Fungsi Antioksidan yang Penting Bagi Tubuh Kita

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Mungkin kita sering mendengar istilah antioksidan yang dikaitkan dengan stamina dan kesehatan tubuh. Seolah antioksidan menjadi kebutuhan yang begitu penting. Lantas, apakah memang benar demikian dan apa fungsi antikosidan bagi tubuh manusia?

Antioksidan adalah zat yang dapat mencegah atau memperlambat kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas, molekul tidak stabil yang diproduksi tubuh sebagai reaksi terhadap tekanan lingkungan dan lainnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Antioksidan dapat bersumber dari bahan alami ataupun buatan. Beberapa contoh bahan alami, seperti pada makanan nabati, yakni mengandung antioksidan sejenis fitonutrien, atau nutrisi nabati. Di sisi lain, tubuh juga ternyata menghasilkan beberapa antioksidan secara alami, yang dikenal sebagai antioksidan endogen. 

Radikal bebas adalah zat limbah yang diproduksi oleh sel ketika tubuh memproses makanan dan bereaksi terhadap lingkungan. Jika tubuh tidak dapat memproses dan menghilangkan radikal bebas secara efisien, stres oksidatif dapat terjadi. Ini bisa merusak sel dan fungsi tubuh. Radikal bebas juga dikenal sebagai spesies oksigen reaktif (ROS).

Faktor-faktor yang meningkatkan produksi radikal bebas dalam tubuh dapat bersifat internal, seperti peradangan , atau eksternal, misalnya, polusi, paparan UV, dan asap rokok.

Stres oksidatif telah dikaitkan dengan penyakit jantung, kanker, radang sendi, stroke, penyakit pernapasan, defisiensi imun, emfisema , penyakit Parkinson, dan kondisi peradangan atau iskemik lainnya.

Jadi, peran utama antioksidan dalam tubuh adalah menetralisir radikal bebas dalam tubuh kita, sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Apa fungsi dan manfaat antioksidan bagi tubuh kita?

Antioksidan dapat melindungi tubuh dari kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas, yang dikenal sebagai stres oksidatif. Kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan stres oksidatif meliputi :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • aktivitas mitokondria
  • olahraga yang berlebihan
  • trauma jaringan, karena peradangan dan cedera
  • kerusakan iskemia dan reperfusi
  • konsumsi makanan tertentu, terutama makanan olahan, lemak trans, pemanis buatan, pewarna dan aditif tertentu
  • merokok
  • pencemaran lingkungan
  • radiasi
  • paparan bahan kimia, seperti pestisida dan obat-obatan, termasuk kemoterapi
  • pelarut industri
  • ozon

Kondisi seperti di atas dapat menyebabkan kerusakan sel, yang pada gilirannya, dapat menyebabkan:

  • pelepasan berlebihan ion besi atau tembaga
  • aktivasi fagosit, sejenis sel darah putih dengan peran dalam memerangi infeksi
  • peningkatan enzim yang menghasilkan radikal bebas
  • gangguan rantai transport elektron

Semua ini dapat menyebabkan stres oksidatif.

Kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas telah dikaitkan dengan kankeraterosklerosis, dan kehilangan penglihatan. Asupan antioksidan diyakini dapat mengurangi risiko ini.

Manfaat tersebut ditengarai oleh kerja antioksidan yang beragam sebagaimana dijelaskan dalam sebuah penelitian yang menyimpulkan bahwa : "Antioksidan bertindak sebagai pemulung radikal bebas, donor hidrogen, donor elektron, pengurai peroksida, pendingin oksigen singlet, penghambat enzim, dan agen pengkelat logam."

Penelitian lain menunjukkan bahwa suplemen antioksidan dapat membantu mengurangi kehilangan penglihatan karena degenerasi makula terkait usia pada orang tua.

Apa saja jenis-jenis antioksidan?

Diperkirakan ada ratusan dan mungkin ribuan zat yang dapat bertindak sebagai antioksidan. Masing-masing memiliki perannya sendiri untuk membantu tubuh bekerja secara efektif melawan bahaya radikal bebas.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

"Antioksidan" sebenarnya bukan nama suatu zat, tetapi lebih menggambarkan apa yang dapat dilakukan oleh berbagai zat dengan fungsi yang mirip terhadap radikal bebas.

Contoh antioksidan yang berasal dari luar tubuh meliputi:

Sumber antioksidan terbaik adalah makanan nabati, terutama buah-buahan dan sayuran. Makanan yang sangat tinggi antioksidan sering disebut sebagai "makanan super" atau  "superfood"

Untuk mendapatkan antioksidan spesifik, berikut daftar sumber makanan yang kaya antioksidan:

  • Vitamin A : Produk susu, telur, dan hati
  • Vitamin C : Sebagian besar buah-buahan dan sayuran, terutama berry, jeruk, dan paprika
  • Vitamin E : Kacang-kacangan dan biji-bijian, minyak bunga matahari dan minyak nabati lainnya, dan sayuran berdaun hijau
  • Beta-karoten : Buah dan sayuran berwarna cerah, seperti wortel, kacang polong, bayam, dan mangga
  • Lycopene : Buah dan sayuran berwarna merah muda dan merah, termasuk tomat dan semangka
  • Lutein : Sayuran berdaun hijau, jagung, pepaya, dan jeruk
  • Selenium : Nasi, jagung, gandum, dan biji-bijian lainnya, serta kacang-kacangan, telur, dan keju.

Makanan lain yang diyakini sebagai sumber antioksidan yang baik termasuk:

  • Terong
  • kacang-kacangan seperti kacang hitam atau kacang merah
  • teh hijau dan hitam
  • anggur merah
  • coklat hitam
  • buah delima

Setiap antioksidan memiliki fungsi yang berbeda dan tidak dapat dipertukarkan dengan yang lain. Inilah sebabnya, mengapa penting untuk selalu mengonsumsi makanan yang bervariasi agar tubuh mendapatkan fungsi antioksidan yang optimal.


24 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Antioxidants Explained: Why These Compounds Are So Important. The Atlantic. (https://www.theatlantic.com/health/archive/2011/10/antioxidants-explained-why-these-compounds-are-so-important/247311/)
Antioxidant Categories and Mode of Action. IntechOpen. (https://www.intechopen.com/books/antioxidants/antioxidant-categories-and-mode-of-action)
Antioxidant Properties of Ferulic Acid and Its Possible Application - FullText - Skin Pharmacology and Physiology 2018, Vol. 31, No. 6. Karger Publishers. (https://www.karger.com/Article/Fulltext/491755)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Apa Sajakah Buah yang Bisa Membantu Mencerahkan Kulit Anda ?
Apa Sajakah Buah yang Bisa Membantu Mencerahkan Kulit Anda ?

Memiliki wajah yang mulus dan terawat sehat tidak berarti harus ke klinik kecantikan dengan biaya mahal. Sederhana saja, buah juga sangat bermanfaat bagi kesehatan termasuk untuk merawat kulit. Buah apa sajakah itu ?

Buka di app