Vaksin Influenza, Kenali Manfaat Hingga Efek Sampingnya

Dipublish tanggal: Sep 17, 2019 Update terakhir: Apr 22, 2021 Waktu baca: 4 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Flu adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus influenza yang menyerang saluran pernapasan dan rentan menular.
  • Virus influenza memiliki banyak jenis dan bentuk sehingga tubuh tidak akan selalu mengenai penyakit tersebut. Itulah kenapa seseorang bisa terkena flu berulang kali dalam hidupnya.
  • Vaksin influenza terdiri dari 2 jenis, yaitu vaksin trivalent dan vaksin quadrivalent.. Dapat diberikan untuk bayi usia 6 bulan ke atas hingga orang dewasa.
  • Efek samping vaksin influenza adalah rasa nyeri di bekas suntikan, demam, sakit otot, muntah, hingga jantung berdebar.
  • Klik untuk memesan paket vaksin influenza atau vaksinasi lainnya dengan harga bersahabat dan dokter berpengalaman melalui HDmall.
  • Gunakan fitur chat untuk berbicara dengan apoteker kami seputar obat batuk dan flu serta pemeriksaan kesehatan yang Anda butuhkan.

Influenza atau flu adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus influenza yang menyerang saluran pernapasan. Penyakit ini rentan menular dari satu orang ke orang lain. Sekilas, flu tampak seperti penyakit sepele yang umum diderita banyak orang. Padahal, ada beberapa kondisi yang membuat flu bisa berkembang menjadi parah dan perlu dicegah dengan vaksin influenza.

Kenapa setiap tahun tetap ada saja orang yang terpapar virus influenza?

Virus influenza terdiri dari 2 jenis subtipe, yakni subtipe A dan subtipe B. Virus influenza ini memiliki kemampuan untuk mengubah bentuknya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk dan Flu via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 9

Ketika seseorang pernah mengalami suatu infeksi, tubuh akan berupaya mengenali penyebabnya dan membentuk suatu pertahanan. Hal ini digunakan untuk berjaga-jaga ketika nantinya infeksi tersebut masuk lagi, tubuh sudah bisa melawannya dengan baik.

Sayangnya, virus influenza memiliki banyak jenis dan bentuk sehingga tubuh tidak akan selalu mengenai penyakit tersebut. Itulah kenapa setiap orang bisa terkena flu berulang kali dalam hidupnya.

Penyebaran virus influenza terjadi lewat kontak udara dan fisik. Apabila tidak diobati dengan benar, penyakit ini dapat memicu penyakit lain seperi asma atau infeksi sekunder dari bakteri. Bahkan, penyakit flu juga dapat mengakibatkan komplikasi lain dan ini sering terjadi pada lansia, wanita hamil, balita, pekerja medis, hingga penderita penyakit sistem kekebalan tubuh seperti HIV/AIDS, penyakit jantung, paru kronis, dan asma.

Baca selengkapnya: Penyebab Flu dan Cara Mencegahnya

Tanda dan gejala penyakit flu

Berdasarkan data dari WHO, angka kematian yang disebabkan oleh influenza mencapai 500.000 kasus per tahun dan kejadian influenza mencapai 5 juta kasus per tahun. Angka kematian tertinggi justru terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena rentan mencapai infeksi paru-paru. 

Para orangtua perlu lebih ekstra mengenali tanda dan gejala penyakit flu, umumnya berupa:

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Orang yang terlihat sehat bisa saja terserang flu dan diam-diam menyebarkannya ke orang lain. Oleh karena itu, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) sangat merekomendasikan pemberian vaksin influenza untuk meminimalisir risiko terserang flu dan penularannya. 

Baca selengkapnya: Urutan Gejala Flu Pilek Biasa (Common Cold) dari Hari ke Hari

Jenis vaksin influenza yang perlu Anda ketahui

Vaksin influenza dianjurkan untuk bayi usia 6 bulan ke atas hingga orang dewasa. Terkecuali jika memiliki alasan atau kondisi medis khusus yang tidak dapat menerima atau mendapatkan vaksin flu.

Dilihat dari cara kerjanya, vaksin flu akan membangun antibodi atau sistem kekebalan tubuh yang dapat mengenali virus tersebut. Jika nantinya terkena virus yang sama di kemudian hari, tubuh sudah mampu mengenali dan melawan virus tersebut sebelum berkembang lebih lanjut. Biasanya, dibutuhkan waktu sekitar 2 minggu bagi tubuh untuk dapat membentuk antibodi ini. 

Secara umum, vaksin influenza terdiri dari 2 jenis yakni:

1. Vaksin trivalent

Vaksin trivalent adalah vaksin yang dilengkapi dengan kandungan dua galur virus influenza A yakni H1N1 dan H3N2, serta satu galur virus influenza B. Jenis vaksin trivalent meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35
  • Dosis standar trivalent (IIV3) yang diproduksi dengan prosedur penanaman virus pada telur. Vaksin ini dapat diberikan melalui prosedur suntikan maupun jet injector untuk orang dewasa usia 18-64 tahun;
  • Dosis tinggi trivalent khusus diperuntukkan bagi orang lanjut usia (lebih dari 65 tahun). Vaksin ini dibuat dengan kandungan tambahan sehingga lansia dapat menerima vaksin influenza trivalent;
  • Trivalent kombinasi yang bebas telur, juga dapat diberikan pada orang berusia 18 tahun ke atas.

2. Vaksin quadrivalent

Vaksin quadrivalent adalah jenis vaksin influenza yang mengandung dua galur virus influenza A yakni berupa H1N1 dan H3N2, serta dua galur virus influenza B. Terdiri dari:

  • Suntikan vaksin influenza quadrivalent diberikan untuk beberapa kelompok usia tertentu;
  • Suntikan intradermal, yaitu suntikan yang dimasukkan ke dalam kulit (bukan ke otot) dan menggunakan jarum yang lebih kecil. Ditujukan bagi orang usia 18-64 tahun;
  • Suntikan quadrivalent mengandung virus yang tumbuh dalam kultur sel, diberikan untuk anak-anak usia 4 tahun ke atas.

Selain ketiga jenis vaksin quadrivalent di atas, ada pula jenis vaksin flu hidup yang diberikan melalui semprotan di hidung. Vaksin ini ditujukan untuk orang-orang yang kondisinya sehat usia 2-49 tahun.

Efek samping vaksin influenza

Vaksin influenza dapat dilakukan kapan saja, mengingat Indonesia merupakan negara tropis yang rentan dengan penyakit flu. Namun, sebelum melakukan vaksin flu, sebaiknya konsultasikan dulu dengan dokter. Dengan begitu, dokter dapat mengatur jadwal serta kondisi yang tepat bagi tubuh Anda untuk menerima vaksin tersebut. 

Namun, waspadai juga risiko efek samping yang bisa muncul pada orang-orang yang menerima vaksin. Beberapa efek samping vaksin influenza yang dapat terjadi adalah:

Apabila Anda mengalami salah satu dari efek samping tersebut, segera periksakan diri ke dokter. Jangan tunda lagi, terlebih jika Anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap vaksin influenza sebelumnya dan pernah mengalami sindrom Guillain-Baree setelah menerima vaksin flu.

Namun, Anda tak perlu khawatir sebab manfaat vaksin influenza bagi kesehatan mayoritas masyarakat terbukti lebih banyak dibandingkan dari efek samping tersebut. Tak hanya mencegah flu, mendapatkan vaksin flu juga dapat meningkatkan kualitas kesehatan Anda secara keseluruhan.

Baca juga: Perbedaan Flu Biasa dan Flu pada Gejala Corona (Covid-19)

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Flu shot ingredients: What they contain and why. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/321207.php)
Adult Influenza Vaccine (Flu Shot and Nasal Spray): Guidelines, Benefits, Reactions. WebMD. (https://www.webmd.com/vaccines/flu-shot-guidelines-for-adults)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app