Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Seks dan Hubungan

5 Jenis Produk Pelumas Seks yang Berbahaya Bagi Vagina

Update terakhir: NOV 18, 2019 Waktu baca: 2 menit
Telah dibaca 912.252 orang

5 Jenis Produk Pelumas Seks yang Berbahaya Bagi Vagina

Sangat normal bagi wanita memiliki vagina basah saat terasang. Hal ini membuat aktivitas seks terasa nikmat. Namun sebaliknya, ada juga yang kondisi vaginanya tetap kering ketika bergairah. 

Kasus tersebut tentu menjadikan pengalaman bercinta kurang memuaskan. Untuk menyempurnakan kegiatan bercinta, akhirnya banyak yang menggunakan pelumas seks.

Produk tersebut berfungsi membasahi jaringan vagina dan meningkatkan efek pelumasan. Dengan menggunakan pelumas seks, wanita bisa bercinta tanpa mengalami gesekan. Beberapa pelumas juga bisa memicu rangsangan dan membuat seks semakin nikmat. Tapi ada juga produk yang berfungsi membunuh sperma.

Penggunaan produk pelumas seks tidak bisa sembarangan. Jika salah memilih, malah membuat dampak buruk bagi vagina. Selain mengganggu keseimbangan alami pH, juga bisa memicu risiko tertular bacterial vaginosis. 

Jamur pada vagina tersebut menjadi penyebab beberapa penyakit termasuk gatal-gatal. Jika ingin terhindar dari beberapa masalah pada vagina, hindari 5 kandungan bahan kimia berikut ini.

Petrokimia, propilen glikol, polietilen glikol, dan petroleum
Petrokimia merupakan bahan kimia yang berasal dari minyak bumi. Pelumas seks yang mengandung zat tersebut memiliki fungsi menghangatkan. Sebenarnya Anda tidak membutuhkan lubrikan pemanas karena pemanasan alami akan terjadi melalui rangsangan. 

Gairah seksual yang Anda dapatkan akan membuat organ seksual membengkak. Penggunaan pelumas berbahan petrokimia justru akan mengganggu fungsi normal penyerapan cairan. Selain itu juga bisa menyebabkan iritasi pada jaringan vagina. Produk tersebut juga mengandung partikel asing yang berkaitan dengan kanker.

Spermasida nonoxynol-9 (N-9)
Menurut penelitian, N-9 merupakan bahan berbahaya yang bisa memicu luka di anus, vagina, dan penis. Luka terbuka tersebut sangat rawan terkena kontak dengan cairan tubuh seperti darah. 

Inilah yang bisa meningkatkan risiko penularan HIV. Bahaya Spermasida lainnya adalah mengganggu populasi bakteri baik di vagina. Banyak wanita tertular infeksi saluran kemih karena memakai pelumas yang mengandung Spermasida.

Gliserin
Manfaat gliserin pada pelumas seks adalah untuk meningkatkan kekentalan. Teksturnya menjadi lebih lengket menyerupai cairan vagina alami. Terlalu banyak kandungan gliserin justru merupakan pertanda buruk. Bahan kimia tersebut bisa meningkatkan koloni candida. Akibatnya, wanita mudah terserang infeksi jamur vagina dan infeksi saluran kencing.

Pengawet, paraben, benzil alkohol, phenoxyethanol, dan asam sitrat
Pelumas yang mengandung pengawet, akan membuat kulit terasa panas dan timbul ruam. Bukannya pengalaman seks yang menyenangkan, Anda justru akan dibuat tidak nyaman. Rasa gatal dan lengket akan terasa usai Anda memakai produk tersebut. 

Paraben dan phenoxyethanol adalah jenis pengawet berbahaya karena mudah diserap tubuh. Jika konsentrasinya terlalu tinggi, bisa memicu iritasi kulit, kerusakan reproduksi, dan pelemahan kekebalan tubuh. Paraben juga sering dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara.

Benzocaine
Benzocaine berfungsi menghilangkan rasa sakit saat melakukan anal seks. Kandungan  Benzocaine pada pelumas dinilai cukup berbahaya. Bagaimanapun juga, rasa sakit tetap dibutuhkan sebagai tanda Anda harus berhenti. 

Jika Anda tetap menggunakannya, kegiatan seks bisa berakhir dengan cidera. Disamping itu juga menyebabkan sobekan pada jaringan halus vagina. Mati rasa yang Anda dapatkan bisa berujung pada bahaya termasuk luka di area kewanitaan.

Pelumas Seks yang Aman Dipakai
Pilih pelumas seks yang mengandung bahan organik. Formulasinya dirancang khusus sehingga tidak memicu iritasi dan masalah lainnya. Selain itu tubuh juga mudah menyerap bahan yang bersifat alami. Pelumas seks terbaik yang cukup direkomendasikan adalah yang bersifat iso-osmotik. Produk tersebut cocok dengan kondisi vagina dan tidak mengganggu bakteri baik di vagina.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit