Atelectasis - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 25, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 809.840 orang

Saluran udara adalah saluran bercabang yang mengalir di setiap paru-paru. Saat Anda bernapas, udara bergerak dari jalan napas utama di tenggorokan (batang tenggorokan) ke paru-paru. Saluran udara terus bercabang dan semakin kecil sampai akhirnya berakhir di kantong kecil yang disebut alveoli.

Alveoli berfungsi untuk membantu penukaran oksigen di udara dengan karbon dioksida, produk limbah dari jaringan dan organ-organ. Untuk melakukan ini, alveoli harus terisi dengan udara. Ketika beberapa alveoli Anda tidak terisi udara, kondisi ini disebut dengan "atelektasis."

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Tergantung pada penyebab yang mendasarinya, atelektasis dapat melibatkan sebagian kecil atau besar paru-paru Anda.

Atelektasis berbeda dari paru yang kolaps (disebut juga pneumotoraks). Paru-paru yang kolaps terjadi ketika udara tersangkut di ruang antara bagian luar paru-paru dan dinding dada bagian dalam. Hal ini menyebabkan paru-paru menyusut atau, pada akhirnya, runtuh.

Walaupun kedua kondisinya berbeda, pneumotoraks dapat menyebabkan atelektasis karena alveoli akan mengempis saat paru-paru Anda mengecil.

Apakah Penyebab Atelektasis?

Banyak hal yang dapat menyebabkan atelektasis. Tergantung pada penyebabnya, atelektasis dapat dikategorikan sebagai obstruktif atau nonobstruktif.

  • Penyebab atelektasis obstruktif

Atelektasis obstruktif terjadi ketika penyumbatan berkembang di salah satu saluran udara. Penyumbatan ini mencegah udara masuk ke alveoli sehingga menyebabkan alveoli runtuh.

Hal-hal yang dapat menghalangi jalan napas termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01
  1. menghirup benda asing
  2. sumbat lendir (penumpukan lendir) di saluran napas
  3. tumor tumbuh di dalam saluran napas
  4. tumor di jaringan paru-paru yang menekan di jalan napas
  • Penyebab atelektasis nonobstruktif

Atelektasis nonobstruktif mengacu pada segala jenis atelektasis yang tidak disebabkan oleh segala macam penyumbatan di saluran udara.

Penyebab umum atelektasis nonobstruktif meliputi:

Operasi

Atelektasis dapat terjadi selama atau setelah prosedur bedah apa pun. Prosedur-prosedur ini sering melibatkan penggunaan anestesi dan mesin pernapasan diikuti dengan obat penghilang rasa sakit dan obat penenang. Hal ini membuat pernapasan menjadi pendek dan membuat Anda batuk-batuk.

Jika Anda akan menjalani operasi, bicarakan dengan dokter tentang cara untuk mengurangi risiko atelektasis pasca-operasi.

Efusi pleura

Kondisi ini merupakan penumpukan cairan di ruang antara lapisan luar paru-paru dan lapisan dinding dada bagian dalam. Kedua lapisan ini membantu menjaga paru-parumengembang. 

Efusi pleura menyebabkan lapisan terpisah dan memungkinkan jaringan elastis di paru-paru menarik ke dalam, membuat udara keluar dari alveoli.

Pneumotoraks

Kondisi ini sangat mirip dengan efusi pleura tetapi melibatkan penumpukan udara, bukan cairan, antara lapisan paru-paru dan dada.

Jaringan parut paru-paru

Parut paru-paru juga disebut fibrosis paru. Biasanya disebabkan oleh infeksi paru jangka panjang, seperti TBC. Paparan iritasi jangka panjang, termasuk asap rokok, juga bisa menyebabkannya. Bekas luka ini bersifat permanen dan membuat alveoli sulit mengembang.

Tumor dada

Segala jenis massa atau pertumbuhan dapat menekan paru-paru dan memaksa udara keluar dari alveoli.

Kekurangan surfaktan

Alveoli mengandung zat yang disebut surfaktan yang membantu mereka tetap terbuka. Ketika jumlahnya terlalu sedikit, alveoli akan runtuh. Kekurangan surfaktan cenderung terjadi pada bayi yang lahir prematur.

Gejala Penyakit Atelektasis

Gejala-gejala atelektasis bervariasi tergantung pada seberapa banyak bagian paru-paru yang terpengaruh dan seberapa cepat perkembangan. Jika hanya beberapa alveoli yang terlibat atau terjadi secara lambat, Anda mungkin tidak memiliki gejala apa pun.

Ketika atelektasis melibatkan banyak alveoli atau datang dengan cepat, darah akan sulit untuk mendapat oksigen yang cukup sehingga menyebabkan:

  • kesulitan bernafas
  • nyeri dada yang tajam, terutama saat menarik napas dalam-dalam atau batuk
  • pernapasan cepat
  • peningkatan denyut jantung
  • kulit berwarna biru, bibir, kuku, atau kuku kaki

Terkadang, pneumonia berkembang di bagian paru yang terkena. Ketika ini terjadi, Anda dapat memiliki gejala khas pneumonia, seperti batuk produktif, demam, dan nyeri dada.

Diagnosis Penyakit Atelectasis

Untuk mendiagnosis atelektasis, dokter memulai dengan meninjau riwayat medis Anda termasuk kondisi paru-paru yang sebelumnya pernah dialami.

Selanjutnya, beberapa pemeriksaan fisik juga akan dilakukan untuk membantu memastikan hasil diagnosis, seperti:

  • periksa kadar oksigen darah dengan oksimeter
  • mengambil darah dari arteri, biasanya di pergelangan tangan, dan memeriksa oksigen, kadar karbon dioksida, dan kimia darah dengan tes gas darah
  • sinar-X dada
  • CT scan untuk memeriksa infeksi atau penyumbatan, seperti tumor di paru-paru atau jalan napas
  • bronkoskopi, yang melibatkan memasukkan kamera, terletak di ujung tabung tipis, fleksibel, melalui hidung atau mulut dan ke dalam paru-paru

Pengobatan Penyakit Atelektasis

Mengobati atelektasis tergantung pada penyebab yang mendasari dan seberapa parah gejala Anda.

Jika Anda kesulitan bernapas atau merasa tidak mendapat cukup udara, segera cari perawatan medis. Anda mungkin memerlukan bantuan mesin pernapasan hingga paru-paru Anda pulih dan penyebabnya diobati.

Perawatan non-bedah

Sebagian besar kasus atelektasis tidak memerlukan operasi. Tergantung pada penyebab yang mendasarinya, dokter Anda mungkin menyarankan satu atau kombinasi dari perawatan ini:

  • Fisioterapi dada. Terapi ini melibatkan menggerakkan tubuh ke posisi yang berbeda dan menggunakan gerakan mengetuk, getaran, atau mengenakan rompi bergetar untuk membantu melonggarkan dan mengeringkan lendir. Terapi ini umumnya digunakan untuk mengatasi atelektasis obstruktif atau pasca bedah. Perawatan ini umumnya digunakan pada orang-orang dengan cystic fibrosis juga.
  • Bronkoskopi. Dokter akan memasukkan tabung kecil melalui hidung atau mulut ke paru-paru untuk mengeluarkan benda asing atau membersihkan sumbat lendir. Ini juga dapat digunakan untuk mengambil sampel jaringan dari massa untuk pemeriksaan lebih lanjut.
  • Latihan pernapasan. Seperti spirometer insentif, yang memaksa Anda untuk menarik napas dalam-dalam dan membantu membuka alveoli Anda. Ini sangat berguna untuk mengatasi atelektasis pascaoperasi.
  • Drainase. Jika atelektasis Anda disebabkan oleh pneumotoraks atau efusi pleura, dokter mungkin perlu mengalirkan udara atau cairan dari dada. Untuk menghilangkan cairan, jarum akan dimasukkan ke punggung, di antara tulang rusuk, dan ke dalam kantong cairan.

Perawatan bedah

Dalam kasus yang sangat jarang, Anda mungkin perlu mengangkat area kecil atau lobus paru-paru. Pengobatan ini biasanya hanya dilakukan setelah mencoba semua pilihan lain atau dalam kasus yang melibatkan paru-paru yang mengalami luka permanen.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit