Penyakit Cacing Tambang, Kenali Gejala dan Cara Mengatasinya

Dipublish tanggal: Sep 6, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Penyakit Cacing Tambang, Kenali Gejala dan Cara Mengatasinya

Penyakit cacing tambang sering ditemukan di daerah beriklim tropis atau subtropis. Penyakit ini bisa menyerang siapa saja, tapi lebih rentan dialami oleh anak-anak. Pasalnya, anak-anak cenderung senang bermain aktif dan kotor-kotoran hingga tidak memedulikan kebersihan dirinya. Akibatnya, cacing tambang yang ada di tanah maupun kotoran masuk lewat kulit tangan maupun kaki hingga menimbulkan gejala infeksi.

Penyebab penyakit cacing tambang

Infeksi cacing tambang umumnya terjadi ketika tangan Anda bersentuhan dengan tanah yang terkontaminasi cacing tersebut. Larva tersebut kemudian akan terbawa oleh aliran darah hingga menyebar ke paru-paru.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Selain lewat kulit, larva cacing juga bisa masuk melalui mulut ketika anak memasukkan tangannya yang kotor ke dalam mulut. Larva cacing akan tertelan dan berkembang dalam usus halus hingga cacing tumbuh dewasa. Akibatnya, muncullah gejala infeksi yang perlahan-lahan mengganggu keseharian.

Baca Selengkapnya: Kenapa Bisa Cacingan dan Bagaimana Cara Mencegahnya?

Tanda dan gejala penyakit cacing tambang

Banyak orang yang tidak sadar saat dirinya terkena infeksi cacing tambang. Hal ini karena ciri-cirinya mirip seperti gejala penyakit umum lain sehingga kerap terlewatkan.

Tanda dan gejala penyakit cacing tambang pada anak meliputi:

  • Muncul ruam dan gatal pada bagian kulit yang menjadi tempat larva cacing tambang masuk ke tubuh
  • Batuk dan mengi (napas bunyi), hal ini pertanda cacing tambang sudah sampai ke paru-paru

Gejala penyakit cacing tambang bisa berkembang lebih parah, tergantung dari organ mana yang terinfeksi. Jika cacing tambang bersarang di usus, akan menimbulkan gejala seperti:

Jika infeksi cacing tambang sudah parah, penderita juga berisiko terkena anemia. Ini karena cacing yang menempel pada usus terus mengisap banyak darah hingga menyebabkan penderitanya terus kekurangan darah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Cara mengatasi penyakit cacing tambang

Jika Anda atau anak Anda mengalami salah satu atau beberapa gejala penyakit cacing tambang di atas, maka segera periksakan diri ke dokter. Biasanya, dokter akan melakukan pemeriksaan feses di laboratorium menggunakan mikroskop.

Pemeriksaan feses bertujuan untuk mengetahui jumlah telur cacing tambang yang ada di feses. Dengan begitu, dapat diketahui pula seberapa parah infeksi cacing ambang yang dialami pasien.

Baca Selengkapnya: Pemeriksaan Feses: Fungsi, Prosedur, dan Hal Penting Lainnya

Ada beberapa jenis obat yang dapat diresepkan dokter untuk mengatasi penyakit cacing tambang, antara lain:

1. Albendazole

Albendazole adalah obat cacing yang bekerja dengan cara merusak sel usus cacing. Dengan begitu, cacing tidak dapat menyerap gula, kehabisan energi, dan kemudian mati hingga tak bisa lagi menginfeksi tubuh.

2. Ivermectin

Ivermectin adalah obat cacing yang bsia digunakan untuk mengobati infeksi cacing tambang. Obat ini bekerja dengan cara mencegah cacing dewasa bereproduksi sekaligus membunuh larva cacing dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

3. Mebendazole

Mebendazole dapat membantu mengobati infeksi pencernaan yang disebabkan oleh berbagai jenis cacing. Obat ini mampu mencegah cacing menyerap gula yang menjadi sumber makanan untuk bertahan hidup. Setelah itu, larva cacing lambat laun akan mati dan menghentikan gejala infeksi dalam tubuh.

4. Suplemen asam folat

Pemberian suplemen asam folat dan zat besi umumnya diberikan pada penderita yang memiliki 2000 telur di tiap gram dalam tinjanya.

Baca Selengkapnya: Memilih Obat Cacing yang Tepat

Pencegahan penyakit cacing tambang

Kalau diperhatikan, gejala cacingan cenderung mirip seperti penyakit umum lainnya. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk melindungi diri dan keluarga agar jangan sampai terkena infeksi cacing tambang.

Untuk mencegah penyakit cacing tambang, pastikan untuk selalu menggunakan alas kaki sebelum beraktivitas di luar rumah. Hal ini terutama jika Anda atau keluarga sering beraktivitas di atas tanah yang diduga terkontaminasi larva cacing tambang.

Anda juga dapat mencegah infeksi cacing tambang dengan memperhatikan proses persiapan hingga penyajian makanan. Pastikan untuk selalu mencuci sayuran, buah, dan bahan makanan lainnya sampai bersih sebelum dimasak.

Cacing tambang hidup dapat ditemukan di berbagai sayuran atau bahan makanan, sehingga jika tidak dicuci sampai benar-benar bersih, maka larva cacing tambang bisa tertelan ke dalam tubuh. Akibatnya, cacing akan berkembang biak dalam usus halus hingga menimbulkan gejala penyakit cacing tambang.

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Hotez PJ, et al. (2004). Hookworm infection. DOI: (https://doi.org/10.1056/NEJMra032492)
Diseases: Hookworm. (2012). (http://www.cdc.gov/parasites/zoonotichookworm/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app