Amankah Menggunakan Minyak Kayu Putih Untuk Bayi

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Amankah Menggunakan Minyak Kayu Putih Untuk Bayi

Minyak esensial memiliki banyak manfaat bagi setiap orang. Minyak kayu putih, salah satu minyak esensial yang dikenal karena memiliki fungsi antibakteri dan antiseptiknya yang kuat. Minyak ini memiliki sifat penyembuhan dan telah digunakan sebagai obat rumah yang populer selama ribuan tahun. 

Selain itu, minyak ini adalah terapi alami untuk mengobati masalah pernapasan seperti pilek, bronkitis, batuk, dan pneumonia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Anda mungkin suka menggunakan minyak alami ini pada bayi Anda. Tapi, menurut suatu studi penelitian, kayu putih masuk dalam daftar minyak esensial yang harus dihindari pada anak di bawah 10 tahun.

Artikel ini akan mempelajari segala hal tentang minyak kayu putih untuk bayi Anda. Mari simak artikel ini selanjutnya. 

Minyak kayu putih dan komponennya

Minyak kayu putih merupakan ekstrak dari daun pohon kayu putih. Minyak ini memiliki komposisi lebih dari 100 senyawa yang berbeda. 

Minyak kayu putih suling tunggal, yang merupakan minyak mentah, dapat mengandung lebih banyak senyawa dalam jumlah yang berbeda dari minyak kayu putih suling ganda, yang telah diolah.

Sebagai contoh, minyak kayu putih eucalyptus globulus memiliki hampir 60% cineole dan 40% senyawa lainnya. Setelah proses pengolahan, minyak kayu putih mengandung 80% cineole dan 20% senyawa lainnya.

Minyak obat ini merupakan obat rumahan untuk mengatasi gangguan sistem pernapasan dan bronkial. Uap penyembuhan dari daun asli botani Australia telah digunakan selama bertahun-tahun untuk memberikan bantuan dari masalah pernapasan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Aplikasi topikal minyak kayu putih dapat meningkatkan aliran darah dan bahkan mendisinfeksi daerah tersebut. Kualitas ekspektorannya menjadikannya obat alami yang luar biasa untuk mengatasi batuk dan sesak napas.

Manfaat minyak kayu putih

  • Asma. Penelitian awal menunjukkan bahwa eucalyptol, bahan kimia yang ditemukan dalam minyak kayu putih, mungkin dapat memecah lendir pada orang dengan asma. Beberapa orang dengan asma parah dapat menurunkan dosis obat steroid jika mereka menggunakan eucalyptol. 
  • Bronkitis. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengambil produk kombinasi spesifik yang mengandung eucalyptol, bahan kimia yang ditemukan dalam minyak kayu putih, dan ekstrak pinus dan jeruk nipis melalui mulut selama minimal 2 minggu memperbaiki gejala dan mengurangi flare-up pada orang dengan bronkitis.
  • Plak gigi. Penelitian awal menunjukkan bahwa permen karet yang mengandung ekstrak kayu putih 0,3% hingga 0,6% dapat mengurangi plak gigi pada beberapa orang.
  • Radang gusi. Penelitian awal menunjukkan bahwa permen karet yang mengandung ekstrak eucalyptus 0,4% hingga 0,6% dapat memperbaiki radang gusi pada beberapa orang.
  • Bau mulut. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengunyah permen karet yang mengandung ekstrak eucalyptus 0,4% hingga 0,6% dapat mengurangi bau mulut pada beberapa orang.
  • Sakit kepala. Penelitian awal menunjukkan bahwa menerapkan produk kombinasi yang mengandung minyak kayu putih, minyak peppermint, dan etanol ke kepala tidak mengurangi rasa sakit pada orang dengan sakit kepala. 
  • Hidung tersumbat.
  • Luka.
  • Terbakar.
  • Bisul.
  • Jerawat.
  • Gusi berdarah.
  • Penyakit kandung kemih.
  • Diabetes.
  • Demam.
  • Flu.
  • Masalah hati dan kantong empedu.
  • Kehilangan selera makan.

Mengapa anda tidak dapat menggunakan minyak kayu putih pada bayi?

Banyaknya manfaat kesehatan membuat kita bertanya-tanya mengapa minyak kayu putih tidak aman untuk bayi. Berikut adalah alasannya:

  • Minyak esensial seperti minyak kayu putih memiliki 1,8-cinoele tinggi, yang dapat menyebabkan masalah yang berkaitan dengan sistem saraf pusat dan pernapasan pada anak kecil.
  • Jumlah 1,8-cineole dalam minyak kayu putih tergantung pada kemotipe atau spesies kayu putih.
  • Meskipun beberapa spesies kayu putih mungkin tidak memiliki banyak 1,8-cineole, mereka memiliki senyawa lain yang dapat menjadi perhatian bagi anak-anak.
  • Minyak ini cukup kuat dan berpotensi membahayakan kulit halus bayi dan bayi dengan menyebabkan sensasi terbakar dan iritasi.
  • Menelan minyak ini dapat menyebabkan diare, sakit perut, muntah, dan efek samping yang parah dari minyak kayu putih pada bayi termasuk mengi dan kesulitan bernafas.
  • Minyak kayu putih, dioleskan atau dicerna, dapat menyebabkan masalah serius seperti kejang dan dalam kasus ekstrim koma.
  • Untuk anak-anak, yang sepuluh tahun atau lebih muda, minyak tidak boleh diterapkan di dekat atau di wajah, terutama di sekitar mulut dan hidung.
  • Minyak esensial kayu putih harus benar-benar dijauhkan dari bayi yang berumur kurang dari dua tahun.

Peringatan

Jika bayi Anda menunjukkan masalah pernapasan, segera bawa ke rumah sakit terdekat. Pastikan si kecil Anda tidak menelan minyak. Berhati-hati juga  jika ada riwayat keluarga yang memiliki penyakit asma. Minyak tersebut dapat memicu serangan asma pada si kecil Anda.

Diskusikan terlebih dahulu dengan dokter sebelum menggunakan minyak ini pada bayi Anda.

Meskipun minyak kayu putih adalah obat rumahan, penggunaan minyak ini tidak dianjurkan pada bayi yang masih terlalu kecil. Aplikasi minyak baik langsung di dada atau inhalasi melalui vaporizer, hanya baik untuk orang dewasa dan bukan bayi.

Orang tua dapat berasumsi bahwa jumlah kecil minyak obat ini mungkin tidak berbahaya bagi bayi, tetapi apabila ditelan atau dihirup dalam jumlah yang cukup (melalui vaporizer atau pelembab udara) dapat menyebabkan reaksi.

9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Woorwood, V. A. (2000). Aromatherapy for the healthy child: More than 300 natural, nontoxic, and fragrant essential oil blends. Novato, CA: New World Library.
What is aromatherapy? (2016)
Srivastava, J. K., Shankar, E., Gupta, S. (2010). Chamomile: A herbal medicine of the past with bright future. Molecular Medicine Reports, 3(6), 895–901 (http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2995283/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app