Seluk Beluk Operasi Caesar

Dipublish tanggal: Sep 6, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit

Ada 2 macam cara untuk melahirkan, yaitu melahirkan secara normal dan melalui operasi caesar. Operasi caesar yaitu salah satu metode melahirkan melalui tindakan operasi, tepatnya penyayatan melintang pada bagian perut bawah dan rahim ibu utuk dapat mengeluarkan bayi.  

Kebanyakan operasi caesar menggunakan jenis pembiusan atau anestesi epidural dan ibu tetap sadar saat operasi berlangsung. Setelah 3-5 hari ibu sudah boleh pulang setelah operasi caesar. Tetapi, tetap diperlukan kontrol dan perawatan di rumah selama kurang lebih 1 bulan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Ada beberapa kondisi ibu dan janin yang membuat ibu tidak bisa melahirkan secara normal dan harus melalui operasi caesar, yaitu : 

  • Ibu menderita HIV atau infeksi herpes genital
  • Kanal melahirkan terhalang
  • Saat persalinan terjadi pendarahan berlebihan
  • Ibu hamil dengan kondisi tekanan darah tinggi (preeklamsia)
  • Bayi perlu dilahirkan secepatnya karena tidak ada cukup asupan nutrisi dan oksigen 
  • Ibu mengandung bayi kembar 
  • Ibu menjalani operasi caesar pada persalinan sebelumnya
  • Posisi janin dalam rahim tidak normal (melintang, presentasi bokong, presentasi alis, presentasi wajah)
  • Tali pusar keluar terlebih dahulu melalui serviks daripada janin
  • Tali pusar tertekan oleh rahim ketika kontraksi
  • Posisi plasentasi terlalu turun (plasenta previa)

Ada beberapa hal penting mengenai operasi caesar. Setelah operasi caesar, Anda tidak diperbolehkan mengendarai kendaraan. Anda baru diperbolehkan mengendarai kendaraan setelah 6 minggu pasca operasi caesar. 

Sebelum operasi caesar, dokter akan melakukan beberapa tes seperti :  amniosentesis dan pemeriksaan darah. Pemeriksaan darah bertujuan untuk mengetahui kadar Hemoglobin dan golongan darah Anda supaya dokter bisa mempersiapkan apabila dibutuhkan transfusi darah

Sedangkan tes amniosentesis akan dilakukan apabila Anda akan operasi caesar sebelum usia janin mencapai 39 minggu. Tes amniosentesis meliputi tes sampel air ketuban serta meneliti kematangan paru-paru janin. B

eberapa jam sebelum operasi caesar berlangsung, Anda harus berpuasa, membersihkan seluruh tubuh dengan sabun antiseptik, serta tidak mencukur rambut kemaluan untuk mengurangi resiko infeksi. 

Dokter juga akan meresepkan beberapa obat sebelum operasi caesar, seperti obat antasida, antiemetik, dan antibiotik. Antasida berfungsi untuk menurunkan kadar asam lambung ibu, sedangkan antiemetik berfungsi mencegah mual.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Prosedur Operasi Caesar

Pertama-tama, dokter akan membius ibu dan mengosongkan kandung kemih dengan pemasangan kateter. Ada 2 jenis anestesi atau pembiusan umum pada saat melahirkan, yaitu anestesi epidural dan spinal. Anestesi epidural dan spinal merupakan bius lokal sehingga Anda masih tetap sadar, hanya saja tubuh bagian bawah Anda mati rasa. 

Tetapi, ada juga pasien yang diberikan bius total sehingga pada saat operasi pasien tertidur. Sebaiknya Anda konsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memutuskan menggunakan jenis anestesi untuk Anda. Berikut prosedur umum operasi caesar : 

  • Dokter akan meminta pasien rebahan dengan posisi kepala lebih tinggi daripada badan. Sebelumnya sudah diberikan anestesi supaya pasien tidak merasa sakit saat operasi.
  • Dokter akan menyayat horizontal bagian perut di bawah garis pinggang pasien sekitar 10-20 cm. Untuk kasus khusus, dokter bisa juga menyayat vertikal perut pasien tepatnya di bawah pusar. 
  • Lalu bayi bisa mulai dikeluarkan melalui sayatan tersebut. Proses pengeluaran bayi dari perut antara 5-10 menit. 
  • Apabila bayi dapat dikeluarkan dengan sempurna dan normal, dokter akan memperlihatkan bayi kepada ibu. 
  • Plasenta lalu dikeluarkan dan dokter memberikan suntikan hormon oksitosin untuk merangsang kontraksi supaya pendarahan berkurang bahkan berhenti. 
  • Lalu dokter akan menjahit kembali perut ibu untuk menutup sayatan. Prosedur operasi caesar seluruhnya biasanya selesai dalam waktu 40-50 menit.

Setelah operasi selesai, Pasien akan dipindahkan ke ruang perawatan. Pasien akan diberikan obat antinyeri untuk meredakan rasa nyeri di bekas sayatan. Dokter juga akan menganjurkan pasien untuk bangun dan berjalan setelah dirawat di ruang perawatan. 

Beberapa hari setelah operasi, normalnya akan keluar darah dari vagina, disebut dengan lokia. Tiga hari pertama setelah operasi, darah lokia akan berwarna merah terang dan jumlahnya cukup banyak. Lama kelamaan warnanya akan berubah kecoklatan, kuning, hingga putih. 

Apabila darah keluar terlalu banyak hingga Anda harus mengganti pembalut lebih dari 2x setiap 1 jam selama lebih dari 2 jam, berbau tidak sedap, dan disertai demam, Anda perlu waspada dan harus segera konsultasi dengan dokter.

Selain itu, dokter juga akan mencegah terjadinya pembekuan darah dengan injeksi obat antikoagulan dan melakukan compression stocking. Pasien juga akan diajarkan cara menyusui secara tepat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Kateter sudah bisa dilepas saat pasien sudah bisa berjalan atau 12-18 jam setelah operasi. Masa pemulihan pasien setelah operasi caesar akan dilakukan di rumah. Berikut beberapa tips untuk Anda.

  • Mengonsumsi obat pereda rasa nyeri sesuai resep dokter
  • Minum banyak air putih untuk mencegah sembelit, serta mengganti cairan tubuh yang hilang akibat menyusui dan operasi
  • Tidak berhubungan seksual terlebih dahulu sesuai anjuran dokter atau setelah 4-6 minggu pasca operasi 
  • Saat menyusui, bagian perut bisa ditopang menggunakan bantal 
  • Banyak istirahat
  • Membersihkan dan mengeringkan luka setiap hari
  • Mengenakan pakaian longgar dan nyaman
  • Menghindari mengangkat benda-benda berat

Apabila setelah operasi caesar Anda mengalami nyeri hebat, kebocoran urin, muncul nanah atau cairan berbau dari bekas sayatan, nyeri saat buang air kecil, kaki bagian bawah bengkak dan nyeri, nafas menjadi pendek, batuk, bekas sayatan menjadi nyeri, bengkak, dan kemerahan, serta lokia berlebihan, Anda harus segera periksa dan konsultasi dengan dokter.

Resiko Operasi Caesar

Ada beberapa resiko bagi ibu dan bayi akibat operasi caesar. Resiko operasi caesar bagi bayi antara lain : 

Gangguan pernapasan 

Bayi yang dilahirkan melalui operasi beresiko lebih tinggi untuk mengalami gangguan pernafasan, yaitu pernafasan tidak normal dan terlalu cepat setelah dilahirkan selama beberapa hari 

Cedera pembedahan

Saat operasi caesar, sayatan di perut ibu juga beresiko menyayat kulit bayi. Namun, hal ini jarang terjadi.

Selain resiko pada bayi, berikut resiko operasi caesar pada ibu : 

Infeksi dan radang lapisan membran uterus

Apabila ibu mengalami infeksi dan radang pada lapisan membran uterus, maka cairan vagina akan berbau, nyeri saat buang air kecil, dan juga demam. 

Cedera pembedahan

Pada saat pembedahan, rahim juga ikut disayat, organ-organ lain di sekitar rahim beresiko mengalami cedera apabila penyayatan tidak sempurna. 

Infeksi luka

Luka akibat sayatan operasi akan lebih beresiko infeksi daripada luka akibat melahirkan normal

Pendarahan parah

Pendarahan pasca operasi caesar akan lebih parah dan banyak dibandingkan dengan melahirkan normal. 

Efek samping obat anestesi

Obat anestesi untuk memberikan efek mati rasa pada saat operasi caesar dapat menimbulkan efek samping seperti sakit kepala parah meskipun jarang terjadi.

Pembekuan darah

Pasien operasi caesar beresiko mengalami pembekuan darah di sekitar panggul atau kaki.

Resiko komplikasi di kehamilan selanjutnya meningkat

Operasi caesar dapat meningkatkan resiko di kehamilan selanjutnya seperti plasenta menempel pada bagian rahim, jahitan pada rahim terbuka, hingga kematian janin meskipun jarang terjadi.


21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Frequently asked questions. Labor, delivery, and postpartum care FAQ070. Vaginal birth after cesarean delivery. The American College of Obstetricians and Gynecologists. https://www.acog.org/Patients/FAQs/Vaginal-Birth-After-Cesarean-Delivery.
Berens P. Overview of the postpartum period: Physiology, complications, and maternal care. https://www.uptodate.com/contents/search.
Gabbe SG, et al., eds. Cesarean delivery. In: Obstetrics: Normal and Problem Pregnancies. 7th ed. Philadelphia, Pa.: Elsevier; 2017. https://www.clinicalkey.com.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app