Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Stenosis Katup Aorta : Penyebab,Gejala,dan Pengobatannya

Update terakhir: DEC 9, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.166.723 orang

Stenosis katup aorta terjadi ketika katup aorta menyempit dan tidak terbuka sebagaimana mestinya. Kondisi inimembatasi jumlah darah yang dipompa dari jantung ke, dan kemudian dari, aorta yang merupakan adalah arteri utama tubuh. Katup aorta adalah katup utama dalam sistem sirkulasi darah tubuh.

Gejala Stenosis Katup Aorta

Stenosis katup aorta umumnya menghasilkan gejala hanya setelah berkembang. Umumnya, gejala tidak nampak pada tahap awal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Gejala stenosis katup aorta yang parah meliputi:

  • nyeri dada ketika jantung berusaha memompa cukup darah melalui katup yang terganggu
  • merasa lelah setelah aktivitas, seperti ketika berolahraga atau bergerak
  • merasa sesak napas, terutama setelah aktivitas
  • jantung berdebar, atau detak jantung tidak normal
  • murmur jantung, yang merupakan bunyi desakan abnormal yang dihasilkan oleh jantung saat berdetak

Gejala Stenosis Katup Aorta pada Anak-anak

Bayi dan anak-anak mungkin memiliki gejala yang berbeda dari orang dewasa, atau mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali. Jika gejala-gejala nampak, diantaranya adalah:

  • ketidakmampuan untuk menambah berat badan
  • tidak makan dengan baik
  • menjadi mudah lelah

Dalam kasus yang parah, bayi mungkin mengalami kesulitan bernapas besar yang berkembang dalam beberapa minggu setelah kelahiran. Kasus-kasus ringan memiliki potensi untuk memburuk saat anak bertambah besar.

Penyebab Stenosis Katup Aorta

Genetika dan kondisi kesehatan tertentu dapat menyebabkan gangguan fungsi katup aorta. Katup aorta membuka dan menutup setiap kali jantung berdetak. Berikut adalah faktor penyebab stenosis katup aorta:

Genetika

Stenosis katup aorta dapat terjadi saat lahir. Ketika itu, flap dari katup aorta terbentuk secara tidak teratur. Anak-anak yang lahir dengan stenosis katup aorta biasanya memiliki salah satu dari gangguan dalam katup aorta mereka.

Demam rematik

Demam rematik adalah salah satu penyebab paling umum masalah katup jantung. Demam rematik dapat mempengaruhi banyak bagian tubuh, termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

  • otak
  • sendi
  • jantung
  • kulit

Demam rematik dapat terjadi pada orang dewasa dan anak-anak yang pernah, atau pernah, radang tenggorokan. Radang tenggorokan adalah kondisi menular yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus.

Kalsifikasi katup

Stenosis katup aorta paling sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua. Hal ini disebabkan oleh kalsifikasi atau jaringan parut pada katup aorta. Biasanya mulai beberapa saat setelah usia 60, tetapi orang mungkin tidak mulai mengalami gejala sampai usia 70 atau 80.

Kalsium adalah mineral penting yang dibutuhkan untuk tulang yang kuat. Namun, mineral tersebut dapat menyebabkan masalah di jantung jika menumpuk di katup aorta. 

Deposit kalsium biasanya mempengaruhi selebaran katup aorta. Selain itu, dapat juga mencegah katup aorta dari membuka dan menutup dengan benar. Endapan ini sering meningkat pada katup aorta seiring bertambahnya usia karena jaringan parut dan penumpukan kalsium.

Selebaran katup aorta yang tidak berfungsi dengan baik juga memungkinkan darah bocor kembali ke ventrikel kiri setelah memasuki aorta. Ini disebut insufisiensi katup, atau regurgitasi.

Faktor risiko Stenosis Katup Aorta

Faktor risiko untuk stenosis katup aorta meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Jenis kelamin - Pria memiliki risiko stenosis katup aorta yang lebih tinggi daripada wanita. Kondisi ini paling sering terjadi pada pria berusia antara 30 dan 60 tahun.

Genetika - Anak-anak yang lahir dengan selebaran katup yang cacat atau kurang dari tiga selebaran akan mengalami masalah dengan aliran darah normal melalui aorta.

Penyakit- Demam rematik dapat menghasilkan masalah signifikan dengan selebaran katup. Kerusakan demam rematik:

  • jaringan jantung
  • katup
  • arteri koroner

Diagnosis Stenosis Katup Aorta

Sebagai langkah awal, dokter akan memeriksa kondisi fisik dengan pemeriksaan menyeluruh, termasuk mendengarkan jantung untuk segala suara abnormal.

Serangkaian tes pencitraan juga perlu dilakukan untuk memastikan diagnosis, meliputi:

  • Pemindaian MRI. MRI membuat gambar yang sangat rinci dari struktur tubuh internal.
  • CT scan. Tes ini mengambil gambar penampang struktur tubuh internal.
  • Rontgen dada. Jenis X-ray ini menghasilkan gambar jantung, paru-paru, saluran udara, pembuluh darah, dan tulang di tulang belakang dan dada.
  • Ekokardiogram.
  • Kateterisasi jantung. Tes ini menggunakan pewarna untuk menyoroti adanya penyumbatan di jantung

Pengobatan Stenosis Katup Aorta

Tidak ada obat khusus untuk memperbaiki stenosis katup aorta. Dokter dapat meresepkan obat untuk mengobati masalah yang disebabkan oleh kondisi tersebut, atau untuk masalah kesehatan yang menyebabkan kondisi tersebut. Pembedahan mungkin dapat memperbaiki atau mengganti katup.

Obat-obatan

Meskipun obat tidak dapat menyembuhkan stenosis katup aorta, dokter mungkin meresepkan obat untuk mengatasi gejala atau mengurangi beban jantung. Beberapa obat termasuk:

  • Antibiotik. Demam rematik membutuhkan antibiotik untuk mencegah infeksi maju dan menyebabkan kerusakan jantung.
  • Obat tekanan darah. Beta-blocker atau calcium channel blocker dapat membantu menurunkan tekanan darah.
  • Pengencer darah. Pengencer darah seperti Coumadin mungkin diperlukan.
  • Anti-aritmia. Obat-obatan untuk mengatur irama jantung, yang disebut anti-arrhythmics, kadang-kadang diresepkan.

Operasi

Dokter dapat merekomendasikan prosedur atau operasi untuk memperbaiki atau mengganti katup yang rusak. Prosedur invasif minimal untuk memperbaiki katup disebut valvuloplasty. 

Prosedur ini dapat dilakukan melalui tabung tipis lunak yang disebut kateter, yang kurang invasif daripada operasi tradisional.

Dalam jenis prosedur ini, ahli bedah memasukkan kateter panjang dan tipis dengan balon kecil di ujungnya ke dalam arteri, biasanya di pangkal paha Anda. Dokter bedah mengarahkan tabung ke jantung Anda dan mengembangkan balon. Setelah katup dibuka, tim bedah mengangkat balon dan kateter.

Prosedur ini minimal invasif. Waktu pemulihan lebih singkat daripada alternatif operasi jantung terbuka.

Selain itu, dokter bedah mungkin memutuskan bahwa katup Anda yang rusak harus diganti. Prosedur ini membutuhkan operasi jantung terbuka, dimana akan memasukan katup mekanis atau katup dari sapi atau babi. 

Terkadang katup dari mayat manusia digunakan. Operasi jantung terbuka membutuhkan periode pemulihan yang jauh lebih lama.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit