Perbedaan Antara Stroke Dan Neuropati

Dipublish tanggal: Jun 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Perbedaan Antara Stroke Dan Neuropati

Neuropati mungkin jarang didengar di telinga. Neuropati perifer, akibat kerusakan saraf perifer, sering menyebabkan kelemahan, mati rasa, dan nyeri, biasanya di tangan dan kaki. Ini juga dapat mempengaruhi area lain dari tubuh Anda.

Sistem saraf tepi Anda mengirimkan informasi dari otak dan sumsum tulang belakang (sistem saraf pusat) ke seluruh tubuh Anda. Neuropati perifer dapat terjadi akibat cedera traumatis, infeksi, masalah metabolisme, penyebab bawaan, dan paparan racun.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Neuropati pada stroke

Gejala neuropati tergantung pada saraf yang mendasari yang fungsinya telah terpengaruh. Neuropati yang merusak saraf sensorik dapat menyebabkan mati rasa, lemah dan menusuk atau membakar rasa sakit - gejala yang dapat memburuk jika tidak ditangani secara dini. 

Jika ada juga kerusakan pada jenis saraf yang menyampaikan indera peraba, getaran, dan suhu, pasien mungkin mengalami kesemutan, mati rasa, atau perasaan mengenakan sarung tangan atau kaus kaki yang tak terlihat di tangan atau kaki mereka.

Sementara pada beberapa neuropati terjadi karena kerusakan saraf perifer (kecil) dan ujung saraf, jenis nyeri neuropatik lainnya terjadi setelah cedera pada sistem saraf pusat (otak dan / atau tulang belakang). Kondisi nyeri neuropatik yang timbul di otak atau tulang belakang ini disebut sindrom nyeri sentral. 

Salah satu contoh sindrom nyeri sentral adalah nyeri bahu pasca-stroke, yang diperkirakan terjadi hingga sepertiga dari penderita stroke

Gejala Neuropati

Gejala yang ditimbulkan pada neuropati  bervariasi. Pada neuropati perifer akan timbul rasa nyeri yang umumnya terjadi konstan atau berulang. Sensasi yang menyakitkan mungkin terasa seperti sensasi menusuk, sengatan listrik, mati rasa, atau terbakar atau kesemutan.

Gejala Stroke

Tanda-tanda stroke berikut dapat terjadi satu gejala atau secara kombinasi diantaranya:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Kelemahan atau mati rasa atau kelumpuhan pada wajah, lengan atau kaki pada salah satu atau kedua sisi tubuh
  • Kesulitan berbicara atau memahami
  • Pusing, kehilangan keseimbangan atau jatuh yang tidak bisa dijelaskan
  • Kehilangan penglihatan, tiba-tiba kabur atau penglihatan menurun di satu atau kedua mata
  • Sakit kepala, biasanya onset yang berat dan tiba-tiba
  • Kesulitan menelan

Terkadang tanda-tanda menghilang dalam waktu singkat, seperti beberapa menit. Ketika ini terjadi, itu mungkin serangan iskemik sementara (TIA).

TIA adalah tanda bahwa stroke mungkin terjadi dan karena itu sama berbahayanya dengan stroke. Kami menghindari penggunaan istilah "mini-stroke" karena meminimalkan pentingnya TIA. Ada risiko tinggi stroke pada hari-hari, minggu, dan bulan setelah TIA. 

Penting untuk mencari perhatian medis segera setelah tanda-tanda TIA terjadi.

Tanda-tanda TIA dan faktor risiko untuk TIA sama dengan stroke. Stroke dapat dicegah jika faktor risiko dinilai dan dikelola secara memadai setelah TIA terjadi.

Bagaimana cara mengobati neuropati?

Nyeri ringan dapat dihilangkan dengan obat analgesik (penghilang rasa sakit) yang dijual bebas. Untuk pasien yang memiliki nyeri neuropatik yang lebih parah, obat antikonvulsan atau antidepresan biasanya diresepkan; tindakan pada sistem saraf pusat dapat menenangkan saraf yang terlalu aktif. 

Bercak topikal yang bertindak melalui kulit - misalnya, memberikan lidokain anestesi atau ekstrak capsaicin juga dapat memberikan sedikit bantuan. Pilihan lain adalah pemberian blok anestesi dan steroid (kortison) lokal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Ketika rasa sakit tidak merespon metode-metode tersebut, alternatif dapat termasuk kanabinoid atau analgesik opiat. Jika langkah-langkah ini tidak efektif, dalam kelompok kecil, pilih pasien, opioid mungkin secara bertahap diperkenalkan setelah mempertimbangkan dengan hati-hati dan efek samping.

Bagaimana sistem pemeliharaan pada stroke?

Setelah stroke, sebagian besar pasien memerlukan rehabilitasi (terapi okupasi dan fisik) untuk memaksimalkan pemulihan fungsional. Beberapa memerlukan terapi tambahan (mis., Terapi bicara, pembatasan makan). Untuk rehabilitasi, pendekatan interdisiplin adalah yang terbaik.

Depresi setelah stroke mungkin memerlukan antidepresan hingga dibutuhkan konseling antar psien.

Memodifikasi faktor risiko melalui perubahan gaya hidup (misalnya, berhenti merokok) dan terapi obat  dapat membantu menunda atau mencegah stroke berikutnya. Strategi pencegahan stroke lainnya dipilih berdasarkan faktor risiko pasien.

Untuk pencegahan stroke iskemik, strategi dapat mencakup prosedur (misalnya, endarterektomi karotid, penempatan stent), terapi antiplatelet, dan antikoagulasi.


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
When Survivors Are Hurting: Understanding Post-Stroke Pain. American Stroke Assocation. (http://strokeconnection.strokeassociation.org/Spring-2017/When-Survivors-Are-Hurting-Understanding-Post-Stroke-Pain/)
Nociceptive and neuropathic pain: What's the difference?. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/319895.php)
Neuropathy After Stroke: Understanding & Treating the Pain - Flint Rehab. Flint Rehab. (https://www.flintrehab.com/2019/neuropathy-after-stroke/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app