HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI
Kebiasaan Sehat

Apa Itu Oksigenasi dan Fungsinya Dalam Dunia Medis

Dipublish tanggal: Sep 5, 2019 Update terakhir: Mar 19, 2020 Waktu baca: 3 menit

Oksigenasi adalah suatu pengobatan pasien dengan menggunakan oksigen. Lebih tepatnya menggunakan alat bantu pernafasan dengan dilengkapi oksigen bertekanan kuat. Anda memerlukan oksigenasi apabila kadar oksigen dalam tubuh Anda kurang dari batas normal. 

Kadar oksigen secara normal yaitu 95-100% pada alat pulse oximeter. Apabila kadar oksigen Anda hanya mencapai 90%, maka fungsi organ tubuh akan menurun dan dapat mengganggu kesehatan Anda. Berikut beberapa kondisi atau penyakit yang membutuhkan terapi oksigenasi. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Asma parah

Asma merupakan penyakit akibat menyempitnya saluran pernafasan di bagian dada. Biasanya penderita asma memang sudah terbiasa apabila asma kambuh. Namun, apabila penyakit asma Anda sudah parah dan berat, maka Anda butuh mengonsumsi obat dan terapi oksigenasi bila asma kambuh. 

Oksigenasi bisa dilakukan dengan intubasi / memasang alat bantu pernafasan maupun melalui masker oksigen. 

Sleep apnea

Sleep apnea disebut juga dengan gangguan tidur. Biasanya sleep apnea disebabkan karena rendahnya oksigen di organ maupun jaringan tubuh dan menyebabkan penderitanya kesulitan bernafas saat tidur. Oksigenasi diperlukan bila saat tidur, kadar oksigen Anda di bawah normal. 

Gagal jantung stadium akhir

Gangguan jantung saat memompa darah tentu saja akan berpengaruh dengan kadar oksigen di dalam tubuh. Terapi oksigenasi bisa dilakukan untuk membantu mengatasi gagal jantung selain konsumsi obat-obatan. 

Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK)

PPOK atau penyakit paru obstruktif kronik dapat mengakibatkan aliran udara terhambat di saluran pernafasan. Terapi oksigenasi seperti pemasangan alat bantu pernafasan melalui hidung (nasal cannula), masker oksigen maupun operasi trakeostomi dapat dilakukan untuk membantu mengatasi PPOK. 

Terapi oksigenasi diharapkan mampu meningkatkan kadar oksigen dalam paru-paru dan meningkatkan peredaran darah. Pada penderita PPOK parah dan memiliki kadar oksigen rendah diperlukan perawatan jangka panjang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Hipoksemia

Hipoksemia merupakan kondisi saat kadar oksigen dalam darah sangat rendah, yaitu di bawah 90%. Apabila terjadi hipoksemia pada seseorang, maka orang tersebut berada dalam fase kritis. Gejala seseorang mengalami hipoksemia antara lain : kulit dan bibir kebiruan (sianosis), sesak nafas, sakit kepala, detak jantung cepat, hingga pingsan. 

Pneumonia parah

Penderita pneumonia atau penyakit radang paru-paru parah akan mengalami terhambatnya suplai oksigen ke darah. Maka, dibutuhkan terapi oksigenasi untuk membantu meningkatkan kadar oksigen dalam darah.

Bayi prematur

Bayi prematur mungkin akan mengalami respiratory distress syndrome (RDS) atau sindrom distress pernafasan. Selain itu, mungkin juga terjadi kelainan paru displasia bronkopulmoner dan dapat menyebabkan bayi mengalami gangguan serius. Maka, untuk mengatasinya dibutuhkan terapi oksigenasi dan konsumsi obat-obatan. 

Terapi Oksigenasi Hiperbarik

Terapi oksigenasi hiperbarik merupakan terapi oksigenasi dengan oksigen bertekanan kuat. Tekanan udara pada terapi oksigenasi hiperbarik biasanya 3x lebih kuat daripada tekanan udara normal, sehingga memungkinkan paru-paru dapat menghirup lebih banyak oksigen. 

Beberapa kondisi atau penyakit berikut bisa ditangani dengan menggunakan terapi oksigenasi hiperbarik, antara lain : 

Penyakit dekompresi

Penyakit dekompresi merupakan suatu penyakit akibat munculnya gelembung gas nitrogen dalam darah maupun jaringan tubuh. Biasanya penyakit dekompresi dialami oleh penyelam, karena penyelam sering berpindah-pindah dari lingkungan bertekanan udara tinggi ke lingkungan bertekanan udara rendah dalam waktu singkat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 35

Penyakit dekompresi dapat menyebabkan hilangnya kesadaran hingga kematian, sehingga para penderitanya harus segera ditangani dan diberikan oksigen semaksimal mungkin. Salah satu pilihannya adalah dengan oksigenasi hiperbarik bila memungkingkan. 

Infeksi serius dan luka membandel

Anda memiliki luka membandel akibat penyakit diabetes, infeksi berat, dan luka karena radiasi? Tenang saja, karena Anda bisa sembuh dengan melakukan terapi oksigenasi hiperbarik, karena semakin banyak oksigen dalam darah maka akan semakin kuat pula antibodi untuk melawan bakteri

Oksigen dalam darah juga dapat merangsang pembentukan dan pertumbuhan sel baru sehingga dapat mempercepat proses penyembuhan luka

Kondisi lainnya

Kondisi lain seperti abses otak, matinya jaringan tulang dan kulit akibat infeksi, keracunan karbondioksida, anemia berat, serta buta dan tuli mendadak dapat disembuhkan dengan terapi oksigenasi hiperbarik. 

Sebelum memutuskan dan melakukan terapi oksigenasi, sebaiknya Anda berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter terkait jenis penyakit dan jenis terapi oksigenasi sesuai dengan kondisi tubuh Anda. 

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Extracorporeal Membrane Oxygenation (ECMO) | Conditions & Treatments. UCSF Health. (https://www.ucsfhealth.org/treatments/extracorporeal-membrane-oxygenation)
ECMO (Extracorporeal Membrane Oxygenation). Healthline. (https://www.healthline.com/health/extra-corporeal-membrane-oxygenation)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app