Silent stroke

Dipublish tanggal: Jul 12, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Silent stroke

Silent stroke  merupakan salah satu kondisi stroke yang disebabkan oleh gumpalan darah yang mengganggu aliran darah di otak. Kondisi ini menjadikan suatu  faktor risiko stroke di masa depan dan tanda kerusakan otak progresif.

Stroke in menjadi salah satu sumber stroke berlanjut pada 8 dari 10 penderita stroke setiap tahun, penyakit ini tidak menimbulkan gejala tetapi muncul pada pindaian sebagai bintik-bintik putih, jaringan parut akibat penyumbatan atau area kecil pembuluh darah yang berdarah - dan mereka harus dirawat untuk mencegah kerusakan dan gejala lebih berat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Apa yang terjadi pada silent stroke ?

Jika seseorang memiliki sielnt stroke berulang, kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan dan permanen. Silent stroke  dapat menyebabkan penurunan kognitif dan demensia, dengan dampak yang parah pada memori. 

Seiring waktu, efek dari beberapa silent stroke  dapat menumpuk dan semakin banyak , yang menyebabkan lebih banyak kerusakan memori dan masalah lainnya.

 Efek dari beberapa Silent stroke  pada akhirnya dapat membuat otak sulit untuk berfungsi dengan baik. Silent stroke  pada akhirnya dapat memengaruhi gerakan dan bicara ketika bagian otak yang bertanggung jawab atas fungsi-fungsi itu mati.

Terkait Gejala Silent stroke 

Meskipun masalah neurologis biasanya tidak memiliki gejala yang jelas, para ahli mengatakan riwayat medis rinci kadang-kadang mengungkap ketidakseimbangan\pada anggota tubuh yang berlangsung beberapa hari sebelum menjadi lebih baik. 

Namun para penderita sering sekali tidak melakukan pemeriksaan ke dokter. 

Baru-baru ini, para peneliti telah mengemukakan bahwa para penderita slent stroke dapat memicu  resiko demensia vaskular, juga dikenal sebagai demensia multi-infark. Gejala yang ditemukan pada demensia multi-infark meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • masalah memori
  • masalah emosional, seperti tertawa atau menangis pada waktu yang tidak
  • pantas
  • perubahan cara berjalan
  • Mudah sekali tersesat di tempat yang biasanya
  • kesulitan membuat keputusan
  • kehilangan kontrol usus dan kandung kemih

Faktor resiko Silent stroke 

Karena silent stroke  hanya dapat dilihat melalui tes pencitraan, sulit bagi pasien untuk mengetahui kapan seseorang memiliki kondisi ini. Salah satu strategi terbaik untuk menangkap silent stroke  adalah mengenal faktor-faktor risiko yang membuat stroke jenis apa pun lebih mungkin terjadi. Faktor risiko utama untuk Silent stroke  meliputi:

Kapan harus melakukan pemeriksaan terkait silent stroke ?

Pemindaian MRI tidak dilakukan pada semua orang sebagai sarana perawatan pencegahan. Oleh karena itu, bijaksana untuk memperhatikan tanda-tanda potensial sebagai peringatan stroke seperti:

  • Perubahan mood dan kepribadian
  • Masalah kontrol kandung kemih
  • Kurangnya gerakan otot yang terkoordinasi
  • Gangguan keseimbangan dan sering jatuh
  • Hilang ingatan atau masalah kognitif

Gejala-gejala di atas sering dikaitkan dengan penuaan normal tetapi sebenarnya mungkin merupakan tanda-tanda silent stroke . Karena itu, penting untuk memberi tahu dokter Anda segera jika Anda mengalami salah satu dari masalah ini. 

Penting juga untuk berkonsultasi dengan dokter Anda tentang risiko Anda terkait silent stroke .  termasuk riwayat keluarga stroke atau kehilangan memori. Statistik menunjukkan bahwa wanita lebih mungkin mengalami stroke daripada pria. 

Yang perlu diketahui dalam mencegah silent stroke 

Hampir 80 persen stroke dapat dicegah melalui perubahan gaya hidup sehat. Beberapa modifikasi positif tersedia bagi mereka yang berisiko terkena stroke seperti:

  • Memeriksa tekanan darah Anda secara teratur dan menjaganya tetap terkendali.
  • Berhenti merokok - merokok lebih dari dua kali lipat risiko stroke.
  • Menjaga berat badan Anda dalam kisaran normal untuk tinggi badan Anda.
  • Membatasi asupan garam harian.
  • Menjaga kadar kolesterol Anda dalam kisaran normal.
  • Makan jumlah buah dan sayuran yang disarankan setiap hari.
  • Berolahraga setidaknya 30 menit setiap hari - berolahraga teratur dapat mengurangi risiko stroke secara signifikan.
  • Makan makanan yang sehat –diet dengan asupan makanan yang penuh dengan makanan nabati, telah terbukti mengurangi risiko stroke dan serangan jantung.

19 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Willey JZ, et al. (2011). Lower prevalence of silent brain infarcts in the physically active: The Northern Manhattan Study. DOI: (http://dx.doi.org/10.1212/WNL.0b013e31821f4472)
Wen C-P, et al. (2017). Pre‐stroke physical activity is associated with fewer post‐stroke complications, lower mortality and a better long‐term outcome. DOI: (https://doi.org/10.1111/ene.13463)
Smith E, et al. (2016). Prevention of stroke in patients with silent cerebrovascular disease: A scientific statement for healthcare professionals from the American Heart Association/American Stroke Association. DOI: (https://doi.org/10.1161/STR.0000000000000116)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app