Radiation pneumonitis - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Dipublish tanggal: Mei 22, 2019 Update terakhir: Jan 19, 2020 Waktu baca: 3 menit

Radiasi pneumonitis merupakan salah satu jenis cedera paru-paru. Sementara pneumonia disebabkan oleh bakteri atau virus, pneumonitis disebabkan oleh iritan,semacam dengan alergi.

Pneumonitis radiasi terjadi setelah seseorang menerima perawatan radiasi ke paru-paru atau daerah dada. Antara 5 dan 15 persen orang yang menerima pengobatan radiasi untuk kanker paru-paru menderita pneumonitis. Namun, siapa pun yang menerima terapi radiasi ke daerah dada dapat mengembangkan kondisi ini.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Kondisi ini cenderung terjadi sekitar 4 hingga 12 minggu setelah perawatan radiasi. Dalam kasus lain, kondisi ini dapat berkembang dengan sangat lambat selama beberapa bulan.

Apakah Penyebab Pneumonitis Radiasi?

Terapi radiasi bekerja dengan membunuh atau merusak sel kanker. Selama proses ini, sinar radiasi juga dapat mengiritasi struktur lain, termasuk sel dan jaringan yang bukan kanker. Dalam kasus pneumonitis radiasi, terapi ini menyebabkan peradangan kantung udara kecil, yang disebut alveoli, dalam paru-paru. Hal ini membuat oksigen lebih sulit melewati alveoli dan masuk ke aliran darah.

Faktor Risiko Pneumonitis Radiasi

Beberapa orang lebih mungkin mengembangkan pneumonitis radiasi setelah perawatan radiasi. Faktor terbesar melibatkan ukuran area yang menerima perawatan radiasi. Semakin besar area, semakin tinggi risiko terkena pneumonitis radiasi.

Hal-hal lain yang dapat meningkatkan risiko kondisi ini, termasuk:

  • menerima dosis radiasi yang lebih tinggi
  • memiliki fungsi paru-paru yang buruk sebelum perawatan
  • jenis kelamin perempuan cenderung memiliki potensi lebih besar terjangkit kondisi ini
  • faktor usia (orang tua)
  • merokok

Selain itu, minum obat kemoterapi saat menerima terapi radiasi juga dapat meningkatkan risiko Anda. Obat kemoterapi yang dapat meningkatkan risiko ,termasuk:

  • actinomycin D
  • siklofosfamid
  • vincristine
  • bleomycin
  • metotreksat
  • mitomisin
  • doxorubicin

Gejala Pneumonitis Radiasi

Gejala utama pneumonitis radiasi meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Gejala-gejala ini sangat mirip dengan pneumonia dan kanker paru-paru. Selain itu, terapi radiasi juga dapat menyebabkan efek samping yang serupa, bahkan pada orang yang tidak menderita pneumonitis radiasi. Akibatnya, banyak orang mengabaikan gejala-gejala ini dan tidak mendapatkan perawatan.

Jika Anda telah menjalani terapi radiasi dalam beberapa bulan terakhir dan mengalami gejala-gejala ini, beri tahu dokter Anda sesegera mungkin.

Diagnosis Pneumonitis Radiasi

Radiasi pneumonitis sulit dibedakan dari kondisi lain, termasuk pneumonia dan kanker paru-paru itu sendiri. Tidak ada tes untuk menentukan apakah Anda memilikinya atau tidak, jadi dokter akan mengesampingkan penyebab lain sebelum membuat diagnosis.

Beberapa tes tambahan yang harus dilakukan untuk memastikan diagnosis, diantaranya adalah:

  • Rontgen dada. Radiasi pneumonitis sering menyebabkan daerah berawan yang muncul di rontgen dada.
  • CT scan dada.
  • Pemindaian MRI dada. MRI memberikan gambar yang sangat rinci yang dapat digunakan dokter untuk melihat dengan lebih baik. Pemindaian MRI sangat membantu untuk membedakan antara pneumonitis dan perubahan tumor kanker.
  • Tes fungsi paru. Tes ini menggunakan spirometer untuk mengukur jumlah udara yang masuk dan keluar dari paru-paru. Tes ini memberi informasi tentang seberapa baik paru-paru Anda berfungsi.

Pengobatan Pneumonitis Radiasi

Pengobatan untuk pneumonitis radiasi tergantung pada seberapa parah kondisinya. Bagi kebanyakan orang, gejala dapat hilang dengan sendirinya dalam waktu 7 hingga 10 hari setelah muncul. Namun, pada kasus yang lebih parah akan membutuhkan perawatan yang intensif.

Perawatan yang paling umum untuk pneumonitis berat adalah kortikosteroid jangka panjang, seperti prednison. Obat ini adalah obat antiinflamasi yang kuat yang dapat mengurangi peradangan di paru-paru dengan menekan sistem kekebalan tubuh. Perlu diingat bahwa obat ini juga dapat meningkatkan risiko terkena infeksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Tergantung pada gejala Anda, Anda mungkin juga membutuhkan terapi oksigen untuk meningkatkan pernapasan. Pengobatan ini melibatkan pemberian oksigen tambahan melalui masker wajah atau tabung kecil melalui lubang hidung.

Perawatan lain untuk pneumonitis radiasi meliputi:

Komplikasi

Pneumonitis radiasi dapat memiliki beberapa efek yang bertahan lama, terutama pada kasus parah yang tidak diobati.

Seiring dengan waktu, kondisi ini dapat berkembang menjadi fibrosis radiasi jika gejala tidak membaik. Biasanya mulai terjadi 6 hingga 12 bulan setelah perawatan radiasi, tetapi bisa memakan waktu hingga 2 tahun untuk sepenuhnya berkembang.

Gejala-gejala fibrosis radiasi mirip dengan pneumonitis, tetapi biasanya lebih parah. Jika Anda menderita pneumonitis radiasi yang terasa semakin memburuk, dokter akan memeriksa kemungkinan tanda-tanda fibrosis.


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Virna Ignacio Almuete, RPh, Radiation Pneumonitis (https://www.medscape.com/viewarticle/446886), 6 January 2003.

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app