Intercostal recession - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Aug 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 988.258 orang

Otot interkostal menempel pada tulang rusuk Anda. Ketika Anda menghirup udara, otot ini akan berkontraksi dan menggerakkan tulang rusuk ke atas. Pada saat yang sama, diafragma yang merupakan otot tipis yang memisahkan dada dan perut, turun lebih rendah dan paru-paru Anda penuh dengan udara.

Ketika Anda memiliki penyumbatan parsial di saluran napas bagian atas atau saluran udara kecil di paru-paru, udara tidak dapat mengalir dengan bebas dan tekanan di bagian tubuh berkurang. Akibatnya, otot-otot interkostal akan menarik ke dalam dengan tajam. Gerakan-gerakan ini dikenal sebagai retraksi interkostal, juga disebut resesi interkostal.

Iklan dari HonestDocs
Tanya Dokter Online via HonestDocs

Punya pertanyaan seputar gejala, penyakit, dan obat? Klik di sini untuk memulai konsultasi dengan tim medis HonestDocs!

Tanya dokter

Retraksi interkostal menunjukkan bahwa ada sesuatu yang menghalangi atau mempersempit jalan napas Anda. Asma, radang paru-paru, dan penyakit pernapasan lainnya semuanya dapat menyebabkan penyumbatan.

Apakah Penyebab Retraksi Interkostal?

Beberapa kondisi dapat menyebabkan penyumbatan di saluran udara dan menyebabkan retraksi interkostal.

Penyakit pernapasan umum terjadi pada orang dewasa

Beberapa penyakit pernapasan lebih sering terjadi pada orang dewasa, meskipun mereka juga terjadi pada anak-anak. Salah satunya adalah asma. Asma adalah kondisi kronis yang menyebabkan peradangan dan penyempitan saluran udara. Kondisi ini menyebabkan mengi, sesak napas, dan sesak dada.

Selain itu, penyakit umum lainnya adalah pneumonia. Pneumonia terjadi ketika paru-paru meradang akibat infeksi. Kondisi ini bisa sangat ringan dalam beberapa kasus dan dapat mengancam jiwa. Kondisi ini juga dapat menyebabkan komplikasi serius, terutama pada orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Epiglottitis terjadi ketika tulang rawan yang menutupi bagian atas tenggorokan menjadi bengkak dan mencegah udara mencapai paru-paru. Ini adalah kondisi darurat medis yang mengancam jiwa.

Penyakit pernapasan umum terjadi pada anak-anak

Sindrom gangguan pernapasan 
terjadi ketika saluran udara kecil di paru-paru bayi yang baru lahir runtuh. Ini menyebabkan gangguan kesulitan bernapas yang cukup serius. Kondisi ini paling umum terjadi pada bayi prematur karena mereka tidak menghasilkan zat yang disebut surfaktan, yang membantu menjaga kantung kecil di paru-paru tetap terbuka. Selain itu, kondisi ini juga terjadi segera setelah lahir dan dapat menyebabkan kerusakan otak dan komplikasi serius lainnya jika tidak segera ditangani.

Abses retrofaringeal
adalah penumpukan nanah dan bahan terinfeksi lainnya di bagian belakang tenggorokan anak. Kondisi ini terjadi terutama pada anak-anak di bawah 5 tahun, dan memerlukan perawatan medis yang cepat dan kadang-kadang pembedahan untuk mencegahnya menghalangi saluran udara.

Bronkiolitis
terjadi ketika virus menginfeksi saluran udara kecil, atau bronkiolus, di paru-paru anak. Kondisi ini paling sering terjadi pada bayi di bawah 6 bulan dan lebih sering terjadi selama musim dingin.

Croup
terjadi ketika saluran pernapasan dan pita suara anak meradang karena virus atau bakteri. Hal ini menyebabkan batuk yang keras dan memiliki gejala lebih buruk pada anak di bawah 3 tahun karena saluran udara mereka lebih kecil.

Aspirasi benda asing

Aspirasi terjadi ketika Anda menarik atau menelan benda asing yang menyebabkan masalah pernapasan. Benda asing yang bersarang di tenggorokan dapat menyebabkan retraksi interkostal. Hal ini lebih sering terjadi pada anak-anak kecil karena mereka lebih cenderung bernapas atau menelan benda asing secara tidak sengaja.

Anafilaksis

Anafilaksis terjadi ketika sesuatu, seperti makanan atau obat-obatan, memicu reaksi alergi yang serius. Kondisi ini dapat menyempitkan saluran udara dan menyebabkan masalah pernapasan yang parah.

Pengobatan Retraksi Interkostal

Langkah pertama dalam perawatan adalah membantu orang yang terkena untuk bernapas lagi. Pengobatan dapat dilakukan dengan pemberian oksigen atau obat-obatan yang dapat meredakan pembengkakan dalam sistem pernapasan.

Iklan dari HonestDocs
Tanya Dokter Online via HonestDocs

Punya pertanyaan seputar gejala, penyakit, dan obat? Klik di sini untuk memulai konsultasi dengan tim medis HonestDocs!

Tanya dokter

Beri tahu dokter tentang kondisi Anda, seperti seberapa sering retraksi terjadi serta gejala-gejala yang dialami. Ketika pernapasan Anda telah stabil, dokter akan mengobati kondisi penyebab yang mendasarinya.

Pencegahan Retraksi Interkostal

Anda tidak dapat mencegah penarikan interkostal, tetapi Anda dapat menurunkan risiko memiliki beberapa kondisi yang menyebabkannya.

Tindakan pencegahan dapat dilakukan dengan mencegah infeksi virus dan menghindari kontak dengan orang yang sakit, sering mencuci tangan, dan menjauhi kontak dengan seseorang yang sakit.

Selain itu, cobalah untuk menghindari kontak dengan hal-hal yang Anda alergi. Ini dapat membantu mengurangi risiko Anda menderita anafilaksis.

Anda dapat menurunkan risiko anak Anda bernapas di benda asing dengan menjaga benda kecil dari jangkauan dan memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil yang lebih mudah dikunyah dan ditelan.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit