Selain Diminum, Apa Saja Cara Pemberian Obat Lainnya?

Anda mungkin terbiasa dengan obat suntik dan pil yang Anda telan, tetapi obat-obatan lain juga dapat diberikan dengan berbagai cara. Berikut beberapa rute pemberian obat yang digunakan dalam dunia kedokteran.
Dipublish tanggal: Agu 21, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 11, 2020 Waktu baca: 3 menit
Selain Diminum, Apa Saja Cara Pemberian Obat Lainnya?

Obat-obatan datang dengan berbagai bentuk dan tentu saja memiliki berbagai cara penggunaan.. Walaupun sebagian besar obat digunakan dengan cara diminum, ada beberapa cara pemberian obat yang berbeda. 

Anda mungkin terbiasa dengan obat suntik dan pil yang Anda telan, tetapi obat-obatan lain juga dapat diberikan dengan berbagai cara. Berikut beberapa rute pemberian obat yang digunakan dalam dunia kedokteran.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

1. Rute Oral

Banyak obat dapat diberikan secara oral sebagai cairan, kapsul, tablet, atau tablet kunyah. Karena rute oral adalah yang paling nyaman dan biasanya yang paling aman dan paling murah, maka rute oral paling sering digunakan. 

Namun, obat ini memiliki keterbatasan karena cara obat biasanya bergerak melalui saluran pencernaan. Untuk obat yang diberikan secara oral, penyerapan dapat dimulai lebih lambat dibandingkan dengan rute melalui pembuluh darah.

2. Rute injeksi

Administrasi dengan injeksi (administrasi parenteral) meliputi rute berikut :

Pemberian dengan rute injeksi memiliki efek yang lebih cepat. Namun tidak semua obat dapat digunakan dengan cara di injeksi.

3. Rute sublingual dan buccal

Beberapa obat ditempatkan di bawah lidah (diminum secara sublingual) atau di antara gusi dan gigi (secara bucal) sehingga dapat larut dan diserap langsung ke dalam pembuluh darah kecil yang terletak di bawah lidah. 

Obat-obatan ini tidak ditelan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Rute sublingual sangat baik untuk obat nitrogliserin, yang digunakan untuk meredakan angina, karena penyerapannya yang cepat dan obat segera memasuki aliran darah tanpa terlebih dahulu melewati dinding usus dan hati. 

Namun, sebagian besar obat tidak dapat dikonsumsi dengan cara ini.

4. Rute rektal

Banyak obat yang diberikan secara oral juga dapat diberikan secara rektal sebagai supositoria.. Karena dinding rektum yang tipis dan terdapat banyak suplai darah, obat ini mudah diserap. 

Obat supositoria diresepkan untuk orang-orang yang tidak dapat menggunakan obat secara oral karena mual, tidak dapat menelan, atau tidak dapat makan, seperti yang diperlukan sebelum dan setelah kebanyakan operasi bedah

Obat-obatan yang dapat diberikan secara rektal termasuk asetaminofen (untuk demam), diazepam (untuk kejang), dan obat pencahar (untuk sembelit). 

Obat yang mengiritasi dalam bentuk supositoria mungkin harus diberikan melalui suntikan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

5. Rute vagina

Beberapa obat dapat diberikan secara vagina kepada wanita dalam bentuk larutan, tablet, krim, gel, supositoria, atau cincin. Obat ini perlahan diserap melalui dinding vagina. 

Rute ini sering digunakan untuk memberikan estrogen kepada wanita selama menopause untuk meredakan gejala-gejala pada vagina seperti kekeringan, nyeri, dan kemerahan.

6. Rute mata

Obat yang digunakan untuk mengobati gangguan mata (seperti glaukoma, konjungtivitis, dan cedera) dapat dicampur dengan zat tidak aktif untuk membuat cairan, gel, atau salep sehingga dapat diterapkan pada mata. 

7. Rute telinga

Obat yang digunakan untuk mengobati peradangan telinga dan infeksi dapat diterapkan langsung ke telinga yang terpengaruh. Obat tetes telinga yang mengandung larutan atau suspensi biasanya hanya diterapkan pada saluran telinga luar.

8. Rute hidung

Jika suatu obat harus dihirup dan diserap melalui selaput lendir tipis yang melapisi saluran hidung, itu harus diubah menjadi tetesan kecil di udara (diatomisasi). 

Setelah diserap, obat memasuki aliran darah. Obat-obatan yang diberikan melalui rute ini umumnya bekerja dengan cepat. 

Obat-obatan yang dapat diberikan dengan rute hidung meliputi nikotin (untuk berhenti merokok), kalsitonin (untuk osteoporosis), sumatriptan (untuk sakit kepala migrain), dan kortikosteroid (untuk alergi).

9. Rute kulit

Obat yang dioleskan ke kulit biasanya digunakan untuk efek lokalnya dan oleh karena itu paling umum digunakan untuk mengobati kelainan kulit yang dangkal, seperti psoriasis, eksim, infeksi kulit (virus, bakteri, dan jamur), gatal, dan kulit kering

Obat ini dicampur dengan zat tidak aktif. Tergantung pada konsistensi zat yang tidak aktif, formulasi dapat berupa salep, krim, lotion, larutan, bubuk, atau gel

10. Rute transdermal

Beberapa obat dapat diberikan ke seluruh tubuh melalui patch pada kulit. Obat-obatan ini kadang-kadang dicampur dengan bahan kimia (seperti alkohol) yang meningkatkan penetrasi melalui kulit ke dalam aliran darah tanpa injeksi apa pun. 

Dengan menggunakan skin patch, obat tersebut dapat dikirimkan secara perlahan dan terus menerus.

2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Why do drugs come in different forms?. University of Alberta IBD Clinic. (http://www.ibdclinic.ca/treatment/medications/why-do-drugs-come-in-different-forms/)
Why Do Some Medications Come As Pills, And Others As Injections?. GoodRx. (https://www.goodrx.com/blog/why-do-some-medications-come-as-pills-and-others-as-injections/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app