Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Kardiomiopati Iskemik- Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: SEP 22, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.120.910 orang

Ischemic cardiomyopathy (IC) adalah suatu kondisi ketika otot jantung melemah akibat serangan jantung atau penyakit arteri koroner.

Pada penyakit arteri koroner, arteri yang memasok darah ke otot jantung menjadi menyempit. Kondisi ini mengakibatkan terganggunya aliran darah yang seharusnya mencapai otot jantung sehingga menyebabkan kerusakan

Jika Anda mengalami kardiomiopati iskemik, ventrikel kiri pada jantung akan membesar, melebar, dan melemah. Hal ini menghambat kemampuan jantung untuk memompa darah dengan benar, yang dapat menyebabkan gagal jantung.

Rencana perawatan yang ditentukan oleh dokter akan memperhitungkan seberapa besar kerusakan jantung dan bertujuan untuk mengobati penyebab, mencegah perkembangan penyakit lebih lanjut, membantu meningkatkan fungsi kardiovaskular serta untuk mengobati gejala yang terkait.

Kombinasi perubahan gaya hidup, obat-obatan, pembedahan, atau prosedur lain mungkin disarankan. Pilihan gaya hidup sehat dapat membantu menurunkan risiko komplikasi dan mengurangi peluang mengembangkan kardiomiopati iskemik sejak awal.

Penyebab Kardiomiopati Iskemik

Kondisi ini biasanya disebabkan oleh serangan jantung atau penyakit arteri koroner. Adapun beberapa faktor risiko untuk kondisi ini meliputi:

  • riwayat keluarga dengan penyakit jantung koroner
  • tekanan darah tinggi
  • kolesterol Tinggi
  • kegemukan
  • diabetes mellitus
  • penyakit ginjal stadium akhir
  • amiloidosis, suatu kondisi di mana protein abnormal menumpuk di jaringan dan organ termasuk pembuluh darah
  • gaya hidup
  • riwayat merokok tembakau
  • penyalahgunaan alkohol atau narkoba

Anda lebih mungkin terserang penyakit arteri koroner jika Anda laki-laki. Selain itu, apabila Anda seorang wanita berusia di atas 35 yang menggunakan kontrasepsi oral dan merokok tembakau, Anda juga berisiko lebih tinggi.

Gejala Kardiomiopati Iskemik

Pada penyakit jantung tahap awal, biasanya penderita tidak akan mengalami gejala. Jika aliran darah terganggu karena penyakit arteri koroner, Anda mungkin mengalami:

  • kelelahan ekstrim
  • sesak napas
  • pusing, pusing, atau pingsan
  • nyeri dan tekanan dada, dikenal sebagai angina
  • palpitasi jantung
  • bengkak di kaki Anda dan dikenal sebagai edema
  • pembengkakan di perut Anda
  • batuk atau tersumbat, disebabkan oleh cairan di paru-paru Anda
  • sulit tidur
  • pertambahan berat badan

Diagnosis Kardiomiopati Iskemik

Jika dokter mencurigai adanya kondisi kardiomiopati iskemik, dokter akan mengambil riwayat medis dan melakukan pemeriksaan fisik. Selain itu, serangkaian tes lanjutan juga akan dilakukan untuk memastikan diagnosis, meliputi:

  • tes darah untuk mengukur kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah
  • tes pencitraan, seperti X-ray, CT scan, atau MRI
  • ekokardiogram untuk mengevaluasi anatomi dan fungsi jantung menggunakan gelombang ultrasonik
  • sebuah elektrokardiogram (EKG atau EKG) untuk merekam aktivitas listrik di jantung
  • tes stres untuk memantau kemampuan jantung ketika itu dibuat untuk bekerja lebih keras
  • kateterisasi jantung, di mana angiogram koroner dilakukan untuk memeriksa penyempitan di dalam arteri
  • biopsi miokard untuk mengumpulkan dan menganalisis sampel jaringan kecil dari otot jantung

Pengobatan Kardiomiopati Iskemik

Pengobatan utama adalah untuk mengatasi penyebab yang mendasari kondisi ini. Penyebab paling umumnya adalah penyakit arteri koroner. Untuk mengatasinya, dokter dapat merekomendasikan beberapa pilihan termasuk:

  • perubahan gaya hidup
  • obat-obatan
  • operasi atau prosedur lainnya

Perubahan gaya hidup

Untuk membantu mengobati penyakit arteri koroner dan menurunkan risiko komplikasi, makanlah makanan sehat yang rendah lemak jenuh, kolesterol, dan natrium. Anda juga akan disarankan untuk berolahraga rutin. Jika Anda merokok, dokter akan menyarankan Anda untuk berhenti.

Obat-obatan

Dokter mungkin meresepkan obat untuk membantu meringankan gejala, mencegah komplikasi, dan meningkatkan fungsi jantung. Tergantung pada kondisi Anda, dokter dapat memberikan:

  • beta-blocker untuk mengurangi tekanan darah dan detak jantung
  • blocker saluran kalsium untuk bersantai dan memperlebar arteri dan menurunkan tekanan darah
  • sebuah penghambat aldosteron untuk menurunkan tekanan darah dan membersihkan tubuh dari kelebihan cairan untuk membantu meringankan gejala seperti pembengkakan dan sesak napas
  • jenis-jenis diuretik lainnya untuk menghilangkan kelebihan cairan tubuh, menurunkan tekanan darah, dan mengurangi jumlah pekerjaan yang harus dilakukan otot jantung
  • terapi pengobatan lain untuk mengendalikan detak jantung dan ritme
  • pengencer darah
  • obat untuk mengobati kolesterol tinggi

Bedah dan prosedur lainnya

Dokter juga dapat merekomendasikan operasi atau prosedur lain yang melibatkan arteri koroner atau bagian lain dari jantung Anda, seperti:

  • implantasi alat pacu jantung, defibrillator, atau keduanya untuk meningkatkan fungsi listrik jantung
  • atherectomy untuk menghilangkan plak dari arteri
  • angioplasty balon untuk membantu meningkatkan aliran darah di arteri yang menyempit
  • penyisipan stent, perangkat yang dirancang untuk membuka arteri
  • terapi radiasi setelah lumen dalam stent arteri yang ditempatkan sebelumnya berulang kali menyempit, untuk menjaga lumen arteri agar tidak menyempit lagi

Dalam kasus yang sangat serius, dokter dapat merekomendasikan graft bypass arteri koroner (CABG). Selama operasi dada terbuka ini, dokter bedah akan mengeluarkan sebagian pembuluh darah yang sehat dari bagian lain tubuh dan memasangnya kembali ke jantung untuk memulihkan pasokan darah arteri.

Jika kerusakan pada jantung Anda terlalu parah untuk diperbaiki, Anda mungkin menjalani pengobatan transplantasi jantung.

Pencegahan Kardiomiopati Iskemik

Anda dapat mengurangi peluang terkena penyakit jantung dengan membuat pilihan gaya hidup yang cerdas, seperti:

  • Pantau tekanan darah dan kadar kolesterol.
  • Makan makanan sehat yang rendah lemak jenuh, kolesterol, dan natrium.
  • Berolahraga setidaknya 30 menit latihan aerobik lima kali seminggu.
  • Pertahankan berat badan yang sehat.
  • Jangan merokok tembakau atau menyalahgunakan narkoba.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit