Kehamilan

Perbedaan Keputihan Mau Haid dan Hamil

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Sep 9, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
Perbedaan Keputihan Mau Haid dan Hamil

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Keputihan menjadi hal yang wajar terjadi pada wanita, baik saat mau haid ataupun sebagai salah satu tanda awal kehamilan
  • Terdapat perbedaan keputihan saat mau haid dan hamil, termasuk warna, tekstur, dan jumlah cairan yang keluar
  • Ketika keputihan yang keluar cenderung berwarna kecokelatan dan disertai dengan bau maka hal tersebut perlu diwaspadai
  • Keputihan terjadi diakibatkan adanya perubahan hormon yang terjadi pada tubuh wanita

Setiap wanita memiliki kondisi fisik dan psikis yang selalu berubah, salah satu penyebabnya adalah siklus hormonal yang terjadi pada tubuh. Siklus hormonal dapat terjadi saat wanita sedang hamil yang disebut vaginal discharge atau dikenal juga dengan istilah keputihan.

Keputihan adalah suatu kondisi keluarnya cairan lendir berwarna bening atau kuning kecoklatan yang umumnya tidak berbau. Keputihan biasanya muncul saat seseorang akan haid (menstruasi), namun keputihan juga bisa muncul sebagai tanda tanda kehamilan

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Ada beberapa perbedaan keputihan mau haid dan hamil, tapi sebagian wanita tidak menyadarinya. Faktanya, rata-rata setiap wanita dapat menghasilkan sekitar satu sendok teh lendir yang kental atau encer tanpa bau setiap hari dan warnanya dapat berubah dari putih jernih hingga kecoklatan. Warna dan tekstur yang berbeda dapat dipengaruhi oleh hormon dan kondisi yang sedang dialami wanita tersebut. 

Mengenal karakterisktik perbedaan keputihan sebelum haid dan hamil

Keputihan berwarna putih sebelum menstruasi dikenal sebagai leukorrhea. Cairan lendir tersebut terdiri dari cairan yang dihasilkan oleh selaput lendir jalan lahir disertai sel-sel mati dan flora normal (bakteri baik). Ini merupakan bagian dari siklus menstruasi yang disebut fase luteal di mana saat itulah hormon progesteron memuncak di dalam tubuh.

Perlu diketahui, ketika hormon estrogen yang dominan, maka cairan keputihan cenderung jernih, encer, atau berair. Sedangkan apabila hormon progesteron yang dominan, maka lendir yang dihasilkan cenderung keruh atau putih susu.

Perbedaan keputihan haid dan saat hamil:

  • Jumlah keputihan pada saat hamil cenderung lebih banyak dibandingkan keputihan sebelum haid
  • Tekstur keputihan saat hamil mungkin lebih kental dibandingkan keputihan saat mau haid
  • Warna keputihan ketika hamil cenderung lebih putih dibandingkan keputihan sebelum haid yang berwarna sedikit kekuningan 

Bagaimana keputihan tanda hamil?

Setelah melewati masa subur, sebagian besar wanita hanya mengeluarkan lendir keputihan yang sedikit dan semakin menurun. Lain halnya apabila yang terjadi adalah keputihan saat kehamilan, maka cairan keputihan yang terbentuk justru akan meningkat seiring bertambahnya usia kehamilan. Hal ini terjadi karena di samping hormon progesteron, hormon estrogen juga terus disekresikan selama kehamilan.

Sekitar 2 minggu setelah masa subur atau ovulasi, implantasi akan terjadi dan pada titik ini keputihan kental yang berwarna putih keruh akan meningkat jumlahnya. Hal ini didukung dengan suhu tubuh yang relatif lebih tinggi dan tanda-tanda serta gejala awal kehamilan lainnya. 

Baca juga: Tanda Tanda Awal Kehamilan

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Postinor 750mcg tab 1

Pada tahap awal kehamilan, bukan hanya jumlah dan tekstur cairan vagina yang berubah namun warnanya juga berubah. Jika diperhatikan, keputihan yang biasanya transparan akan berubah menjadi sedikit berwana, keputih-putihan atau berwarna krem, dan ini bisa menjadi tanda awal kehamilan. Keputihan atau flek berwarna kecoklatan atau disertai sedikit bercak darah (pendarahan ringan) juga merupakan tanda tanda kehamilan.

Beda keputihan mau haid dan hamil memang sulit dibedakan. Secara umum, apabila lendir keputihan jumlahnya terus menurun dan menjadi berwarna putih dan kental saat mendekati jadwal menstruasi selanjutnya, maka itulah pertanda mau haid. Sebaliknya, keputihan yang tetap banyak, berwarna putih keruh - krem, terkadang disertai sedikit bercak darah, maka itu mungkin tanda tanda hamil.

Tapi ingat, tanda tanda kehamilan tidak bisa dipastikan berdasarkan warna keputihan saja, bahkan untuk setiap wanita ciri ciri kehamilan dapat berbeda. Jika keputihan tidak meningkat sebelum periode menstruasi berikutnya, maka masih ada kemungkin terjadi kehamilan. Oleh sebab itu, perhatikan tanda tanda kehamilan lainnya seperti kram perut dan perubahan pada payudara yang lebih sensitif, serta lakukan tes kehamilan dengan testpack untuk memastikannya.

Meski keputihan dapat terjadi pada ibu hamil maupun tanda menjelang haid, namun ada gejala yang berbeda pada 2 kondisi tersebut, yakni masalah mual muntah dan keluarnya spotting (bercak darah).

Wanita yang akan haid cenderung memiliki nafsu makan yang meningkat pada saat mendekati jadwal haid. Sedangkan ibu hamil lebih cenderung merasakan mual bahkan muntah sehingga menyebabkan nafsu makan pun menurun.

Selain mengalami keputihan, wanita yang mau haid juga mungkin akan mengalami peningkatan flek berwarna kecokelatan. Sedangkan pada ibu hamil, keputihan mungkin akan disertai dengan keluarnya sedikit bercak darah (pendarahan implantasi) yang biasanya dibarengi dengan kram perut. Tetapi bercak darah yang keluar tidak akan terlalu banyak.

Kondisi keputihan yang perlu diwaspadai

Keputihan sebelum haid ataupun keputihan sebagai tanda tanda hamil merupakan kondisi normal yang tak perlu dikhawatirkan. Namun, perlu diwaspadai jika ternyata keputihan yang dialami memiliki ciri-ciri di bawah ini:

  • Berwarna kuning terang, hijau atau abu-abu
  • Keputihan berbau busuk atau aneh
  • Berwarna putih dan keluar dalam bentuk gumpalan-gumpalan
  • Keputihan berbusa
  • Menimbulkan rasa panas, gatal, nyeri panggul, atau demam

Jika Anda mengalami keputihan dengan kondisi seperti di atas, segera kunjungi dokter kandungan terdekat. Hal tersebut untuk mencegah atau mendeteksi gejala awal kondisi tertentu, seperti infeksi bakteri, jamur, ataupun parasit, yang juga memiliki ciri ciri seperti di atas.

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Shihadeh AS, et al. (2000). The value of treating the male partner in vaginal candidiasis. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed?term=11360070)
How to decode your vaginal discharge—and when to worry. (2016). (https://health.clevelandclinic.org/vaginal-discharge-mean/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app