Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Respiratory acidosis - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: SEP 18, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.326.926 orang

Asidosis respiratorik adalah suatu kondisi yang terjadi ketika paru-paru tidak dapat mengeluarkan cukup banyak karbon dioksida (CO2) yang diproduksi oleh tubuh. Kelebihan CO2 menyebabkan pH darah dan cairan tubuh lainnya menurun, membuatnya terlalu asam. 

Pada umumnya, tubuh mampu menyeimbangkan ion yang mengontrol keasaman. Keseimbangan ini diukur pada skala pH dari 0 hingga 14. Asidosis terjadi ketika pH darah turun di bawah 7,35 (pH darah normal adalah antara 7,35 dan 7,45).

Asidosis respiratorik biasanya disebabkan oleh penyakit atau kondisi yang mendasarinya. Kondisi ini juga disebut kegagalan pernafasan atau kegagalan ventilasi.

Umumnya, paru-paru menerima oksigen dan menghembuskan CO2. Oksigen mengalir dari paru-paru ke dalam darah. CO2 mengalir dari darah ke paru-paru. Namun, terkadang paru-paru tidak bisa mengeluarkan cukup CO2. Ini mungkin diakibatkan oleh penurunan laju pernapasan atau penurunan pergerakan udara karena kondisi mendasar seperti:

  • asma
  • COPD
  • pneumonia
  • sleep apnea

Bentuk Asidosis Respiratorik

Terdapat dua bentuk asidosis respiratorik yaitu akut dan kronis:

  • Asidosis respiratorik akut terjadi dengan cepat dan merupakan keadaan darurat medis. Jika tidak diobati, gejalanya akan semakin memburuk dan dapat mengancam jiwa.
  • Asidosis respiratorik kronis berkembang dari waktu ke waktu. Jenis ini tidak menimbulkan gejala. Sebaliknya, tubuh beradaptasi dengan peningkatan keasaman. Misalnya, ginjal menghasilkan lebih banyak bikarbonat untuk membantu menjaga keseimbangan.

Apakah Penyebab Asidosis Respiratorik?

Paru-paru dan ginjal adalah organ utama yang membantu mengatur pH darah. Paru-paru mengeluarkan asam dengan mengeluarkan CO2, dan ginjal mengeluarkan asam melalui urin. Ginjal juga mengatur konsentrasi bikarbonat (basa) darah Anda.

Asidosis respiratorik biasanya disebabkan oleh penyakit paru-paru atau kondisi yang mempengaruhi pernapasan normal atau mengganggu kemampuan paru-paru untuk mengeluarkan CO2. Beberapa penyebab umum dari bentuk kronis adalah:

  • asma
  • penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • edema paru akut
  • obesitas berat (yang dapat mengganggu ekspansi paru-paru)
  • gangguan neuromuskuler (seperti sklerosis multipel atau distrofi otot)
  • skoliosis

Beberapa penyebab umum dari bentuk akut adalah:

  • gangguan paru-paru (COPD, emphysema, asma, pneumonia)
  • kondisi yang mempengaruhi laju pernapasan
  • kelemahan otot yang mempengaruhi pernapasan atau menarik napas dalam-dalam
  • saluran udara yang terhambat (karena tersedak atau sebab lain)
  • overdosis obat penenang
  • gagal jantung

Gejala Asidosis Respiratorik

Tanda-tanda awal asidosis respiratorik akut meliputi:

  • sakit kepala
  • kegelisahan
  • penglihatan kabur
  • kegelisahan
  • Kebingungan

Tanpa pengobatan, gejala lain dapat terjadi, termasuk:

  • kantuk atau kelelahan
  • kelesuan
  • delirium atau kebingungan
  • sesak napas
  • koma

Bentuk kronis asidosis respiratorik biasanya tidak menyebabkan gejala yang nyata. Tanda-tandanya halus dan tidak spesifik seperti:

  • hilang ingatan
  • gangguan tidur
  • perubahan kepribadian

Diagnosis Asidosis Respiratori

Tujuan dari tes diagnostik untuk asidosis respiratorik adalah untuk mencari adanya ketidakseimbangan pH, untuk menentukan tingkat keparahan ketidakseimbangan, dan untuk menentukan kondisi yang menyebabkan ketidakseimbangan tersebut.

Beberapa pemeriksaan dapat membantu dokter mendiagnosis asidosis respiratorik, yaitu:

Pengukuran gas darah
Gas darah adalah serangkaian tes yang digunakan untuk mengukur oksigen dan CO2 dalam darah. Ahli medis akan mengambil sampel darah dari arteri Anda. Kadar CO2 yang tinggi dapat mengindikasikan asidosis.

Elektrolit
Pengujian elektrolit adalah sekelompok tes yang mengukur kadar Na + (natrium), K + (kalium), Cl- (klorida), dan bikarbonat. Satu atau lebih elektrolit akan meningkat atau menurun pada orang dengan gangguan asam-basa seperti asidosis pernapasan.

Tes fungsi paru-paru
Penderita kondisi ini biasanya memiliki penurunan fungsi paru-paru.

Rontgen dada
Sinar-X dapat membantu dokter untuk melihat cedera atau masalah lain yang mungkin menyebabkan asidosis.

Tes lainnya
Berdasarkan tes ini, dokter Anda juga dapat melakukan tes lain untuk membantu mendiagnosis kondisi yang mendasari yang menyebabkan asidosis. Kondisi lain, yang dikenal sebagai asidosis metabolik, dapat menyebabkan gejala yang sama, dan dokter dapat memerintahkan tes untuk memastikan masalahnya hanya pernapasan. Tes ini mengukur jumlah asam dalam tubuh Anda, yang mungkin disebabkan oleh gagal ginjal, diabetes, atau kondisi lain, dan termasuk glukosa, laktat, dan keton. Tes lain termasuk pengujian obat, hitung darah lengkap (CBC), dan urinalisis (tes urin).

Pengobatan Asidosis Respiratorik

Berikut adalah beberapa perawatan yang dapat diberikan untuk mengatasi asidosis respiratorik:

Bentuk akut
Mengobati asidosis akut biasanya berarti mengatasi penyebab yang mendasarinya. Misalnya, jalan napas mungkin perlu dibersihkan dan ventilasi buatan juga mungkin diperlukan.

Bentuk kronis
Jika Anda memiliki bentuk kronis dari penyakit ini, perawatan akan berfokus pada pengelolaan segala kondisi yang mendasarinya. Tujuannya untuk meningkatkan fungsi jalan napas. Beberapa strategi meliputi:

  • antibiotik (untuk mengobati infeksi)
  • diuretik (untuk mengurangi kelebihan cairan yang mempengaruhi jantung dan paru-paru)
  • bronkodilator (untuk memperluas saluran udara)
  • corticosteroids (untuk mengurangi peradangan)
  • ventilasi mekanis (dalam kasus yang parah)

Pencegahan Asidosis Respiratorik

Cara terbaik untuk mencegah asidosis adalah menghindari penyebab penyakit.

Memilih untuk menjalani gaya hidup bebas-rokok dapat membantu. Perokok memiliki risiko lebih tinggi terjangkit asidosis respiratorik kronis. Kebiasaan merokok meningkatkan risiko penyakit pernapasan dan dapat berdampak buruk pada kualitas hidup secara keseluruhan.

Mempertahankan berat badan yang sehat dapat mengurangi risiko kondisi ini.

Berhati-hatilah saat meminum obat penenang. Obat penenang menekan sistem saraf pusat. Selalu baca dan ikuti labelnya dan hindari mencampur obat penenang dengan alkohol karena dapat berakibat fatal.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit