Kesehatan Fisik

Benarkah Cacing Gelang Hidup di Usus Anda?

Dipublish tanggal: Sep 4, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 2 menit

Apakah Anda pernah mendengar tentang penyakit cacingan? Cacingan disebabkan oleh cacing gelang atau Ascaris lumbricoides. Cacingan biasanya menyerang masyarakat di negara beriklim tropis dan memiliki kebersihan atau sanitasi buruk. 

Akibat lingkungan mendukung pertumbuhan cacing gelang, maka telur cacing gelang akan dengan mudahnya masuk ke sistem pencernaan manusia dan tumbuh di dalam usus sebagai parasit pencuri nutrisi. 

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Cacing gelang termasuk dalam kelompok nematoda atau cacing dengan tubuh panjang dan bulat. Panjangnya tubuhnya mulai dari beberapa millimeter hingga mencapai 2 meter. Terdapat kurang lebih 500.000 spesies cacing gelang, 60 spesies diantaranya menjadi parasit, hidup di dalam usus, serta menginfeksi hewan dan manusia. 

Tak hanya di usus saja, beberapa spesies cacing gelang dapat berpindah tempat hidup dari usus menuju organ tubuh lain seperti paru-paru dan saluran pernafasan. 

Apabila cacing gelang menginfeksi dan berkembang biak dalam tubuh manusia maupun hewan, maka akan menimbulkan beberapa jenis penyakit seperti filariasis, ascariasis, trichinosis, enterobiasis, trichuriasis, dan strongiloidiasis

Siklus Hidup Cacing Gelang dalam Tubuh Manusia

Cacing gelang betina dapat bertelur hingga 200.000 telur dalam 1 hari. Telur cacing dapat tertelan oleh manusia atau hewan dan menetas menjadi larva di dalam usus. Larva cacing dapat menembus dinding usus dan menuju paru-paru melalui peredaran darah serta tumbuh menjadi dewasa di paru-paru. 

Cacing kemudian menuju tenggorokan, bisa keluar melalui batuk atau tertelan lagi ke dalam. Apabila tertelan lagi, cacing akan kembali ke usus dan semakin berkembang biak dengan cara kawin dan bertelur kembali. Begitu seterusnya hingga membentuk siklus. Namun, selain menuju paru-paru, ada juga cacing gelang yang dapat keluar sendiri melalui feses.

Gejala dan Komplikasi Cacingan (Ascariasis)

Biasanya tidak terdapat gejala pada awal pertumbuhan cacing di dalam usus. Namun, semakin banyak cacing gelang di dalam tubuh, maka akan menimbulkan berbagai gejala. Berikut beberapa gejala apabila Anda terkena penyakit cacingan (ascariasis).

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • Adanya cacing pada feses
  • Demam
  • Diare
  • Nafsu makan berkurang
  • Berat badan menurun
  • Mual
  • Muntah
  • Kelelahan
  • Rasa tidak nyaman atau nyeri pada perut
  • Gangguan pertumbuhan pada anak-anak akibat kekurangan gizi
  • Penyumbatan usus, menyebabkan muntah dan nyeri hebat 

Apabila ascariasis tidak ditangani secara tepat, maka penderita akan mengalami semua gejala di atas secara bersamaan. 

Sedangkan gejala cacingan apabila cacing gelang sudah menginfeksi paru-paru antara lain : 

Anda tidak perlu khawatir bila Anda mengalami ascariasis atau penyakit cacingan, karena cacingan tidak termasuk ke dalam penyakit berbahaya. Namun, Anda perlu waspada terhadap kemungkinan cacing menginfeksi organ tubuh lain dan menimbulkan komplikasi. Berikut beberapa kemungkinan komplikasi akibat cacingan. 

  • Gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada anak-anak akibat nafsu makan berkurang dan nutrisi diserap cacing 
  • Masalah saluran pencernaan, seperti penyumbatan usus (mengakibatkan nyeri perut hebat dan muntah), radang saluran empedu, peritonitis, dan pendarahan saluran cerna yang termasuk dalam kondisi darurat medis dan harus segera ditangani  
  • Sumbatan saluran kecil ke pankreas atau hati 
  • Pneumonia aspirasi (jarang terjadi)

Tips Mencegah Cacingan

Cacing bisa berada dan berkembang biak dalam tubuh karena Anda tidak sengaja menelan telur cacing. Telur cacing bisa berada di mana saja, termasuk di tanah bekas terkena kotoran manusia dan dapat mengontaminasi makanan manusia. 

Anda tentu saja tidak ingin mengalami cacingan bukan? Berikut tips-tips untuk mencegah cacingan. 

  • Selalu mencuci tangan setelah keluar dari kamar mandi dan sebelum makan
  • Memastikan makanan bersih dan dimasak dengan suhu tertentu supaya cacing dalam makanan mati
  • Rutin mengonsumsi obat cacing setahun sekali

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Ringworm: Treatment, symptoms, and pictures. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/158004.php)
Ringworm: Symptoms, Pictures, Treatment, Diagnosis & More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/ringworm)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app