Quassia: Informasi Manfaat dan Cara Kerja

Dipublish tanggal: Mei 17, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Quassia yang juga dikenal sebagai tanaman amargo, bitter-ash, bitter-wood, atau hombre grande merupakan suatu spesies dalam genus Quassia. Tanaman quassia umumnya digunakan sebagai insektisida, dalam pengobatan tradisional dan sebagai aditif dalam industri makanan. Dalam pengobatan tradisional kayu dari tanaman tersebut yang biasanya digunakan sebagai obat.

Kandungan

Pada bagian kayu tanaman quassia mengandung 0,09-0,17% quassin. Quassin merupakan salah satu zat yang paling pahit yang ditemukan di alam.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Lambung & Saluran Pencernaan via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 4

Komponen lain yang terkandung di dalam tanaman quassia yaitu beta-karbolin, beta-sitostenon, beta-sitosterol, dehydroquassins, asam galat, asam gentisat, hydroxyquassins, isoparain, isoparain, isoquassins, asam malat, metilkantin, metoksikantin, metoksikantin, nigakilakto , parain, paraines, quassia lactol, quasi marin, quassinoid, quassol dan simalikalactone D.

Manfaat Quassia

Quassia digunakan untuk mengobati beberapa masalah seperti gangguan makan yang disebut anoreksia, gangguan pencernaan, sembelit, dan demam. Tanaman tersebut juga dapat digunakan untuk membersihkan usus dari berbagai jenis cacing sebagai tonik atau pencahar dan dapat juga digunakan sebagai obat kumur.

Beberapa orang menerapkan quassia langsung ke kulit kepala untuk membasmi kutu. Di bidang manufaktur, quassia digunakan untuk membumbui makanan, minuman, tablet hisap, dan obat pencahar. Kulit kayu dan kayu dari tanaman quassia juga telah digunakan sebagai insektisida.

Quassia mengandung bahan kimia yang dapat meningkatkan asam lambung dan sekresi empedu yang mungkin bertanggung jawab atas stimulan nafsu makan dan efek pencernaan. Bahan kimia lain mungkin memiliki aktivitas melawan bakteri, jamur, dan larva nyamuk.

Selain itu, Quassia memiliki aksi sebagai antibakteri, antijamur, antifertilitas, antitumor, dan anti leukemia. Namun, kemanjuran hal tersebut dalam uji klinis masih belum terbukti.

Dosis Quassia

Dosis quassia yang tepat tergantung pada beberapa faktor seperti usia pengguna, kesehatan, dan beberapa kondisi lainnya. Perlu diingat bahwa produk alami tidak selalu aman dan penggunaan dosis bisa menjadi sangat penting. Pastikan untuk mengikuti petunjuk yang relevan pada label produk dan konsultasikan dengan apoteker atau dokter atau profesional kesehatan lainnya sebelum menggunakan quassia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

Kayu Quassia telah digunakan sebagai tonik pahit, dengan dosis oral 500 mg. Namun belum ada penelitian yang dilakukan untuk mendukung dosis tersebut. Baru-baru ini, beberapa penelitian tentang tingtur quassia topikal untuk mengatasi kutu telah dilaporkan.

Efek Samping Quassia

Quassia sangat aman bila diminum dalam jumlah yang cukup sesuai yang disarankan. Tetapi quassia mungkin tidak aman ketika diminum dalam jumlah yang berlebihan. Hal tersebut dapat menyebabkan efek samping seperti iritasi pada mulut, tenggorokan, dan saluran pencernaan bersamaan dengan mual dan muntah.

Dalam dosis yang sangat besar quassia dapat menyebabkan fungsi jantung menjadi tidak normal. Namun, kebanyakan orang akan mengalami muntah sebelum mendapatkan dosis yang cukup tinggi untuk menyebabkan masalah jantung. Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan perubahan penglihatan dan kebutaan. Quassia juga aman bila digunakan pada kulit.

Interaksi Quassia dengan Obat Lain

Hati-hati pada penggunaan herbal quassia jika dikombinasikan dengan beberapa obat-obatan sebagai berikut:

  • Digoxin. Quassia merupakan jenis obat herbal pencahar yang disebut pencahar stimulan. Pencahar stimulan dapat menurunkan kadar kalium dalam tubuh. Kadar kalium yang rendah dapat meningkatkan risiko efek samping dari digoxin (Lanoxin).
  • Obat diuretik. Quassia bisa digunakan sebagai obat pencahar. Beberapa obat pencahar dapat menurunkan kalium dalam tubuh. Obat diuretik juga bisa mengurangi kalium dalam tubuh. Mengkonsumsi quassia bersama dengan obat diuretik mungkin dapat mengurangi kalium dalam tubuh menjadi terlalu banyak. Beberapa obat diuretik yang dapat menurunkan kalium termasuk klorotiazid (Diuril), chlorthalidone (Thalitone), furosemide (Lasix), hydrochlorothiazide ( HCTZ, HydroDiuril, Microzide), dan lainnya.

Obat-obatan lain yang mungkin dapat berinteraksi dengan quassia yaitu:

  • Antasida. Quassia dapat meningkatkan asam lambung. Dengan meningkatkan asam lambung, quassia dapat menurunkan efektivitas antasida.
  • Obat-obatan yang menurunkan asam lambung (H2-Blocker). Dengan meningkatkan asam lambung, quassia dapat menurunkan efektivitas beberapa obat yang mengurangi asam lambung, yang disebut H2-Blocker.
  • Obat-obatan yang menurunkan asam lambung (Proton pump inhibitor). Dengan meningkatkan asam lambung, quassia dapat menurunkan efektivitas obat yang digunakan untuk menurunkan asam lambung, yang disebut inhibitor pompa proton.

Perhatian

  • Kehamilan dan menyusui: Quassia sangat tidak aman ketika diminum selama kehamilan atau menyusui. Obat herbal tersebut dapat menyebabkan kerusakan sel dan rasa mual.
  • Masalah atau penyakit saluran pencernaan, seperti tukak lambung atau usus, penyakit Crohn, infeksi, dan banyak kondisi lainnya: Dalam dosis besar quassia dapat mengiritasi saluran pencernaan. Jangan menggunakannya jika Anda memiliki salah satu dari kondisi tersebut.

Sebelum Anda menggunakan quassia ada baiknya Anda konsultasikan terlebih dahulu ke dokter atau profesional kesehatan lainnya mengenai manfaat dan efek samping penggunaan dari tanaman herbal tersebut. Hal tersebut dilakukan untuk mencegah terjadinya komplikasi dari penggunaannya.


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Quassia: Health Benefits, Uses, Side Effects, Dosage & Interactions. RxList. (https://www.rxlist.com/quassia/supplements.htm)
Quassia Uses, Benefits & Dosage. Drugs.com. (https://www.drugs.com/npp/quassia.html)
[Examination of original plant of Jamaica quassia extract, a natural bittering agent, based on composition of the constituents]. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19325221)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app