Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Kenali Liposarkoma Dari Penyebab, Gejala dan, Pengobatannya

Update terakhir: Jul 6, 2019 Tinjau pada Mei 3, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 590.743 orang

Kenali Penyakit Liposarkoma

Liposarkoma adalah salah satu jenis kanker yang muncul di jaringan lemak. Penyakit ini dapat muncul di bagian tubuh mana saja, tetapi paling sering terjadi di jaringan lemak pada bagian belakang lutut, paha, pangkal paha, bokong, atau retroperitoneum (ruang di belakang rongga perut). Liposarkoma merupakan tumor ganas yang jarang sekali terjadi. 

Kanker ini paling seiring muncul pada pria dan wanita berusia 40 tahun kearas. Munculnya timbunan sel-sel lipid pada jaringan adiposa menimbulkan benjolan disertai gejala lain yang tidak terlalu spesifik.

Apakah Penyebab Liposarkoma?

Hingga saat ini penyebab utama dari munculnya liposarkoma di jaringan lemak masih belum juga diketahui. Tetapi peran  dari faktor inernal dan eksternal menunjukkan adanya kaitan dengan perkembangan liposarkoma. Adanya penyebab dari liposarkoma antara lain:

  • Genetik
    Penyakit kanker liposarkoma terjadi akibat adanya peran faktor genetik dan keturunan. Pembentukan sel kanker terjadi akibat kerusakan DNA pada sel kromosom. Kerusakan yang berasal dari bawaan orang tua menimbulkan turunan herediter.
  • Virus
    Infeksi virus juga memberikan peran pada terjadinya pembentukan sel kanker di jaringan lunak. Infeksi virus membentuk struktur yang mungkin bergabung dengan sel tumor yang memicu penyakit kanker
  • Makanan
    Banyak orang yang sulit menjaga pola makan. Pola makan dan konsumsi makanan yang tidak sehat dapat memicu terjadinya kanker. Makanan pemicu kanker atau karsinogen didapat dari alkohol, makanan yang dipanggang, makanan kaleng, makanan kalori tinggi, dan makanan yang mengandung nitrat.
  • Kimia
    Faktor lingkungan yang membawa unsur kimia seperti aresnik, asbeston, berilium, polivinil, dan lalin-lain merupakan senyawa karsinogen yang memicu timbulnya kanker hampir 80%. 

Gejala Klinis Penyakit Liposarkoma

Berkembangnya sel kanker di jaringan lemak sering muncul pada tubuh bagian paha, belakang lutut, bokong, dan perut. Gejala yang muncul tidaklah spesifik. Ini bergantung pada beratnya gejala karena pertumbuhan sel kanker yang semakin besar. Gejala yang timbul antara lain

  • Muncul benjolan
  • Munculnya pembengkakan
  • Cepat lelah
  • Perut terasa sakit
  • Mual muntah
  • Berat badan menurun
  • Kesemutan pada tangan atau kaki
  • Badan terasa kaku saat digerakan

Diagnosis Penyakit Liposarkoma

Pemeriksaan fisik yang dilakukan oleh dokter biasanya tidak dapat memastikan penyakit kanker di jaringan lemak. Banyak sel kanker yang menimbulkan benjolan sehingga dokter sulit mendeteksinya tanpa dilakukan pemeriksan penunjang. 

Perlu pemeriksaan lebih detil untuk mendeteksi letak sel kanker dan perkembangannya. Pemeriksaan yang dapat dilakukan antara lain:

  • Pencitraan
    Beberapa pencitraan sangat berguna untuk melihat gambaran jaringan kanker dari dalam tubuh. Pemeriksaan yang dilakukan dapat berupa X-ray, USG, CT scan, Hingga MRI. PIlihan ini dilakukan secara selektif melihat lokasi yang terdeteksi melalui pemeriksaan fisik.
  • Biopsi
    Pemeriksaan dengan biopsi dilakukan dengan mengambil sampel dari sel kanker melalui operasi dan sampel tersebut diperiksa di laboratorium untuk menentukan penyakit yang diderita.

Penanganan Penyakit Liposarkoma

Prinsip penanganan kanker liposarkoma dibagi menjadi 2 jenis yaitu dengan menyembuhkan penyakit dan meringankan gejala. Tingkat kesembuhan penyakit juga dilihat dari diagnosis klinis, kelainan patologis, dan stadium kanker saat ini. 

Pengobatan pada kanker liposarkoma tidak hanya dengan membuang sel kanker, tetapi juga memperbaiki jaringan sehingga tidak menimbulkan kekambuhan gejala. Adapun pilhan terapi yang tepat untuk penyakit ini antara lain:

  • Radioterapi
    Penanganan dengan radioterapi bertujuan untuk membunuh sel-sel kanker dari sisa pengangkatan melalui operasi, Pembersihan sel sisa kanker sangat penting untuk mencegah kekambungan dan penyebaran kembali sel kanker yang dipicu dari faktor resiko.
  • Kemoterapi
    Kemoterapi merupakan terapi lanjutan pada penderita kanker dengan menggunakan obat-obatan sesuai standar kemoterapi. Metode ini harus dilakukan secara rutin dan bertahap untuk mencegah perkembangan sel kanker serta memelihara struktur dan fungsi organ. Efek samping yang sering terjadi pada kemoterapi antara laingt;rambut rontok, mual muntah, sariawan, nafsu makan berkurang, sulit tidur, dan depresi

Komplikasi Penyakit Liposarkoma

Komplikasi yang dapat muncul pada peanyakit ini yaitu adanya penyebaran pada organ lain yang memicu kegagalan struktur dan fungsi organ disekitarnya. Liposarkoma stadium berat dapat menyebar ke oragn penting seperti paru-paru, liver, tulang, dan kelenjar getah bening

Maka itu tindakan kemoterapi sangatlah penting untuk mencegah komplikasi. Segera periksakan diri Anda ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut. 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit