Bawang Putih - Manfaat, Dosis, dan Efek Samping

Update terakhir: May 15, 2019 Waktu baca: 16 menit
Telah dibaca 655.993 orang

Bawang putih adalah ramuan yang tumbuh di seluruh dunia. Bawang putih terkait dengan bawang merah, bawang perai, dan kucai. Diperkirakan bawang putih adalah tanaman asli Siberia, tetapi menyebar ke bagian dunia lain lebih dari 5000 tahun yang lalu.

Bawang putih digunakan untuk banyak kondisi yang berhubungan dengan jantung dan sistem darah. Kondisi-kondisi ini termasuk tekanan darah tinggi, tekanan darah rendah, kolesterol tinggi, kolesterol tinggi bawaan, penyakit jantung koroner, serangan jantung, berkurangnya aliran darah akibat penyempitan pembuluh darah, dan "pengerasan pembuluh darah" (aterosklerosis).

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Beberapa orang menggunakan bawang putih untuk mencegah kanker usus besar, kanker anus, kanker lambung, kanker payudara, kanker prostat, multiple myeloma, dan kanker paru-paru. Bawang putih juga digunakan untuk mengobati kanker prostat dan kanker kandung kemih.

Bawang putih telah dicoba untuk mengobati pembesaran prostat (benign prostatic hyperplasia; BPH), fibrosis kistik, diabetes, pengapuran sendi, hayfever (rinitis alergi), diare pelancong, tekanan darah tinggi pada akhir kehamilan (pre-eklampsia), infeksi jamur, flu, dan flu babi. 

Bawang putih juga digunakan untuk mencegah gigitan kutu, sebagai penolak nyamuk, dan untuk mencegah flu biasa, dan mengobati serta mencegah infeksi bakteri dan jamur.

Bawang putih juga digunakan untuk sakit telinga, sindrom kelelahan kronis, gangguan menstruasi, kadar kolesterol abnormal yang disebabkan oleh obat HIV, hepatitis, sesak napas terkait dengan penyakit hati, radang lambung yang disebabkan oleh infeksi H. 

pylori, kinerja olahraga, nyeri otot akibat olahraga, suatu kondisi yang menyebabkan benjolan di jaringan payudara yang disebut penyakit payudara fibrokistik, suatu kondisi kulit yang disebut skleroderma, dan keracunan timbal.

Kegunaan lain termasuk pengobatan demam, batuk, sakit kepala, sakit perut, hidung tersumbat, asam urat, nyeri sendi, wasir, asma, bronkitis, sesak napas, gula darah rendah, gigitan ular, diare dan diare berdarah, tuberkulosis, kencing berdarah, serius infeksi hidung dan tenggorokan yang disebut difteri, batuk rejan, sensitivitas gigi, radang lambung (gastritis), kurap kulit kepala, dan penyakit menular seksual yang disebut trikomoniasis vagina. Bawang putih juga digunakan untuk melawan stres dan kelelahan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Beberapa orang mengoleskan minyak bawang putih ke kulit atau kuku mereka untuk mengobati infeksi jamur, kutil, dan jagung. Ini juga diterapkan pada kulit untuk rambut rontok dan sariawan.

Bawang putih digunakan dalam vagina untuk infeksi jamur.

Bawang putih disuntikkan ke dalam tubuh untuk nyeri dada.

Dalam makanan dan minuman, bawang putih segar, bubuk bawang putih, dan minyak bawang putih digunakan untuk menambah rasa.

Bagaimana cara kerjanya? 

Bawang putih menghasilkan bahan kimia yang disebut allicin. Inilah yang tampaknya membuat bawang putih berfungsi untuk kondisi tertentu. Allicin juga menghasilkan bau bawang putih. 

Beberapa produk dibuat "tidak berbau" dengan menuakan bawang putih, tetapi proses ini juga dapat membuat bawang putih kurang efektif. Ada baiknya untuk mencari suplemen yang dilapisi (lapisan enterik) sehingga akan larut dalam usus dan bukan di perut.

Kegunaan & Keefektifan

Mungkin Efektif untuk

  • Pengerasan pembuluh darah (aterosklerosis)
    Seiring bertambahnya usia, arteri mereka cenderung kehilangan kemampuan mereka untuk meregangkan dan melenturkan. Bawang putih tampaknya mengurangi efek ini. Mengkonsumsi suplemen bubuk bawang putih tertentu (Allicor, INAT-Farma) dua kali sehari selama 24 bulan tampaknya mengurangi seberapa banyak pengerasan pembuluh darah berlangsung. Dosis yang lebih tinggi dari produk ini tampaknya memberikan lebih banyak manfaat pada wanita daripada pria ketika dikonsumsi selama periode empat tahun. Penelitian dengan produk lain yang mengandung bawang putih bersama dengan bahan lain (Kyolic, Total Heart Health, Formula 108, Wakunga) juga menunjukkan manfaat.
  • Diabetes
    Bawang putih tampaknya secara sederhana mengurangi kadar gula darah sebelum makan pada orang dengan atau tanpa diabetes. Tampaknya bekerja paling baik pada penderita diabetes, terutama jika dikonsumsi setidaknya 3 bulan. Tidak diketahui apakah bawang putih mengurangi kadar gula darah pasca makan atau kadar HbA1c.
  • Kolesterol Tinggi 
    Meskipun tidak semua penelitian setuju, bukti yang paling dapat diandalkan menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih dapat mengurangi kolesterol total dan low-density lipoprotein (LDL, kolesterol "jahat") dengan jumlah kecil pada orang dengan kadar kolesterol tinggi. Bawang putih tampaknya bekerja paling baik jika dikonsumsi setiap hari selama lebih dari 8 minggu. Namun, mengkonsumsi bawang putih tidak membantu meningkatkan high-density lipoprotein (HDL, kolesterol "baik") atau menurunkan kadar lemak darah lain yang disebut trigliserida.
  • Tekanan darah tinggi
    Mengambil bawang putih melalui mulut tampaknya mengurangi tekanan darah sistolik (angka atas) sekitar 7-9 mmHg dan tekanan darah diastolik (angka bawah) sekitar 4-6 mmHg pada orang dengan tekanan darah tinggi.
  • Kanker prostat 
    Pria di Cina yang makan sekitar satu siung bawang putih setiap hari tampaknya memiliki risiko 50% lebih rendah terkena kanker prostat. Juga, penelitian populasi menunjukkan bahwa makan bawang putih dapat dikaitkan dengan penurunan risiko kanker prostat. Tetapi penelitian lain menunjukkan bahwa makan bawang putih tidak mempengaruhi risiko kanker prostat pada pria dari Iran. Penelitian klinis awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi suplemen ekstrak bawang putih dapat mengurangi risiko kanker prostat atau mengurangi gejala yang terkait dengan kanker prostat.
  • Gigitan kutu
    Orang-orang yang mengonsumsi bawang putih dalam jumlah tinggi selama sekitar 8 minggu tampaknya mengalami penurunan jumlah gigitan kutu. Tetapi tidak jelas bagaimana bawang putih dibandingkan dengan penolak kutu yang tersedia secara komersial.
  • Kurap
    Menggunakan gel yang mengandung 0,6% ajoene, bahan kimia dalam bawang putih, dua kali sehari selama satu minggu tampaknya sama efektifnya dengan obat antijamur untuk mengobati kurap.
  • Jock itch
    Menggunakan gel yang mengandung 0,6% ajoene, bahan kimia dalam bawang putih, dua kali sehari selama satu minggu tampaknya sama efektifnya dengan obat antijamur untuk mengobati jock itch.
  • Kaki atlet
    Menggunakan gel yang mengandung 1% ajoene, bahan kimia dalam bawang putih, tampaknya efektif untuk mengobati kaki atlet. Juga, menggunakan gel bawang putih dengan 1% ajoene tampaknya sama efektifnya dengan obat Lamisil untuk mengobati kaki atlet.

Mungkin tidak efektif untuk

  • Kanker payudara 
    Mengkonsumsi bawang putih tampaknya tidak mengurangi risiko kanker payudara.
  • Fibrosis kistik 
    Penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak bawang putih yang lebih basah setiap hari selama 8 minggu tidak meningkatkan fungsi paru-paru, gejala, atau kebutuhan akan antibiotik pada anak-anak dengan  fibrosis kistik dan infeksi paru-paru.
  • Kolesterol tinggi yang diwariskan (hiperkolesterolemia familial) 
    Pada anak-anak dengan kadar kolesterol low-density lipoprotein (LDL atau "buruk") yang tinggi, mengkonsumsi ekstrak bubuk bawang putih melalui mulut tampaknya tidak meningkatkan kadar kolesterol atau tekanan darah.
  • Bisul disebabkan oleh bakteri yang disebut Helicobacter pylori (H. pylori) 
    Mengkonsumsi bawang putih melalui mulut untuk infeksi H. pylori biasanya terlihat menjanjikan karena bukti laboratorium menunjukkan aktivitas potensial terhadap H. pylori. Namun, ketika siung bawang putih, bubuk, atau minyak digunakan pada manusia, rasanya tidak membantu mengobati orang yang terinfeksi H. pylori.
  • Kanker paru-paru
    Mengkonsumsi bawang putih melalui mulut tampaknya tidak mengurangi risiko kanker paru-paru.
  • Penangkal nyamuk
    Mengkonsumsi bawang putih melalui mulut sepertinya tidak mengusir nyamuk.
  • Nyeri tungkai yang berhubungan dengan aliran darah yang buruk (penyakit arteri perifer)
    Mengkonsumsi bawang putih melalui mulut selama 12 minggu tampaknya tidak mengurangi rasa sakit kaki saat berjalan karena sirkulasi yang buruk di kaki.
  • Tekanan darah tinggi selama kehamilan (pre-eklampsia)
    Bukti awal menunjukkan bahwa mengambil ekstrak bawang putih khusus (Garlet) setiap hari selama trimester ketiga kehamilan tidak mengurangi risiko terhadap pengembangan tekanan darah tinggi pada wanita yang berisiko tinggi atau hamil untuk pertama kalinya.
  • Kanker lambung
    Meskipun ada beberapa bukti yang bertentangan, mengkonsumsi bawang putih atau suplemen bawang putih tampaknya tidak mengurangi risiko kanker lambung.

Tidak cukup bukti untuk

  • Rambut rontok (alopecia areata)
    Bukti awal menunjukkan bahwa mengoleskan gel bawang putih 5% bersamaan dengan steroid topikal selama 3 bulan meningkatkan pertumbuhan rambut pada orang yang mengalami kerontokan rambut.
  • Nyeri dada (angina)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa pemberian bawang putih ke dalam pembuluh darah selama 10 hari mengurangi nyeri dada dibandingkan dengan nitrogliserin intravena.
  • Prostat yang membesar (benign prostatic hyperplasia atau BPH)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi ekstrak bawang putih cair setiap hari selama satu bulan mengurangi massa prostat dan frekuensi buang air kecil. Tetapi kualitas penelitian ini dipertanyakan.
  • Kanker usus besar, kanker anus 
    Beberapa penelitian telah menemukan bahwa mengkonsumsi lebih banyak bawang putih dikaitkan dengan penurunan risiko kanker usus besar atau anus. Tetapi penelitian lain tidak mendukung ini. Terlalu dini untuk mengetahui apakah mengkonsumsi suplemen bawang putih dapat membantu mengurangi risiko kanker usus besar atau anus
  • Pilek biasa
    Penelitian awal menunjukkan bahwa bawang putih dapat mengurangi frekuensi dan jumlah pilek ketika dikonsumsi untuk pencegahan.
  • Mata ikan
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengoleskan ekstrak bawang putih tertentu pada mata ikan di kaki dua kali sehari menghilangkan mata ikan. Salah satu ekstrak bawang putih tertentu yang larut dalam lemak tampaknya bekerja setelah 10-20 hari perawatan.
  • Penyakit jantung
    Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi produk bawang putih tertentu (Allicor, INAT-Farma) selama 12 bulan mengurangi risiko kematian mendadak dan serangan jantung pada orang yang berisiko terhadap pengembangan arteri yang tersumbat. Penelitian awal lainnya menunjukkan bahwa mengkonsumsi suplemen yang mengandung bawang putih tua (Kyolic, Total Heart Health, Formula 108, Wakunga) dapat mencegah arteri yang tersumbat menjadi memburuk.
  • Kanker kerongkongan
    Penelitian awal tentang penggunaan bawang putih untuk mencegah kanker di kerongkongan tidak konsisten. Beberapa bukti menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih mentah tidak mencegah perkembangan kanker di kerongkongan. Namun, penelitian populasi lain menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih setiap minggu memang mengurangi risiko kanker di kerongkongan.
  • Nyeri otot setelah latihan
    Bukti awal menunjukkan bahwa mengambil allicin, bahan kimia dalam bawang putih, setiap hari selama 14 hari dapat mengurangi nyeri otot setelah berolahraga pada atlet.
  • Performa latihan
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi 900 miligram bawang putih dosis tunggal sebelum berolahraga dapat meningkatkan daya tahan pada atlet muda.
  • Jaringan payudara kental (penyakit payudara fibrokistik)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi produk kombinasi spesifik (Karinat, INAT-Farma) yang mengandung bawang putih, beta-karoten, vitamin E, dan vitamin C dua kali sehari selama 6 bulan mengurangi keparahan nyeri payudara, sindrom pramenstruasi, dan jaringan payudara yang menggumpal pada orang dengan penyakit payudara fibrokistik.
  • Peradangan lambung (gastritis)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi produk kombinasi spesifik yang mengandung bawang putih (Karinat, INAT-Farma) dua kali sehari selama 6 bulan meningkatkan pencernaan, menghentikan pertumbuhan bakteri tertentu (H. pylori), dan mengurangi risiko kanker lambung pada orang dengan radang lambung. Namun, efek bawang putih sendiri belum ditentukan.
  • Penyakit hati (hepatitis)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak bawang putih bersama dengan diphenyl-dimethyl-dicarboxylate meningkatkan fungsi hati pada orang dengan penyakit hepatitis. Namun, efek bawang putih saja tidak jelas.
  • Sesak nafas dan kadar oksigen rendah terkait dengan penyakit hati (sindrom hepatopulmonary)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak bawang putih selama 9-18 bulan dapat meningkatkan kadar oksigen pada orang dengan sindrom hepatopulmonary.
  • Keracunan timbal
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih tiga kali sehari selama 4 minggu dapat mengurangi konsentrasi timbal dalam darah pada orang dengan keracunan timbal. Tetapi tampaknya itu tidak lebih efektif daripada D-penicillamine.
  • Luka mulut yang meradang (mukositis oral)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa menggunakan obat kumur bawang putih tiga kali sehari selama 4 minggu meningkatkan kemerahan pada orang dengan luka mulut. Orang-orang tampaknya lebih puas dengan bawang putih daripada obat nystatin, tetapi itu kurang efektif.
  • Kanker sel-sel sumsum tulang tertentu (multiple myeloma)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih mungkin dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena kanker sel plasma di sumsum tulang.
  • Sariawan (kandidiasis oral)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengoleskan pasta bawang putih ke daerah yang terkena di mulut dapat meningkatkan tingkat penyembuhan pada orang yang sariawan.
  • Kulit yang mengeras (skleroderma)
    Penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih setiap hari selama 7 hari tidak menguntungkan orang dengan skleroderma.
  • Infeksi jamur pada vagina
    Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa mengoleskan krim vagina yang mengandung bawang putih dan thyme setiap malam selama 7 malam sama efektifnya dengan krim vagina klotrimazol untuk mengobati infeksi jamur. Tetapi penelitian awal lainnya menunjukkan bahwa mengkonsumsi bawang putih (Garlicin, Nature's Way) dua kali sehari selama 14 hari tidak memperbaiki gejala.
  • Kutil
    Bukti awal menunjukkan bahwa mengoleskan ekstrak bawang putih khusus yang larut dalam lemak untuk kutil di tangan dua kali sehari menghilangkan kutil dalam 1-2 minggu. Juga, ekstrak bawang putih yang larut dalam air tampaknya memberikan perbaikan sederhana, tetapi hanya setelah 30-40 hari pengobatan.
  • Penurunan berat badan
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengkonsumsi produk kombinasi (Prograde Metabolism) yang mengandung banyak ekstrak berbeda termasuk ekstrak akar bawang putih dua kali sehari selama 8 minggu mengurangi berat badan, massa lemak, dan lingkar pinggang dan pinggul bila digunakan bersama dengan diet dan olahraga.
  • Kondisi lainnya.

Diperlukan lebih banyak bukti untuk menilai bawang putih untuk penggunaan ini.

Efek Samping

Efek Samping & Keamanan

Bawang putih SANGAT AMAN bagi kebanyakan orang ketika digunakan dengan tepat. Bawang putih telah digunakan dengan aman dalam penelitian hingga 7 tahun.

Ketika dikonsumsi, bawang putih dapat menyebabkan bau mulut, sensasi terbakar di mulut atau perut, mulas, gas, mual, muntah, bau badan, dan diare

Efek samping ini seringkali lebih buruk dengan bawang putih mentah. Bawang putih juga dapat meningkatkan risiko pendarahan. Ada laporan pendarahan setelah operasi pada orang yang menggunakan bawang putih. 

Asma telah dilaporkan pada orang yang bekerja dengan bawang putih, dan reaksi alergi lainnya mungkin terjadi.

Produk bawang putih MUNGKIN AMAN bila diterapkan pada kulit. Gel, pasta, dan obat kumur yang mengandung bawang putih telah digunakan hingga 3 bulan. Namun, ketika dioleskan ke kulit, bawang putih dapat menyebabkan kerusakan kulit yang mirip dengan luka bakar.

Bawang putih mentah MUNGKIN TIDAK AMAN jika digunakan pada kulit. Bawang putih mentah dapat menyebabkan iritasi kulit yang parah ketika digunakan pada kulit.

Tindakan pencegahan & peringatan khusus:

Kehamilan dan menyusui: Bawang putih SANGAT AMAN untuk digunakan selama kehamilan ketika dikonsumsi dalam jumlah yang biasanya ditemukan dalam makanan

Bawang putih MUNGKIN TIDAK AMAN jika digunakan dalam jumlah obat selama kehamilan dan saat menyusui. Tidak ada informasi yang cukup dapat diandalkan tentang keamanan menggunakan bawang putih ke kulit jika Anda sedang hamil atau menyusui. Tetap aman dan hindari penggunaan.

Anak-anak: Bawang putih MUNGKIN AMAN ketika digunakan dan tepat untuk jangka pendek pada anak-anak. Namun, bawang putih MUNGKIN TIDAK AMAN bila digunakan dalam dosis besar. Beberapa sumber menyarankan bahwa bawang putih dosis tinggi bisa berbahaya atau bahkan fatal bagi anak-anak. 

Alasan untuk peringatan ini tidak diketahui. Tidak ada laporan kasus yang tersedia tentang efek samping yang signifikan atau kematian pada anak-anak yang terkait dengan mengkonsumsi bawang putih melalui mulut. 

Ketika dioleskan ke kulit, bawang putih dapat menyebabkan kerusakan pada kulit yang mirip dengan luka bakar.

Gangguan pendarahan: Bawang putih, terutama bawang putih segar, dapat meningkatkan risiko pendarahan.

Diabetes: Bawang putih dapat menurunkan gula darah. Secara teori, mengkonsumsi bawang putih bisa membuat gula darah terlalu rendah pada penderita diabetes.

Pembedahan: Bawang putih dapat memperpanjang pendarahan dan mengganggu tekanan darah. Bawang putih juga dapat menurunkan kadar gula darah. Berhenti mengkonsumsi bawang putih setidaknya dua minggu sebelum operasi yang dijadwalkan.

Interaksi

Interaksi Utama

Jangan gunakan kombinasi ini

  • Isoniazid (Nydrazid, INH) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Bawang putih mungkin mengurangi jumlah isoniazid (Nydrazid, INH) yang diserap tubuh. Bawang putih mungkin mengurangi seberapa baik isoniazid (Nydrazid, INH) bekerja. Jangan mengkonsumsi bawang putih jika Anda mengonsumsi isoniazid (Nydrazid, INH).

  • Obat yang digunakan untuk HIV / AIDS (Non-Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitor (NNRTI)) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Tubuh memecah obat yang digunakan untuk HIV / AIDS untuk menghilangkannya. Bawang putih dapat meningkatkan seberapa cepat tubuh memecah beberapa obat untuk HIV / AIDS. Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan beberapa obat yang digunakan untuk HIV / AIDS dapat menurunkan efektivitas beberapa obat yang digunakan untuk HIV / AIDS. Beberapa obat yang digunakan untuk HIV / AIDS termasuk nevirapine (Viramune), delavirdine (Rescriptor), dan efavirenz (Sustiva).

  • Saquinavir (Fortovase, Invirase) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Tubuh memecah saquinavir (Fortovase, Invirase) untuk menghilangkannya. Bawang putih dapat meningkatkan seberapa cepat tubuh memecah saquinavir. Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan saquinavir (Fortovase, Invirase) dapat menurunkan efektivitas saquinavir (Fortovase, Invirase).

Interaksi Sedang

Berhati-hatilah dengan kombinasi ini

Pil KB (obat kontrasepsi) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Beberapa pil KB mengandung estrogen. Tubuh memecah estrogen dalam pil KB untuk menghilangkannya. Bawang putih dapat meningkatkan pemecahan estrogen. 

Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan pil KB dapat menurunkan efektivitas pil KB. Jika Anda minum pil KB bersama bawang putih, gunakan bentuk KB tambahan seperti kondom. 

Beberapa pil KB meliputi etinil estradiol dan levonorgestrel (Triphasil), etinil estradiol dan norethindrone (Ortho-Novum 1/35, Ortho-Novum 7/7/7), dan lainnya.

Siklosporin (Neoral, Sandimmune) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Tubuh memecah siklosporin (Neoral, Sandimmune) untuk menghilangkannya. Bawang putih dapat meningkatkan seberapa cepat tubuh memecah siklosporin (Neoral, Sandimmune). 

Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan siklosporin (Neoral, Sandimmune) dapat menurunkan efektivitas siklosporin (Neoral, Sandimmune). Jangan mengkonsumsi bawang putih jika Anda mengonsumsi siklosporin (Neoral, Sandimmune).

Obat yang diubah oleh hati (Substrat Sitokrom P450 2E1 (CYP2E1)) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Beberapa obat diubah dan dipecah oleh hati. Minyak bawang putih dapat mengurangi seberapa cepat hati memecah beberapa obat. Mengkonsumsi minyak bawang putih bersama dengan beberapa obat yang diubah oleh hati dapat meningkatkan efek dan efek samping dari obat Anda. 

Sebelum mengkonsumsi minyak bawang putih, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengonsumsi obat yang diubah oleh hati. 

Beberapa obat yang diubah oleh hati termasuk asetaminofen, klorzoksazon (Parafon Forte), etanol, teofilin, dan obat yang digunakan untuk anestesi selama operasi seperti enflurane (Ethrane), halotan (Fluothane), isoflurane (Forane), dan methoxyflurane (Penthrane).

Obat yang diubah oleh hati (Substrat Sitokrom P450 3A4 (CYP3A4)) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Beberapa obat diubah dan dipecah oleh hati. Bawang putih dapat meningkatkan seberapa cepat hati memecah beberapa obat. Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan beberapa obat yang dipecah oleh hati dapat mengurangi efektivitas beberapa obat. 

Sebelum mengkonsumsi bawang putih, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengkonsumsi obat yang diubah oleh hati. 

Beberapa obat yang diubah oleh hati ini termasuk lovastatin (Mevacor), ketoconazole (Nizoral), itraconazole (Sporanox), fexofenadine (Allegra), triazolam (Halcion), dan banyak lainnya.

Obat-obatan yang memperlambat pembekuan darah (obat-obatan Antikoagulan / Antiplatelet) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Bawang putih mungkin memperlambat pembekuan darah. Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan obat-obatan yang juga memperlambat pembekuan darah dapat meningkatkan kemungkinan memar dan pendarahan. 

Beberapa obat yang memperlambat pembekuan darah termasuk aspirin, clopidogrel (Plavix), diclofenac (Voltaren, Cataflam, yang lain), ibuprofen (Advil, Motrin , lainnya), naproxen (Anaprox, Naprosyn, lainnya), dalteparin (Fragmin), enoxaparin (Lovenox), heparin, warfarin (Coumadin), dan lainnya.

Warfarin (Coumadin) berinteraksi dengan BAWANG PUTIH

Warfarin (Coumadin) digunakan untuk memperlambat pembekuan darah. Bawang putih dapat meningkatkan efektivitas warfarin (Coumadin). Mengkonsumsi bawang putih bersama dengan warfarin (Coumadin) dapat meningkatkan kemungkinan memar dan pendarahan. 

Pastikan darah Anda diperiksa secara teratur. Dosis warfarin Anda (Coumadin) mungkin perlu diubah.

Takaran

Dosis berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:

MELALUI MULUT:

  • Untuk pengerasan pembuluh darah
    Tablet bubuk bawang putih 300 miligram (Kwai, Lichtwer Pharma), dikonsumsi sebagai dosis tunggal atau tiga kali sehari hingga 4 tahun, telah dikonsumsi. Juga, 150 miligram suplemen bawang putih khusus (Allicor, INAT-Farma) dua kali sehari selama 24 bulan telah dikonsumsi. Produk kombinasi yang mengandung bawang putih juga telah dikonsumsi. Suplemen ekstrak bawang putih tua khusus (Kyolic, Total Heart Health, Formula 108, Wakunga) yang mengandung 250 miligram ekstrak bawang putih tua yang dikonsumsi setiap hari selama 12 bulan, telah dikonsumsi. Juga, produk kombinasi yang mengandung 300 miligram ekstrak bawang putih tua, diminum dengan dosis empat tablet setiap hari selama satu tahun, telah dikonsumsi.
  • Untuk diabetes
    Serbuk bawang putih 600-1500 miligram setiap hari telah dikonsumsi selama setidaknya 12 minggu. Tablet bawang putih 300 miligram (Allicor, INAT-Farma) diminum dua hingga tiga kali sehari dengan obat yang disebut metformin atau sulfonylurea, selama 4 hingga 24 minggu telah dikonsumsi.
  • Untuk kolesterol tinggi
    Dosis 1000-7200 miligram ekstrak bawang putih tua tertentu (Kyolic, Wakanuga) telah dikonsumsi setiap hari dalam dosis yang terbagi selama 4-6 bulan. Dosis 600-900 miligram tablet bubuk bawang putih khusus (Kwai, Lichtwer Pharma) telah diminum setiap hari dalam dua atau lebih dalam dosis terbagi selama 6-16 minggu. Juga, 300 miligram produk bubuk bawang putih spesifik lainnya (Garlex, Bosch Pharmaceuticals) yang dikonsumsi dua kali sehari selama 12 minggu telah diksonsumsi. Juga, 1.200 miligram bubuk bawang putih ditambah 3 gram minyak ikan setiap hari selama 4 minggu, atau 500 miligram minyak bawang putih ditambah 600 miligram minyak ikan setiap hari selama 60 hari, telah dikonsumsi.
  • Untuk tekanan darah tinggi
    300-1500 miligram tablet bawang putih yang diminum dalam dosis yang dibagi setiap hari selama 24 minggu telah dikonsumsi. 2.400 miligram tablet bubuk bawang putih spesifik (Kwai, Lichtwer Pharma) yang digunakan dalam dosis tunggal atau 600 miligram setiap hari selama 12 minggu telah dikonsumsi. Kapsul yang mengandung 960-7200 miligram ekstrak bawang putih tua, diminum setiap hari hingga dosis yang terbagi tiga hingga 6 bulan, telah dikonsumsi. Produk khusus yang mengandung ekstrak bawang putih tua termasuk Kyolic (Garlic High Potency Everyday Formula 112, Wakunga / Wagner). 500 miligram minyak bawang putih ditambah 600 miligram minyak ikan setiap hari selama 60 hari telah dikonsumsi.
  • Untuk kanker prostat: 1 miligram / kilogram ekstrak bawang putih yang larut dalam air, diminum setiap hari selama satu bulan, telah dikonsumsi.
  • Untuk gigitan kutu: Kapsul yang mengandung 1200 miligram bawang putih diminum setiap hari selama 8 minggu telah dikonsumsi.

DIGUNAKAN PADA KULIT:

  • Untuk infeksi kulit jamur (kurap, jock itch, kaki atlet): Bahan bawang putih ajoene sebagai 0,4% krim, 0,6% gel, dan 1% gel yang dioleskan dua kali sehari selama satu minggu telah digunakan.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dalam waktu 3 hari atau lebih cepat dalam 24 jam di wilayah DKI Jakarta dengan pembayaran melalui transfer bank atau Go-Pay. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum

Chat di WhatsApp