Tips Pasang KB yang Tepat Setelah Melahirkan

Dipublish tanggal: Jun 13, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Tips Pasang KB yang Tepat Setelah Melahirkan

Pil KB merupakan metode kontrasepsi yang banyak dipilih oleh pasangan suami istri untuk mengatur jarak antara kehamilan satu ke kehamilan berikutnya maupun untuk mencegah terjadinya kehamilan kembali. 

Beberapa wanita juga memilih untuk segera menggunakan alat kontrasepsi tepat setelah melahirkan agar jarak antara anak satu ke berikutnya tidak terlalu dekat.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Namun, harus diketahui bahwa kesuburan setiap wanita pasca melahirkan bervariasi. Banyak wanita yang mengalami kehamilan tidak direncanakan setelah beberapa bulan melahirkan. 

Beberapa wanita umumnya akan kembali mengalami siklus menstruasi setelah 4 hingga 10 minggu setelah melahirkan. Siklus ini akan dialami oleh wanita yang menyusui eksklusif dengan ASI maupun wanita yang mengkombinasikannya dengan susu formula. 

Bagi wanita yang menyusui eksklusif dengan ASI maka akan mengalami ovulasi dan haid ketika anda mengurangi intensitas menyusui. Sehingga anda tetap dapat hamil meski sebelum mengalami haid karena siklus ovulasi telah terjadi dua minggu sebelumnya.

Kapan Waktu yang Tepat untuk KB setelah melahirkan

Waktu yang tepat untuk menggunakan kontrasepsi setelah melahirkan adalah 3 minggu setelahnya. Anda sebaiknya tidak menunggu hingga mengalami siklus haid kembali. 

Terdapat beberapa pilihan kontrasepsi yang bisa anda pilih disesuaikan dengan tujuan penggunaan alat kontrasepsi, apakah ingin kontrasepsi jangka panjang maupun sementara.

Oleh karena itu, anda perlu mengetahui sebelumnya jenis metode KB yang paling tepat untuk anda dan pasangan. Secara umum, terdapat dua metode kontrasepsi yaitu metode hormonal dan non hormonal.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

KB Metode Non Hormonal:

KB Metode Hormonal:

  • Kombinasi pil serta injeksi
  • Progestin yang termasuk di dalamnya pil KB, implant dan injeksi

Pilihan Kontrasepsi yang Tepat untuk Ibu Menyusui

Pilihan kontrasepsi untuk ibu menyusui tentu tidak boleh sembarangan karena dikhawatirkan akan mempengaruhi kualitas ASI yang dihasilkan sehingga mempengaruhi bayi. Khusus untuk ibu menyusui ASI akan lebih cocok menggunakan metode KB non hormonal. 

Metode KB non hormonal yang digunakan oleh ibu menyusui adalah Amenore Laktasi. Untuk meningkatkan keefektifan metode ini maka ibu menyusui bayi dengan ASI eksklusif sekurang-kurangnya 8 kali sehari. Pemberian ASI setiap dua hingga 3 jam sampai malam hari.

Patut dipahami ketika seorang ibu menyusui maka hormone prolaktin akan mengalami kenaikan. Kenaikan hormone prolaktin akan menyebabkan ovulasi terhambat sehingga menstruasi akan semakin lama datang pasca melahirkan (amenorea postpartum). 

Metode ini cukup efektif mencegah kehamilan selama kurang lebih 6 bulan. Hanya saja, pada beberapa wanita akan mengalami ovulasi sebelum haid pertama pasca melahirkan terjadi. Sehingga untuk mengoptimalkan kontrasepsi sebaiknya anda mengkombinasikan metode ini dengan metode lainnya.

Metode non-hormonal lainnya yang bisa anda pilih untuk mendampingi Metode Amenore Laktasi (MAL) adalah Alat kontrasepsi dalam Rahim (AKDR) yang juga dikenal sebagai IUD. IUD post plasenta umumnya dapat dipasang 2 hari pasca melahirkan. Hanya saja jika sudah melewati waktu 2 hari pasca melahirkan maka anda harus menunggu pemasangan 6 hingga 8 minggu kemudian.

WHO sebagai badan dari PBB yang berfokus pada kesehatan dunia menyarankan supaya ibu memakai KB hormonal yang di dalamnya terkandung progesteron 6 minggu setelah melahirkan. 

Hal ini disarankan untuk digunakan agar ASI eksklusif untuk bayi tidak terganggu akibat kontrasepsi hormonal. KB non hormonal lebih dipilih agar jumlah ASI yang dihasilkan tidak terganggu dan berkurang. Namun, jika memang perlu dikombinasikan lebih baik gunakan KB hormonal yang hanya mengandung progesteron.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Lopez, Laureen & Hiller, Janet & Grimes, David & Chen, Mario. (2012). Education for contraceptive use by women after childbirth. Cochrane database of systematic reviews (Online). 8. CD001863. 10.1002/14651858.CD001863.pub3. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/232713273_Education_for_contraceptive_use_by_women_after_childbirth)
Birth Control Options. American Academy of Family Physicians. (https://familydoctor.org/birth-control-options/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app