduksi secara tidak normal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Anemia pernisiosa bukan satu-satunya jenis anemia makrositik. Penyebab lain sel darah merah abnormal yang berukuran besar termasuk:

  • penggunaan jangka panjang obat-obatan tertentu dan antibiotik, seperti metotreksat dan azathioprine
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • alkoholisme kronis
  • defisiensi folat (vitamin B-9) yang disebabkan oleh pola makan yang buruk.

Mendiagnosis Anemia Pernisiosa

Dokter biasanya perlu melakukan beberapa tes untuk mendiagnosis seseorang dengan anemia pernisiosa. Pemeriksaan tersebut termasuk:

  • Perhitungan darah lengkap. Untuk mengukur kadar vitamin B12 dan zat besi dalam serum darah.
  • Tes kekurangan vitamin B-12. Dokter dapat menilai kadar vitamin B12 melalui tes darah. Level yang rendah mengindikasikan adanya kekurangan.
  • Biopsi. Biopsi melibatkan pengambilan sampel sel-sel lambung. Sel-sel kemudian diperiksa secara mikroskopik untuk melihat adanya kerusakan.
  • Uji defisiensi faktor intrinsik. Kekurangan faktor intrinsik diuji melalui sampel darah. Darah diuji untuk antibodi terhadap faktor intrinsik dan sel-sel lambung.

Dalam sistem kekebalan tubuh yang sehat, antibodi bertanggung jawab untuk menemukan bakteri atau virus. Sistem kekebalan tubuh kemudian menandai kuman yang menyerang untuk dihancurkan.

Pada penyakit autoimun seperti anemia pernisiosa, antibodi tubuh berhenti membedakan antara jaringan yang sakit dan sehat. Dalam hal tersebut, antibodi menghancurkan sel-sel yang membuat faktor intrinsik.

Pengobatan untuk Anemia Pernisiosa

Suntikan vitamin B12 dapat diberikan setiap hari atau setiap minggu hingga kadar B12 kembali normal (atau mendekati normal). Selama beberapa minggu pertama pengobatan, dokter dapat merekomendasikan membatasi aktivitas fisik.

Setelah kadar vitamin B12 Anda normal, Anda hanya perlu menggunakan suntikan sebulan sekali. Anda dapat memberikan suntikan sendiri atau meminta orang lain menyuntikkan di rumah untuk menghemat perjalanan Anda ke dokter.

Setelah kadar B12 Anda normal, dokter mungkin menyarankan Anda untuk mengkonsumsi suplemen B12 dalam dosis biasa sebagai ganti penggunaan injeksi. Obat tersebut dapat berupa pil, gel hidung, dan semprotan.

Komplikasi Anemia Pernisiosa

Dokter mungkin akan memantau kondisi Anda dalam jangka panjang. Hal tersebut akan membantu dokter mengidentifikasi kemungkinan dampak serius dari anemia pernisiosa. Komplikasi paling berbahaya dari anemia pernisiosa adalah kanker lambung.  

Komplikasi potensial anemia pernisiosa lainnya yaitu:

  • kerusakan saraf
  • masalah saluran pencernaan
  • masalah memori, kebingungan, atau gejala neurologis lainnya
  • kerusakan jantung

2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Anemia: Causes, symptoms, and treatments. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/158800.php)
Anemia: Causes, Symptoms, Diagnosis, Treatments. WebMD. (https://www.webmd.com/a-to-z-guides/understanding-anemia-basics)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app