Epilepsi Lobus Temporal : Penyebab, Gejala dan Penangananya

Update terakhir: Apr 22, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 243.567 orang

Epilepsi adalah gangguan otak yang menyebabkan perubahan aktivitas sel otak sehingga mengakibatkan kejang, gangguan perilaku, gerakan yang tidak dapat dikendalikan, dan dalam beberapa kasus epilepsi dapat menyebabkan kehilangan kesadaran

Epilepsi lobus temporal adalah salah satu dari 20 jenis epilepsi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Ada dua jenis epilepsi lobus temporal, bergantung pada lokasinya di otak. Yang pertama dimulai di daerah medial (bagian dalam) dari lobus temporal, sedangkan yang lain dimulai di wilayah (sisi) neokortikal lobus temporal. 

Lobus temporal otak bertanggung jawab dalam memproses emosi dan penyimpanan ingatan jangka pendek.

Apa yang menyebabkan Epilepsi Lobus Temporal?

Dari semua jenis epilepsi, epilepsi lobus temporal paling sering ditemui. Epilepsi lobus temporal terjadi pada 60% dari semua orang yang menderita epilepsi dan dapat terjadi pada usia berapa pun. Ada banyak penyebab potensial, dan seringkali penyebab pastinya tidak diketahui.

Para ahli mengatakan beberapa kemungkinan penyebab kejang lobus temporal meliputi:

  • cedera otak traumatis yang parah
  • infeksi atau riwayat infeksi seperti meningitis atau ensefalitis
  • jaringan parut (gliosis) di bagian hippocampus dari lobus temporal
  • kelainan pembuluh darah di otak
  • stroke
  • tumor otak
  • genetika
  • aktivitas listrik abnormal di otak

Sebagian besar kasus epilepsi lobus temporal dimulai pada akhir remaja seseorang atau akhir 20-an. Para ahli mengatakan bahwa perubahan hormon yang mempengaruhi siklus menstruasi dan ovulasi dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kejang.

Gejala Epilepsi Lobus Temporal

Ketika kejang lobus temporal mulai terjadi, seseorang mungkin mengalami perasaan mendadak dan tidak biasa, seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01
  • deja vu
  • perasaan bahagia yang ekstrem
  • Kegelisahan

Tanda-tanda awal ini disebut aura atau peringatan, dan mereka dapat berlangsung selama beberapa detik hingga beberapa menit sebelum kejang terjadi. Aura lain yang mungkin termasuk halusinasi suara, suara, orang, bau, dan rasa. 

Tidak semua orang yang mengalami kejang lobus temporal mengalami aura. Terkadang orang tidak ingat mengalami aura.

Setelah kejang dimulai, Anda mungkin tetap sadar tetapi tubuh Anda akan mulai bergerak tanpa dapat dikendalikan. Anda akan melakukan gerakan berulang yang tak terkendali seperti membuka tutup mulut, menelan, mengunyah, menatap, atau menggosok tangan. 

Kejang lobus temporal memiliki gejala yang bervariasi.  

Setelah kejang lobus temporal terjadi, Anda mungkin mengalami:

  • kesulitan berbicara
  • kebingungan
  • tidak menyadari kejang terjadi
  • kelelahan yang intens

Pada kondisi yang jarang terjadi, orang yang mengalami kejang lobus temporal akan mengalami kejang tonik-klonik umum (grand mal), yang menyebabkan kehilangan kesadaran.

Bagaimana cara mencegah terjadinya Epilepsi Lobus Temporal

Walaupun epilepsi lobus temporal atau epilepsi jenis apapun tidak selalu dapat dicegah, Namun kita dapat mengurangi resiko mengalami epilepsi dengan melakukan beberapa hal di bawah ini

  • Cegah mengalami cedera otak traumatis
  • Menurunkan kemungkinan terkena stroke dan penyakit jantung
  • Dapatkan vaksinasi secara lengkap dan tepat waktu
  • Cuci tangan dan perhatikan kebersihan saat mempersiapkan makanan

Bagaimana cara mengatasi Epilepsi Lobus Temporal?

Diagnosis Epilepsi Lobus Temporal

Seorang dokter dapat mendiagnosis kejang lobus temporal dari deskripsi terperinci tentang bagaimana kejang terjadi.

Prosedur radiologis standar yang digunakan untuk mendiagnosis epilepsi lobus temporal adalah magnetic resonance imaging (MRI), yang dilakukan pada otak. Dokter dapat mencari kelainan otak khas yang terkait dengan epilepsi lobus temporal.

Dokter juga akan melakukan pemeriksaan electroencephalogram (EEG), tes yang digunakan untuk mengukur aktivitas listrik otak. Gelombang tajam yang terlihat pada EEG di lokasi yang benar biasanya menunjukkan epilepsi lobus temporal.  

Pengobatan Epilepsi Lobus Temporal

Kebanyakan orang dengan epilepsi lobus temporal memiliki respon yang baik terhadap penggunaan obat-obatan anti-epilepsi. Namun, obat ini memiliki berbagai efek samping, termasuk kelelahan, penambahan berat badan, dan pusing. Obat ini juga dapat mengganggu efek obat lain, seperti kontrasepsi oral.

Setidaknya sepertiga dari orang yang mengalami epilepsi lobus temporal tidak merespon terhadap pengobatan saja dan memerlukan intervensi medis lain untuk mengobati gangguan mereka. 

Pembedahan adalah perawatan umum lainnya untuk orang-orang dengan epilepsi lobus temporal. Namun, semua operasi memiliki risiko, dan operasi yang tidak berhasil sebenarnya dapat menimbulkan masalah neurologis.

Jenis intervensi medis lain yang digunakan untuk mengobati epilepsi lobus temporal meliputi:

  • Stimulasi saraf Vagus: Alat stimulasi ditanamkan dengan prosedur operasi ke dalam dada di bawah tulang selangka dengan kabel dari stimulator yang terhubung ke saraf vagus di leher, prosedur ini dapat membantu mengurangi frekuensi dan intensitas kejang.
  • Neurostimulation responsif: Perangkat stimulasi ditanamkan di permukaan otak atau di jaringan otak, melekat pada generator bertenaga baterai yang melekat pada tengkorak di dekat otak. Perangkat mendeteksi kejang dan mengirim stimulasi listrik ke daerah di mana kejang terjadi dalam upaya untuk menghentikannya.
  • Stimulasi otak dalam: Ini adalah prosedur yang dilakukan dengan menanamkan elektroda ke bagian otak yang disebut thalamus. Elektroda ini memancarkan sinyal listrik yang dapat menghentikan kejang.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit