Ulcerative Colitis: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 1, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 9 menit
Ulcerative Colitis: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu kolitis ulseratif?

Kolitis ulseratif adalah suatu kondisi di mana lapisan dalam (mukosa) usus besar membengkak dan merah (meradang). Seiring berjalannya waktu, kondisi ini dapat merusak usus dan menyebabkan luka, atau bisul.

Ini merupakan kondisi (kronis) yang berkelanjutan. Sekaligus merupakan salah satu bentuk paling umum dari penyakit radang usus (IBD).

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Dokter percaya kolitis ulseratif terjadi karena ada sesuatu yang salah antara susunan genetik anak, sistem kekebalan tubuh dan mikrobioma mereka. Ini menyebabkan usus meradang. Sistem kekebalan tubuh tidak dapat menghentikan proses dan mengembalikan keseimbangan. Sebaliknya, area tersebut tetap meradang, yang mengarah ke gejala umum kolitis ulseratif.

Tidak jelas mengapa ini terjadi. Dokter sedang mempelajari kolitis ulseratif untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebabnya.

Kolitis ulseratif biasanya mempengaruhi seluruh usus besar. Kadang-kadang itu hanya mempengaruhi sebagian dari usus besar. Biasanya tidak ada bercak usus yang sehat diantara tambalan yang meradang, tidak seperti pada penyakit Crohn, bentuk lain dari IBD.

Kolitis ulseratif pada anak-anak

Kebanyakan orang yang didiagnosis menderita radang usus besar berusia 10 hingga 40 tahun. Tetapi beberapa anak di bawah 5 tahun dapat mengalaminya. 20% orang dengan kolitis ulseratif atau penyakit Crohn berusia lebih muda dari usia 18 tahun.

Kolitis ulseratif cenderung menurun dalam keluarga. Sekitar 1 dari 5 orang dengan kolitis ulseratif memiliki kerabat dekat dengan beberapa bentuk IBD. Namun hubungannya tidak jelas.

Gejala Kolitis Ulseratif

Gejala umum

Gejala kolitis ulseratif yang paling umum adalah:

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8
  • Nyeri kram di perut
  • Diare yang sedang berlangsung, terkadang berdarah

Ini terjadi karena usus yang meradang tidak dapat menyerap air dan nutrisi seperti yang seharusnya. Peradangan juga membuat usus itu sendiri sering kosong.

Gejalanya berkisar dari nyeri ringan⎯ringan, tinja yang longgar atau perut yang mengandung gas⎯hingga yang parah, di mana seorang anak merasakan sakit dua kali lipat dari biasanya, kehilangan berat badan, buang air besar lebih dari 8 kali sehari dan mengeluarkan darah. Gejala dapat bervariasi dari waktu ke waktu. Merupakan hal biasa bagi seorang anak tidak mengalami gejala selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun dan kemudian mengalami gejala yang muncul kembali.

Masalah kesehatan lain yang diperhatikan dokter

Kolitis ulseratif dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Komplikasi utama yang harus diperhatikan dokter meliputi:

  • Dehidrasi, atau kehilangan cairan, karena diare.
  • Luka (borok) di usus, yang bisa menyebabkan perdarahan. Ketika borok menembus dinding usus, maka itu disebut perforasi.
  • Anemia, atau tingkat sel darah merah yang rendah, karena pendarahan internal dari bisul. Anemia dapat menyebabkan kelelahan ekstrim.
  • Pertumbuhan melambat atau pubertas tertunda. Ini bisa disebabkan oleh peradangan atau oleh obat-obatan seperti steroid yang mengganggu fungsi hormon. Atau tubuh mungkin tidak mendapatkan nutrisi yang cukup. Anak-anak dengan kolitis ulserativa mungkin kurang nafsu makan dan makan lebih sedikit.
  • Megakolon toksik, di mana usus besar (usus besar) mengalami peradangan hebat. Kemudian dinding usus besar melemah dan balon keluar. Ini bisa menghancurkan, atau melubangi usus besar.
  • Peningkatan risiko kanker usus besar pada orang yang memiliki penyakit ini selama lebih dari 10 tahun.

Bagaimana kolitis ulseratif dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya

Beberapa orang dengan kolitis ulseratif menderita masalah kesehatan yang mempengaruhi bagian lain dari tubuh mereka. Masalah-masalah ini meliputi:

  • Masalah kulit (erythema nodosum, pyoderma gangrenosum atau psoriasis)
  • Mata yang meradang (uveitis)
  • Mulut meradang
  • Masalah dengan hati atau saluran empedu
  • Depresi
  • Terkadang, gumpalan darah

Mendiagnosis Kolitis Ulseratif

Diagnosis selalu dimulai dengan riwayat kesehatan yang terperinci. Untuk mendiagnosis kolitis ulseratif, tim di Pusat IBD akan menanyakan riwayat penyakit anak secara terperinci. Dokter anak dan anggota tim lainnya akan memeriksa anak.

anak mungkin juga menjalani tes, termasuk praktikum, pencitraan tubuh (radiologi) dan endoskopi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

Pemeriksaan laboratorium

Dokter menggunakan tes lab ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang anak:

Tes darah. Tes darah memeriksa anemia, yang bisa menjadi pertanda perdarahan internal yang berat di usus, dan tingginya tingkat sel darah putih dan trombosit, yang bisa menjadi tandatanda peradangan. Kadar protein darah dapat memberi tahu tim jika anak tidak makan cukup protein, tidak menyerap cukup protein atau kehilangan terlalu banyak protein karena peradangan. Tes lain mencari zat dalam darah yang merupakan tanda-tanda peradangan (uji protein Creaktif, laju sedimentasi).

Tes pada sampel tinja. Tim menggunakan tes ini untuk mencari darah atau tanda-tanda infeksi. Tes feses tertentu dapat memberitahu tim jika anak memiliki peradangan aktif.

Studi pencitraan tubuh

Gambar yang menunjukkan bagian dalam perut atau pinggul anak dapat membantu tim mempelajari lebih lanjut tentang kondisi anak. Rumah sakit mencoba menggunakan metode yang menggunakan radiasi rendah atau tidak sama sekali, seperti USG dan MRI (magnetic resonance imaging).

Beberapa anak mungkin memerlukan rangkaian sinarX GI (gastrointestinal) atas dengan pemeriksaan usus kecil atau pemindaian CT (computed tomography).

Endoskopi

Salah satu cara terbaik untuk mengetahui apa yang terjadi di usus anak adalah agar dokter memeriksanya. Dokter melakukan ini dengan memasukkan endoskopi tipis, fleksibel, dan terang ke mulut atau anus anak.

Tabung ini memiliki kamera yang terhubung ke komputer dan monitor TV. Dengan menggunakan kamera ini, dokter dapat mencari pembengkakan, kemerahan, borok dan pendarahan. Mereka bahkan dapat mengambil sampel kecil (biopsi) usus untuk pengujian. Ini dapat membantu tim anak mendiagnosis IBD, mencari tahu tipe IBD dan memberi tahu seberapa besar pengaruh usus.

Anak akan menjalani satu atau lebih tipe endoskopi ini:

  • Endoskopi bagian atas. Dokter menempatkan endoskop melalui mulut anak untuk melihat perut mereka dan bagian pertama dari usus kecil mereka.
  • Sigmoidoskopi. Dokter menempatkan endoskop melalui anus anak untuk melihat hanya bagian bawah usus mereka.
  • Kolonoskopi. Dokter menempatkan endoskop melalui anus anak untuk melihat seluruh usus mereka.

Sebelum prosedur ini, rumah sakit memberikan obat kepada anak yang membuat mereka tertidur (anestesi). Mereka tidak akan merasakan sakit apa pun dan tidak akan bergerak.

Terkadang, dokter meminta anak-anak untuk menelan perangkat seperti pil yang membawa kamera kecil (endoskopi kapsul). Dokter mungkin juga menempatkan kapsul di saluran pencernaan anak menggunakan endoskop. Perangkat ini mengambil gambar usus. Itu keluar dari tubuh anak di bangku. Dokter melihat gambar di komputer. Ini memungkinkan mereka melihat bagian usus yang tidak dapat mereka lihat menggunakan endoskop biasa.

Mengobati Kolitis Ulseratif

Bagi sebagian besar anak-anak dengan kolitis ulseratif, perawatan adalah keseimbangan antara obat-obatan dan dukungan nutrisi (lihat di bawah). Jika ini tidak cukup, atau jika anak mengalami komplikasi serius, anak mungkin perlu pembedahan untuk mengangkat usus mereka. Mengangkat usus besar adalah satu-satunya cara untuk menyembuhkan kolitis ulserativa.

Pusat IBD menyatukan tim spesialis di satu tempat untuk memberikan perawatan terlengkap bagi anak dan keluarga Anda. Pusat ini menggabungkan perawatan dari para pakar kesehatan pencernaan, kesehatan kekebalan tubuh, nutrisi, operasi dan psikologi. Anda dan anak adalah mitra aktif dalam menentukan pilihan perawatan.

Tujuan pengobatan kolitis ulseratif

Di Pusat IBD, tujuan rumah sakit untuk mengobati radang usus besar anak adalah untuk:

  • Mengembalikan keseimbangan dan kesehatan tubuh anak
  • Mengurangi peradangan dan menyembuhkan borok di usus anak
  • Memastikan anak mendapatkan nutrisi yang baik
  • Mengembalikan pertumbuhan dan perkembangan anak
  • Memastikan anak membangun kepadatan tulang terbaik
  • Membantu anak dan keluarga Anda dengan efek mental, emosional, dan sosial dari IBD

Pilihan pengobatan

Obat-obatan untuk kolitis ulseratif

anak mungkin memerlukan obat-obatan yang:

  • Mengurangi peradangan di lapisan dalam usus (aminosalisilat).
  • Menekan sistem kekebalan yang terlalu aktif (kortikosteroid). rumah sakit mencoba untuk menghindari kortikosteroid atau menggunakannya sesedikit mungkin karena mereka dapat menyebabkan efek samping jangka panjang jika digunakan berulang kali.
  • Memblokir reaksi imun yang memperburuk peradangan (imunomodulator, seperti azathioprine).
  • Memblokir zatzat tertentu yang memicu proses peradangan (agen penghambat TNFalpha, seperti infliximab atau adalimumab).
  • Mengontrol pertumbuhan bakteri (antibiotik).

Nutrisi dan kolitis ulseratif, termasuk Diet Karbohidrat Spesifik

Pekerjaan usus adalah memecah makanan sehingga nutrisi dapat diserap ke dalam aliran darah. Peradangan dari kolitis ulseratif dapat mempersulit anak mendapatkan nutrisi yang cukup untuk tumbuh dan berkembang. Bantuan nutrisi dapat memperbaiki kekurangan nutrisi. Pada saat peradangan terkendali, bantuan nutrisi masih dibutuhkan untuk menjaga pola makan yang sehat dan seimbang.

Bantuan nutrisi dapat berarti mengubah apa atau bagaimana anak makan.

Perubahan makan

Tim Pusat IBD merancang rencana nutrisi lengkap untuk anak sehingga mereka mendapatkan cukup kalori dan makan berbagai makanan, termasuk buah-buahan dan sayuran. Pilihan tertentu dapat membantu mengurangi gejala. Kuncinya adalah untuk:

Membatasi laktosa (gula dalam susu) dan fruktosa (gula dalam buah), terutama fruktosa yang tidak dalam bentuk aslinya, seperti pada sirup jagung fruktosa tinggi

Mengunyah makanan dengan baik, terutama makanan mentah, renyah

Diet Karbohidrat Spesifik (SCD)

Diet ini menghilangkan semua biji-bijian, susu (kecuali yogurt yang difermentasi 24 jam), makanan olahan, gula, dan pemanis kecuali madu. Ini hanya mencakup makanan alami, kaya nutrisi, yang meliputi sayuran, buah-buahan, daging dan kacang-kacangan.

Selain ditawarkan sebagai pengobatan tunggal (primer) dan tambahan untuk IBD, diet SCD sedang diteliti untuk efeknya pada IBD dan microbiome fecal⎯triliunan bakteri yang hidup di saluran pencernaan kita. Diskusikan dengan dokter anak untuk melihat apakah anak mungkin memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam studi. David Suskind memimpin penelitian rumah sakit tentang SCD; Pelajari lagi.

Mengistirahatkan usus

Mungkin ada saatsaat langka ketika anak perlu mengistirahatkan ususnya. Artinya anak hanya makan makanan tertentu atau, dalam beberapa kasus, tidak mengkonsumsi apapun melalui mulut. Mengistirahatkan usus memberi kesempatan untuk sembuh. Alih-alih makan melalui mulut, anak akan makan melalui:

  • Sebuah tabung nasogastrik (NG), yang melewati hidung menuju perut
  • Terkadang tabung gastrostomi, yang langsung masuk ke perut melalui lubang yang dibuat di dinding perut
  • Jalur IV (intravena), yang masuk ke pembuluh darah namun ini sangat jarang 

Pembedahan untuk kolitis ulseratif

Anak mungkin perlu dioperasi jika:

  • Mereka mengalami peradangan serius yang tidak membaik dengan obat-obatan dan dukungan nutrisi
  • Mereka mengalami komplikasi serius, seperti pendarahan hebat
  • Kebanyakan orang dengan kolitis ulserativa membutuhkan pembedahan di beberapa titik untuk mengangkat usus besar dan mengurangi risiko kanker usus besar.

Ada 2 jenis operasi utama untuk kolitis ulserativa. Keduanya adalah operasi untuk mengangkat usus besar. Operasi yang paling umum adalah banyak nama:

  • Operasi Jpouch
  • Ileoanal anastomosis
  • Operasi pullthrough
  • Restorative proctocolectomy

Operasi Jpouch

Dalam operasi ini, ahli bedah mengangkat seluruh usus besar dan lapisan rektum. Kemudian mereka membuat kantong di dalam tubuh dari ujung usus kecil (ileum) ke anus.

Untuk memberikan kantung kesempatan untuk sembuh dan berfungsi sebagai "usus" baru untuk anak, dokter bedah biasanya melakukan operasi ini dalam dua langkah:

Melepaskan usus besar dan lapisan rektum, membuat kantong dan pasang ke anus.

Menghubungkan usus kecil ke lubang luar yang dibuat di kulit perut sehingga limbah bisa lewat ke kantong yang terpasang di luar. Ini disebut ileostomi.

Ileostomi bersifat sementara. Ini memungkinkan rektum sembuh tanpa feses lewat. Dalam sekitar 2 bulan, setelah kantong di dalam sembuh, ahli bedah mengeluarkan kantong luar dan menutup ileostomi. Ini memungkinkan limbah untuk keluar melalui anus.

Kolektomi (atau proctocolectomy)

Jenis operasi kedua untuk kolitis ulseratif disebut proctocolectomy (atau terkadang hanya kolektomi). Operasi ini jarang dibutuhkan. Ahli bedah mengangkat seluruh usus besar. Jika rektum terlalu tidak sehat untuk bekerja dengan baik, ahli bedah akan mengangkatnya bersama dengan usus besar. Kemudian mereka membuat ileostomi permanen.

Perawatan untuk anak sebelum dan sesudah operasi

Sebelum salah satu operasi, tim bedah anak akan menjelaskan detailnya, termasuk:

  • Apa yang akan terjadi sebelum, selama dan setelah operasi anak
  • Berapa lama waktu yang dibutuhkan
  • Berapa lama anak mungkin perlu tinggal di rumah sakit sesudahnya
  • Jenis perawatan apa yang dibutuhkan anak di rumah setelah operasi

Beberapa anak yang menjalani operasi mengalami komplikasi setelahnya. Tim Pusat IBD memberikan perawatan dan dukungan untuk kondisi ini, yang meliputi kebutuhan mendesak untuk menggunakan kamar mandi, pendarahan, radang kantong dan masalah pengosongan tinja dari kantong. Pilihan pengobatan yang ditawarkan melalui Pusat IBD termasuk terapi diet, antibiotik, probiotik, obat-obatan yang mengurangi peradangan, perawatan yang dilakukan dengan endoskop dan pembedahan.

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Ulcerative colitis: Symptoms, diet, causes, and treatment. Medical News Today. (Accessed via: https://www.medicalnewstoday.com/articles/163772)
Ulcerative Colitis: Symptoms, Treatment, Living With It & Diagnosis. Cleveland Clinic. (Accessed via: https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/10351-ulcerative-colitis)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app