Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Patent Ductus Arteriosus - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: NOV 11, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 906.728 orang

Sebelum bayi lahir, darah janin tidak perlu dialirkan ke paru-paru untuk mendapatkan oksigen. Ductus arteriosus adalah lubang yang memungkinkan darah untuk melewatkan sirkulasi ke paru-paru. Namun, ketika bayi lahir, darah harus menerima oksigen dari paru-paru dan lubang ini seharusnya menutup. 

Jika ductus arteriosus masih terbuka (atau paten) darah tidak dapat melewati paru-paru sebagaimana mestinya sehingga menyebabkan gangguan sirkulasi yang dapat berdampak serius pada anak-anak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Apa yang menyebabkan terjadinya Patent Ductus Arteriosus?

Ductus arteriosus adalah pembuluh darah pada janin normal, yang menghubungkan pembuluh darah arteri tubuh utama (aorta) dan pembuluh darah arteri paru-paru utama (arteri pulmonalis).

Setiap bayi dilahirkan dengan ductus arteriosus. Setelah lahir, “lubang“ ductus Arteriosus tidak lagi diperlukan dan biasanya akan menyempit dan menutup dalam beberapa hari pertama. Namun terkadang, ductus arteriosus tidak menutup setelah lahir

Kondisi ini sering terjadi pada bayi prematur tetapi jarang terjadi pada bayi cukup bulan. Pada kebanyakan kasus, penyebab terjadinya PDA tidak diketahui. Beberapa anak dapat memiliki kelainan jantung lainnya seperti sindrom jantung kiri hipoplastik, transposisi pembuluh darah besar, dan stenosis paru bersamaan dengan PDA.

PDA lebih sering terjadi pada anak perempuan daripada anak laki-laki. 

Kondisi ini lebih sering terjadi pada bayi prematur dan mereka yang mengalami sindrom gangguan pernapasan neonatal. Bayi dengan kelainan genetik, seperti sindrom Down, atau bayi yang ibunya menderita rubella selama kehamilan berisiko lebih tinggi untuk mengalami PDA.

Gejala

PDA yang berukuran kecil mungkin tidak menyebabkan gejala apa pun. Namun, beberapa bayi mungkin memiliki gejala seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

  • Pernapasan yang cepat
  • Nafsu makan yang buruk
  • Denyut nadi yang cepat
  • Sesak nafas
  • Berkeringat saat makan
  • Mudah lelah
  • Pertumbuhan yang buruk

Bagaimana cara mencegah terjadinya Patent Ductus Arteriosus ?

Patent Ductus Arteriosus sering terjadi pada bayi prematur. Oleh karena itu kondisi ini dapat dicegah dengan menjaga kehamilan Anda sebaik mungkin. Jika Anda sebagai ibu mengalami harus melahirkan secara prematur, lakukan pemeriksaan rutin pada anak Anda untuk mengobati kondisi ini sejak dini. 

Perawatan sejak dini dapat mencegah terjadinya komplikasi Patent Ductus Arteriosus lebih lanjut.

Apa yang dapat dilakukan untuk mengatasi Patent Ductus Arteriosus?

Diagnosa

Jika Anda merasa bayi Anda mengalami gejala-gejala seperti di atas, segera periksakan bayi Anda ke dokter. Bayi dengan PDA biasanya akan memiliki murmur jantung yang dapat didengar dengan stetoskop. Namun, pada bayi prematur, murmur jantung mungkin tidak terdengar.

Bergantung pada jenis murmur yang didengar, dokter dapat melakukan pemeriksaan lebih lanjut seperti:

  • rontgen dada
  • elektrokardiogram (EKG atau EKG)
  • echocardiogram (USG jantung)
  • kateterisasi jantung
  • pencitraan resonansi magnetik jantung (MRI)

Terkadang, lubang PDA yang berukuran terlalu kecil mungkin tidak dapat didiagnosis sampai masa kanak-kanak.

Pengobatan

patent ductus arteriosus yang berukuran kecil dapat menutup sendiri seiring masa pertumbuhan. Namun pada kasus patent ductus arteriosus yang tidak menutup dan menyebabkan gejala, maka akan memerlukan manajemen medis dan bahkan operasi

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Ahli jantung anak akan melakukan pemeriksaan secara berkala untuk melihat apakah lubang menutup sendiri.

Perawatan yang dibutuhkan jika Patent Ductus Arteriosus tidak menutup dengan sendirinya meliputi :

1.Obat-obatan

Pada bayi prematur, obat intravena (IV) yang disebut indometasin dapat membantu proses penutupan patent ductus arteriosus. Indometasin yang berhubungan dengan aspirin dan ibuprofen, bekerja dengan menstimulasi otot-otot pada sekitar lubang agar dapat mengerut, sehingga dapat menutup lubang.

2.Penutupan berbasis kateter

Dalam kebanyakan kasus, patent ductus arteriosus dapat diperbaiki dengan prosedur kateterisasi jantung. Tindakan kateterisasi jantung dilakukan dibawah obat bius dengan memasukan kabel fleksibel ke dalam pembuluh darah di pangkal paha dan diarahkan ke bagian dalam jantung. 

Setelah kateter berada di jantung, ahli jantung akan memasukan alat khusus, yang disebut kumparan atau occluder, ke dalam lubang untuk mencegah darah mengalir melaluinya.

3.Perbaikan bedah

Perbaikan bedah (ligasi) biasanya dianjurkan untuk bayi yang sangat kecil atau muda yang memiliki ukuran lubang yang besar yang menyebabkan gejala. Untuk bayi yang tidak memiliki gejala apapun, perbaikan mungkin ditunda sampai anak berusia lebih besar.

Tujuan operasi adalah untuk memperbaiki patent ductus arteriosus sebelum mengalami komplikasi pada paru-paru karena tekanan darah pada paru-paru yang meningkat.  

Prosedur ligasi dilakukan di bawah obat bius. Prosedur ini dilakukan dengan penutupan patent ductus arteriosus dengan klip atau jahitan untuk mencegah darah berlebih memasuki paru-paru.

Dalam beberapa kasus, ahli jantung mungkin menyarankan agar anak Anda minum antibiotik untuk mencegah endokarditis bakteri pasca tindakan medis.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit