Penggunaan Viagra dan Efek Sampingnya

Dipublish tanggal: Feb 26, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jul 18, 2019 Waktu baca: 4 menit
Penggunaan Viagra dan Efek Sampingnya

Disfungsi ereksi adalah suatu kondisi di mana seorang pria tidak bisagt;dapatkan atau mempertahankan ereksi yang cukup (dalam durasi maupun kekuatan) untuk melakukan hubungan seksual. Tanda-tanda disfungsi ereksi (DE), kadang-kadang disebut sebagai impotensi. Penyebab yang dapat menyebabkan kondisi ini bisa diakibatkan oleh kerusakan saraf, kerusakan arteri, atau kerusakan pada otot polos dan jaringan pada penis.

Penyakit tertentu dan komplikasi kesehatan juga dapat menyebabkan DE, sepertigt;tekanan darah tinggi dan diabetes. Gangguan psikologis dan emosional, seperti kecemasan, depresi dan stres, serta gaya hidup tertentu, seperti diet yang tidak sehat, kurang olahraga, minum alkohol berlebihan dan merokok juga dapat menyebabkan atau memperburuk DE.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

DE juga bisa disebabkan oleh efek samping penggunaan obat-obatan tertentu, termasuk obat-obatan untuk mengobati tekanan darah tinggi,gt;alergi, depresi dan bisul.

Seperti yang kita ketahui bersama, DE dapat menyebabkan berbagai macam komplikasi, dari mengganggu keharmonisan rumah tangga hingga kesulitan mendapatkan keturunan. Kebanyakan orang menggunakan obat kuat atau yang dikenal dengan viagra untuk mengatasi kondisi ini.

Banyak orang yang selalu menggunakan viagra dalam melakukan hubungan seksual, baik itu agar membuat mereka merasa percaya diri, ataupun memang membantu mereka mengatasi kondisi yang mereka alami. 

Yang menjadi pertanyaan, apakah viagra aman jika digunakan secara rutin? Dan hal apa saja yang perlu diperhatikan untuk mengurangi gejala efek samping yang ditimbulkan dari penggunaan obat ini? Untuk lebih jelasnya, mari disimak artikel yang satu ini.

Dosis dan cara penggunaan Viagra

Sebelum berbicara mengenai efek sampingnya, Anda harus mengetahui bagaimana aturan pakai dalam mengkonsumsi viagra. Viagra diminum seperti yang ditentukan dan sesuai kebutuhan untuk mengatasi disfungsi ereksi (DE). 

Viagra tidak boleh dikonsumsi lebih dari sekali sehari, atau lebih dari sekali setiap 24 jam. Viagra tersedia dalam tablet berwarna biru berbentuk bulat berlian. Viagra dtersedia dalam sediaan 25, 50 dan 100 miligram.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Dosis dapat disesuaikan sesuai kebutuhan untuk efektivitas dan tolerabilitas. Viagra dapat dikonsumsi kapan saja antara 30 menit hingga empat jam sebelum melakukan hubungan seksual.

Obat ini bisa diminum dengan atau tanpa makanan. Namun, jika Viagra diminum dengan makanan tinggi lemak, maka obat ini akan memakan waktu lebih lama untuk bereaksi.

Efek samping Viagra

Walaupun viagra sangat membantu pada orang yang mengalami disfungsi ereksi, tetapi penggunaan secara rutin tidak dianjurkan, selain menyebabkan berbagai macam efek samping, ada baiknya jika Anda tidak terlalu bergantung pada obat-obatan untuk mendapatkan kepercayaan diri Anda. Terlepas dari hal tersebut, beberapa efek samping yang dapat terjadi pada penggunaan viagra adalah:

  • Priapisme
    Adalah kondisi yang menyebabkan ereksi yang berlangsung selama beberapa jam, biasanya lebih dari empat jam, tanpa stimulasi atau setelah stimulasi telah berakhir. Jika tidak segera diobati, priapisme bisa mengakibatkan kerusakan permanen pada penis.
  • Kehilangan Penglihatan Mendadak
    Hal ini bisa menjadi tanda masalah mata serius yang disebut neuropati optik iskemik anterior non-arteritik (atau NAION). Kondisi ini disebabkan gangguan sirkulasi darah ke saraf optik.
  • Kehilangan pendengaran Mendadak
    Hal ini juga dapat dialami sebagai tinnitus (atau telinga berdengung) dan mungkin disertai dengan pusing.

Efek samping yang lebih umum terjadi pada penggunaan Viagra meliputi:

Efek samping lain yang terkait dengan penggunaan viagra mungkin termasuk diare, nyeri ulu hati, insomnia, mati rasa, terbakar atau kesemutan di lengan, tangan, kaki atau kaki, mimisan, dan kepekaan terhadap cahaya.

Viagra dan Melanoma (Kanker Kulit)

Pada tahun 2014, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam JAMA Internal Medicine menemukan bahwa pria yang menggunakan Viagra memiliki kemungkinan 84% lebih banyak untuk terkena melanoma, yang mana merupakan bentuk paling berbahaya dari kanker kulit, selama 10 tahun.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Namun, mantan editor eksekutif Harvard Men Health Watch, Daniel Pendick, mengatakan bahwa penelitian ini hanya menunjukkan hubungan antara pria yang memakai Viagra dan diagnosis melanoma, dan bukan bahwa Viagra adalah penyebab pasti dari perkembangan kanker kulit.

Dr. Hensin Tsao dari Massachusetts General Hospital, yang dianggap ahli dalam melanoma dan risiko kanker kulit, berbagi pemikirannya dengan Harvard Health Publications, menyatakan bahwa penelitian masih harus dilakukan untuk membuktikan teori ini.

Namun, publikasi JAMA 2014 menunjuk pada respons biologis terhadap bahan aktif sildenafil di Viagra yang bertindak untuk meningkatkan invasi sel melanoma. Dengan demikian, penelitian ini menyimpulkan bahwa melanoma mungkin terkait dengan pasien yang menggunakan sildenafil.

Jangan mengambil Viagra jika Anda:

  • Dalam penggunaan obat-obatan golongan nitrat, yang sering diresepkan untuk meredakan nyeri dada, atau stimulator siklase guanylate seperti Adempas (riociguat) untuk hipertensi pulmonal. Tekanan darah Anda bisa turun secara drastis dan menyebabkan hipotensi jika mengkonsumsi obat ini bersamaan dengan viagra.
  • Alergi terhadap sildenafil,, atau salah satu bahan di yang terkandung di dalam viagra.

Diskusikan kesehatan Anda dengan dokter Anda untuk memastikan bahwa Anda cukup sehat untuk melakukan hubungan seks. Jika Anda mengalami nyeri dada, pusing, atau mual saat berhubungan seks, segera cari pertolongan medis.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Viagra Effects: 10 to Know, Including Headache and Redness. Healthline. (https://www.healthline.com/health/mens-health/effects-of-viagra-on-the-body)
Viagra Oral : Uses, Side Effects, Interactions, Pictures, Warnings & Dosing. WebMD. (https://www.webmd.com/drugs/2/drug-7417/viagra-oral/details)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app