Tips untuk Mengobati Nyeri Saraf Diabetik

Dokter mungkin menyarankan untuk mengkonsumsi obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas. Gunakan dosis rendah untuk waktu yang singkat untuk mengendalikan gejala Anda.Pilihan lain untuk menghilangkan rasa sakit yang lebih kuat atau jangka panjang, termasuk:
Dipublish tanggal: Agu 10, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 3 menit
Tips untuk Mengobati Nyeri Saraf Diabetik

Diabetes dapat menyebabkan masalah jangka panjang di seluruh tubuh Anda, terutama jika Anda tidak mengontrol gula darah secara efektif, dan kadar gula tetap tinggi selama bertahun-tahun. 

Gula darah tinggi dapat menyebabkan neuropati diabetik, yang merusak saraf yang mengirim sinyal dari tangan dan kaki Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Biropyron Tablet via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Screen shot 2019 05 14 at 14.26.47

Neuropati diabetik dapat menyebabkan mati rasa atau kesemutan di jari, jari kaki, tangan, dan kaki. Gejala lain adalah rasa sakit yang membakar, tajam, atau sakit (nyeri saraf diabetik). 

Nyeri mungkin ringan pada awalnya, tetapi bisa bertambah buruk dari waktu ke waktu dan menyebar di kaki atau lengan Anda. Berjalan bisa menjadi sangat menyakitkan, dan bahkan sentuhan paling lembut pun bisa terasa tak tertahankan.

Hingga 50 persen penderita diabetes dapat mengalami nyeri saraf. Kerusakan saraf dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk tidur, menurunkan kualitas hidup Anda, dan juga dapat menyebabkan depresi.

Perawatan untuk nyeri saraf diabetik

Saraf yang rusak tidak bisa diganti. Namun, ada beberapa cara untuk mencegah kerusakan lebih lanjut dan mengurangi rasa sakit.

Pertama, kendalikan gula darah Anda sehingga kerusakannya tidak berlanjut. Bicarakan dengan dokter mengenai kadar gula darah Anda, dan belajar untuk memantaunya. 

Anda mungkin diminta menurunkan gula darah sebelum makan hingga 70 hingga 130 miligram per desiliter (mg / dL) dan gula darah setelah makan menjadi kurang dari 180 mg / dL.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Lakukan perubahan diet, olahraga, dan obat-obatan untuk mengurangi gula darah ke kisaran yang lebih sehat. Pantau risiko kesehatan lainnya yang dapat memperburuk diabetes Anda, seperti berat badan dan merokok. 

Tanyakan kepada dokter tentang cara yang efektif untuk menurunkan berat badan atau berhenti merokok, jika diperlukan.

Obat-obatan

Dokter mungkin menyarankan untuk mengkonsumsi obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas. Gunakan dosis rendah untuk waktu yang singkat untuk mengendalikan gejala Anda.

Pilihan lain untuk menghilangkan rasa sakit yang lebih kuat atau jangka panjang, termasuk:

1. Antidepresan

Antidepresan paling sering digunakan untuk mengobati depresi. Namun, obat ini dapat diberikan untuk mengurangi nyeri saraf diabetes karena kinerja obat ini dapat mengganggu bahan kimia di otak yang menyebabkan rasa sakit. 

Dokter juga mungkin merekomendasikan antidepresan trisiklik. Jenis obat antidepresan ini dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan seperti mulut kering, kelelahan, dan berkeringat.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

2. Obat sakit opioid

Obat kuat seperti oxycodone (Oxycontin) dan tramadol seperti opioid (Conzip, Ultram) dapat mengobati rasa sakit yang jauh lebih kuat. Tapi ini cenderung menjadi pilihan terakhir untuk menghilangkan rasa sakit. 

Anda mungkin menggunakan obat-obatan ini jika perawatan lain tidak berhasil. 

Namun, pemakaian obat-obatan ini tidak dianjurkan untuk pemakaian jangka panjang karena efek sampingnya dan potensi kecanduan.

Patch Lidocaine juga dapat digunakan untuk memberi anestesi lokal melalui patch yang ditempatkan pada kulit. Namun, ini dapat menyebabkan iritasi kulit ringan.

3. Obat anti-kejang

Obat-obatan yang digunakan untuk mencegah serangan epilepsi juga dapat membantu mengatasi nyeri saraf. 

Obat-obatan ini termasuk pregabalin (Lyrica), gabapentin (Gabarone, Neurontin), dan oxcarbazepine atau carbamazepine (Carbatrol, Tegretol). 

Pregabalin juga dapat meningkatkan kualitas tidur Anda. Efek samping yang dapat timbul termasuk mengantuk, bengkak, dan pusing.

Terapi fisik

Beberapa perawatan terapi fisik, seperti berenang, dapat membantu mengobati neuropati diabetik. 

Latihan berdampak rendah adalah jenis olahraga yang paling efektif, karena latihan berdampak tinggi dapat dengan cepat menyebabkan saraf mati rasa.

Pastikan untuk memilih ahli terapis fisik yang tepercaya yang memahami kondisi neuropati, diabetes dan lainnya, untuk membantu Anda mencegah kerusakan saraf lebih lanjut. 

Juga perlu diingat bahwa terapi fisik dapat meredakan nyeri saraf diabetik, tetapi tidak menyembuhkannya.

Krim Capsaicin

Krim capsaicin (Arthricare, Zostrix) dapat memblokir sinyal rasa sakit menggunakan bahan yang ditemukan dalam cabai. Studi belum menunjukkan krim ini dapat membantu neuropati diabetik. 

Produk capsaicin menyebabkan iritasi kulit pada beberapa orang. Krim capsaicin, yang juga tersedia dalam bentuk lotion, jelly, atau patch, dapat dioleskan pada kulit di mana terdapat nyeri saraf diabetik dan untuk sementara meredakan nyeri.

Bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan perawatan berdasarkan capsaicin. 

Ini dapat menyebabkan reaksi alergi, berinteraksi dengan obat lain, atau menyebabkan efek samping berbahaya pada luka terbuka dan kulit yang teriritasi atau sensitif. 

Hindari paparan sinar matahari atau panas yang berlebihan saat menggunakan krim atau lotion capsaicin.

Merawat tangan dan kaki Anda

Kerusakan saraf diabetes menyebabkan rasa sakit dan juga dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk merasakan sakit, jadi penting untuk menjaga kesehatan kaki.

Untuk merawat kaki Anda dengan lebih baik, periksa kaki setiap hari apakah ada luka, luka, bengkak, dan masalah lainnya, bahkan jika Anda tidak merasakan rasa sakit. 

Cucilah kaki setiap hari dengan air hangat, dan keringkan sepenuhnya setelahnya. Kemudian oleskan lotion agar tetap lembab. 

Kenakan sepatu yang nyaman dan fleksibel yang memberi ruang gerak pada kaki Anda. Selalu menutupi kaki Anda dengan sepatu, sandal, atau kaus kaki tebal untuk perlindungan dan mencegah cedera.

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Feldman EL, et al. Diabetic neuropathy. Nature Reviews — Disease Primers. 2019; doi:10.1038/s41572-019-0092-1.
Natural medicines in the clinical management of pain. Natural Medicines. https://naturalmedicines.therapeuticresearch.com.
Daroff RB, et al. Disorders of peripheral nerves. In: Bradley's Neurological Clinical Practice. 7th ed. Saunders Elsevier; 2016. https://www.clinicalkey.com.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app