Arsitam Tablet: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Agu 19, 2021 Waktu baca: 4 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Arsitam adalah obat yang digunakan untuk mengobati tuberculosis (TBC), terutama TB paru yang resisten.
  • Manfaat Arsitam juga dapat digunakan untuk mengobati infeksi bakteri Mycobacterium avium complex dan Mycobacterium kansaii.
  • Dosis Arsitam untuk mengobati tuberkulosis aktif pada orang dewasa dan anak usia > 13 tahun adalah 1 x sehari 15 mg/kg BB secara oral selama 6-8 minggu, dikombinasikan dengan isoniazid.
  • Efek samping Arsitam adalah gangguan penglihatan yang disertai penurunan visus, skotoma sentral, hingga buta warna hijua-merah.
  • Tidak untuk anak-anak < 13 tahun, ibu hamil, dan pasien neuritis optik (kecuali ada penilaian klinis yang menyatakan obat ini bisa diberikan).
  • Klik untuk mendapatkan Arsitam Tablet atau obat lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Arsitam adalah obat yang digunakan untuk mengobati tuberculosis (TBC), terutama TB paru yang resisten. Arsitam mengandung ethambutol, obat anti tuberculosis yang bekerja sebagai bakteriostatik.

Ethambutol biasanya digunakan secara kombinasi dengan obat TBC lainnya, seperti isoniazid, rifampicin, dan pyrazinamide. Obat ini bekerja dengan cara menghambat satu atau lebih metabolit bakteri rentan yang mengakibatkan gangguan metabolisme sel, menghambat multiplikasi, hingga kematian sel. Ethambutol aktif terhadap bakteri yang rentan hanya saat bakteri sedang mengalami pembelahan sel.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Mengenai Arsitam

Pabrik

meprofarm

Golongan

Harus dengan resep dokter

Kemasan

Arsitam dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut:

  • 10 x 10 tablet 500 mg

Kandungan

Tiap kemasan Arsitam mengandung zat aktif sebagai berikut:

Manfaat Arsitam

Kegunaan Arsitam adalah untuk hal-hal berikut:

  • Mengobati penyakit tuberkulosis (TBC), terutama TB paru yang resisten. Penggunaan obat ini sebaiknya dikombinasikan dengan obat-obat anti tuberculosis yang lain.
  • Mengobati infeksi bakteri Mycobacterium avium complex dan Mycobacterium kansaii

Kontraindikasi

Arsitam tidak boleh digunakan untuk orang-orang dengan kondisi berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Penderita yang mengalami reaksi hipersensitivitas terhadap  ethambutol.
  • Pasien yang menderita neuritis optik, kecuali ada penilaian klinis yang menyatakan obat ini bisa diberikan.
  • Pasien yang tidak bisa mendeteksi dan melaporkan terjadinya gangguan penglihatan, misalnya anak-anak < 13 tahun.

Efek samping Arsitam

Sama seperti obat pada umumnya, penggunaan Arsitam dapat menimbulkan efek samping. Akan tetapi, reaksinya bisa jadi berbeda-beda, tergantung dari dosis obat, usia, dan daya tahan tubuh masing-masing orang.

Sejumlah efek samping Arsitam yang mungkin terjadi antara lain:

  • Gangguan penglihatan (neuritis retrobulbar) yang disertai penurunan visus
  • Skotoma sentral
  • Buta warna hijau-merah
  • Penyempitan pandangan
  • Reaksi alergi
  • Gangguan pada saluran pencernaan

Efek samping tersebut lebih rentan dialami jika obat digunakan dengan dosis berlebihan atau penderita gangguan ginjal. Meski jarang terjadi, Arsitam juga dapat menyebabkan masalah pada organ hati (penyakit kuning), neuritis perifer, efek samping pada sistem saraf pusat, dan hiperurisemia.

Bila itu terjadi, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Dosis Arsitam

Dosis Arsitam bisa jadi berbeda-beda pada setiap orang. Hal ini tergantung dari usia, jenis kelamin, tingkat keparahan penyakit, dan kebutuhan masing-masing orang

Secara umum, dosis Arsitam yang lazim digunakan adalah sebagai berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Pengobatan tuberkulosis aktif pada orang dewasa dan anak usia > 13 tahun

  • Dosis awal: 1 x sehari 15 mg/kg BB secara oral selama 6-8 minggu, dikombinasikan dengan isoniazid.
  • Dosis lanjutan: 1 x sehari 25 mg/kg BB secara oral selama 60 hari, dikombinasikan dengan setidaknya satu obat anti TBC lain. Setelah 60 hari dosis dapat diturunkan sampai 15 mg/kg BB secara oral, 1 x sehari.

Pengobatan infeksi Mycobacterium avium intraseluler pada orang dewasa dan anak usia > 13 tahun

  • Dosis umumL 1 x sehari 900 mg secara oral.
  • Pengobatan AVI paru: clarithromycin dikombinasikan dengan 2-4 obat lain seperti Arsitam, rifampicin, clofazimine atau obat lainnya. Lama pengobatan 18-24 bulan.
  • Pengobatan MAI: clarithromycin atau azithromycin dikombinasikan dengan 1-3 obat lain seperti Arsitam, clofazimine, ciprofloxacinofloxacin, rifampicin, rifabutin, atau amikacin.

Pengobatan profilaksis Mycobacterium avium intraseluler pada orang dewasa dan anak usia > 13 tahun

  • Dosis umum: 1 x sehari 15 mg/kg BB secara oral, dikombinasikan dengan clarithromycin atau azithromycin.

Penyesuaian dosis untuk penderita gangguan ginjal :

  • Kliren kreatinin < 10 ml/menit: dosis biasa setiap 48 jam.
  • Kliren kreatinin 10-50 ml/menit: dosis biasa setiap 24-36 jam.

Interaksi Arsitam

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh. 

Obat-obatan yang mengandung ethambutol, termasuk Arsitam, dapat berinteraksi dengan obat antasida, terutama yang mengandung Aluminium hidroksida. Jika dikonsumsi bersamaan, kandungan aluminium hidrosida dapat mengurangi absorpsi  ethambutol.

Maka itu, hindari penggunaan kedua obat tersebut secara bersamaan atau setidaknya berikan jarak minimal 4 jam setelah penggunaan ethambutol, barulah Anda dapat mengonsumsi obat antasida sesudahnya.

Sebaiknya penggunaan bersamaan obat ini dihindari atau setidaknya penggunaan antasida diberi jarak minimal 4 jam setelah penggunaan ethambutol.

Perhatian

Hal-hal yang harus diperhatikan selama menggunakan Arsitam adalah sebagai berikut:

  • Arsitam sebaiknya dikonsumsi bersamaan dengan makanan untuk mengurangi efek terhadap saluran pencernaan.
  • Lakukan pemeriksaan mata sebelum menggunakan Arsitam.
  • Jika mengalami gangguan penglihatan setelah menggunakan Arsitam, hentikan minum obat dan konsultasikan ke dokter.
  • Pasien dengan cacat visual seperti penderita katarak, kondisi radang berulang pada mata, neuritis optik, dan retinopati diabetes harus mendapatkan pertimbangan yang sangat matang secara klinis jika ingin menggunakan Arsitam.
  • Hati-hati penggunaan pada pasien yang memiliki gangguan ginjal, karena potensi efek samping akan meningkat. Perlu dilakukan penyesuaian dosis mengingat obat ini diekskresikan melalui ginjal.
  • Hati-hati penggunaan pada penderita asam urat (gout) karena obat ini dapat memicu hiperurisemia.
  • Diperlukan pemeriksaan kesehatan hati secara berkala, karena obat yang mengandung ethambutol seperti Arsitam dapat menimbulkan efek toksisitas pada hati.
  • Arsitam dapat digunakan oleh ibu menyusui hanya jika direkomendasikan oleh dokter.

Penggunaan oleh wanita hamil

FDA di Amerika Serikat, setara dengan BPOM di Indonesia, mengkategorikan ethambutol ke dalam kategori C dengan penjelasan sebagai berikut:

Penelitian pada reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin dan tidak ada studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada manusia. Namun jika potensi keuntungan dapat dijamin, penggunaan obat pada ibu hamil dapat dilakukan meskipun potensi risiko sangat besar.

Meskipun hasil studi pada hewan tidak selalu bisa dijadikan acuan keamanan obat pada manusia, fakta bahwa obat ini terbukti memiliki efek buruk terhadap janin hewan harus menjadi perhatian serius.

Telah ada laporan kelainan mata pada bayi yang lahir dari ibu yang menggunakan ethambutol. Jika tidak benar-benar dibutuhkan atau masih bisa menggunakan obat lain yang lebih aman, penggunaan Arsitam oleh wanita hamil sebaiknya tidak dilakukan.

Artikel terkait:


19 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
ETAMBUTOL. Pusat Informasi Obat Nasional (PIO Nas). (http://pionas.pom.go.id/monografi/etambutol)
Ethambutol for the treatment of tuberculosis. Medicines for Children. (https://www.medicinesforchildren.org.uk/ethambutol-treatment-tuberculosis)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app