Tekanan Darah Tinggi Pada Bayi: Penyebab, Gejala Dan Perawatan

Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 5 menit
Tekanan Darah Tinggi Pada Bayi: Penyebab, Gejala Dan Perawatan

Tekanan darah tinggi atau hipertensi jarang dikaitkan dengan bayi, tetapi kondisi ini dapat terjadi pada bayi dan balita. 

Penyebab tekanan darah tinggi pada bayi mungkin berbeda dari alasan orang dewasa. Jadi apa yang menyebabkan bayi mengalami tekanan darah tinggi? Apakah kondisinya dapat disembuhkan?

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Hipertensi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 34

Artikel ini akan membahas semua informasi yang Anda butuhkan mengenai tekanan darah tinggi pada bayi.

Apa itu Tekanan Darah Tinggi?

Kekuatan yang diberikan darah pada dinding arteri ketika bergerak disebut dengan tekanan darah. Ini adalah metrik dengan dua angka, satu yang menunjukkan kekuatan darah ketika jantung memompa dan yang lainnya ketika jantung diam.

Tekanan darah normal vs tinggi pada bayi:

Tekanan darah biasanya dilambangkan dengan dua angka yang ditulis sebagai pecahan, misalnya, 110/70. Angka atas di sini disebut tekanan darah sistolik, yang mengukur tekanan darah ketika dipompa / dilepaskan oleh jantung. 

Angka yang lebih rendah disebut tekanan diastolik, yang mengukur tekanan pada dinding arteri ketika jantung diam.

Tekanan darah rata-rata adalah 64/41 pada bayi baru lahir dan 95/98 pada bayi berusia satu bulan hingga dua tahun. Ketika tekanan darah berada di atas rata-rata, maka itu disebut sebagai tekanan darah tinggi. 

Tidak ada tekanan darah standar pada bayi karena tekanan darah normal bervariasi tergantung pada beberapa faktor seperti usia, tinggi, berat badan, dan jenis kelamin bayi. Ini juga bervariasi berdasarkan aktivitas yang dilakukan oleh bayi.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Para ahli medis mengklasifikasikan tekanan darah anak menjadi beberapa tingkatan yang disebut persentil. Tekanan darah normal atau tinggi ditentukan oleh kategori persentil. Inilah beberapa point penting yang perlu Anda ketahui: 

  • Tekanan sistolik dan diastolik masing-masing dibagi menjadi empat persentil: Persentil ke-50, ke-90, ke-95, ke-99. Setiap persentil memiliki batas tekanan darah sistolik dan diastolik yang ditentukan. Tekanan darah bayi akan jatuh dalam kisaran persentil ini.
  • Tekanan darah antara persentil ke-50 sampai ke-90 dianggap normal.
  • Persentil ke-90 sampai ke-95 dianggap sebagai pra-hipertensi, yang berarti bayi belum memiliki tekanan darah tinggi tetapi dapat mengembangkannya.
  • Tekanan darah di atas persentil ke-95 dianggap tinggi.

Mengidentifikasi penyebab tekanan darah tinggi pada bayi dapat membantu menyediakan perawatan yang tepat.

Apa penyebab Tekanan Darah Tinggi pada Bayi?

Tekanan darah tinggi pada bayi biasanya bersifat bawaan, yang berarti mereka memilikinya saat lahir atau berkembang segera setelah itu. Berikut ini adalah alasan paling umum penyebab tekanan darah tinggi pada bayi:

  • Masalah jantung: Masalah dengan jantung, terutama masalah jantung bawaan, dapat menyebabkan tekanan darah tinggi pada bayi. Beberapa masalah jantung bawaan yang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi adalah koarktasio aorta (penyempitan arteri besar yang disebut aorta) dan paten ductus arteriosus (ketika arteri antara aorta dan arteri pulmonalis tidak menutup sebelum lahir). Beberapa jenis masalah jantung pediatrik lainnya juga dapat menyebabkan hipertensi pada bayi.
  • Kondisi paru-paru: Paru-paru adalah pusat di mana darah kehilangan karbon dioksida dan mendapatkan oksigen. Setiap gangguan pada paru-paru dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Displasia bronkopulmoner adalah salah satu kondisi yang sering terjadi pada bayi prematur.
  • Penyakit atau komplikasi ginjal: Bayi dengan masalah ginjal kongenital atau infeksi ginjal dapat mengalami tekanan darah tinggi. Penyempitan pembuluh darah di dalam ginjal atau gumpalan darah di dalam arteri di dalam ginjal juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi pada bayi.
  • Obat-obatan dan pajanan terhadap narkotika: Pajanan terhadap beberapa obat dan obat-obatan narkotika sebelum atau setelah kelahiran dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah bayi.
  • Perkembangan tumor: Bayi yang menderita tumor bisa berisiko lebih tinggi terkena tekanan darah tinggi.
  • Gangguan dan infeksi: Beberapa gangguan seperti masalah tiroid, neurofibromatosis, dan tuberous sclerosis meningkatkan risiko tekanan darah tinggi. Infeksi saluran kemih juga dapat meningkatkan kemungkinan tekanan darah tinggi pada bayi. Transplantasi organ dan transplantasi sumsum tulang juga dapat menimbulkan risiko peningkatan tekanan darah.

Apa gejala dari Tekanan Darah Tinggi pada Bayi?

Bayi dengan hipertensi tidak akan menunjukkan gejala yang menonjol. Tekanan darah tinggi tidak menyebabkan gejala apa pun bahkan pada balita yang lebih tua. Hanya dokter yang dapat mendeteksinya selama pemeriksaan rutin.

Bagaimana Tekanan Darah Tinggi pada Bayi didiagnosis?

Langkah-langkah dan tes diagnostik berikut dapat membantu menentukan apakah bayi Anda menderita hipertensi:

  • Mendiagnosis kondisi yang mendasarinya
    Dokter akan menguji kondisi seperti masalah jantung bawaan, masalah ginjal, atau gangguan lain yang meningkatkan tekanan darah. Dokter dapat mendeteksi tekanan darah tinggi saat mendiagnosis kondisi lain melalui tes darah dan urin.
  • Pemeriksaan tekanan darah
    Dokter akan menggunakan alat pemantauan tekanan darah ambulan (ABPM) untuk diagnosis akurat tekanan darah tinggi pada bayi. Metode ABPM menggunakan perangkat pemantauan yang mengumpulkan dan menyimpan data tekanan darah selama lebih dari 24 jam. Pengamatan data yang dikumpulkan membantu dokter secara akurat mendiagnosis tekanan darah tinggi pada anak-anak.
  • Angiografi
    Dokter menggunakan bentuk khusus angiografi yang disebut digital subtraction angiography (DSA), di mana pembuluh darah disuntikkan dengan pewarna dan pasien menjalani X-ray pada saat yang sama. Zat warna membuat pembuluh darah terlihat dalam X-ray. Ini memberikan gambaran akurat tentang pembuluh darah di sekitar jantung dan bagian tubuh yang berbeda. Selain itu, dapat membantu mendeteksi masalah dalam pembuluh darah yang mungkin menyebabkan tekanan darah tinggi.
  • EKG dan MRI
    Elektrokardiogram (EKG) mengukur aktivitas listrik jantung dan mengubah data menjadi grafik, yang memungkinkan ahli jantung memeriksa setiap kelainan dan juga tingginya tekanan darah. Magnetic resonance imaging atau MRI scan memberikan gambar tubuh yang terperinci dan juga mendeteksi tekanan darah tinggi.

Mengobati Tekanan Darah Tinggi pada Bayi

Pengobatan tergantung pada apa yang menyebabkan tekanan darah tinggi. Pilihan pengobatan untuk hipertensi di kalangan bayi meliputi:

  • Mengobati penyebab masalah: Dokter bertujuan untuk mengobati masalah yang menyebabkan tekanan darah tinggi. Mengatasi penyebab utama hipertensi dapat mengatasi gangguan tekanan darah tinggi pada bayi.
  • Obat tekanan darah tinggi: Bayi dan balita jarang membutuhkan obat hipertensi. Namun, dokter dapat mempertimbangkan untuk memberikan obat-obatan di mana masalah akarnya tidak dapat disembuhkan dengan segera, atau tekanan darah tinggi menyebabkan kerusakan parah. Perhatikan bahwa obat untuk tekanan darah tinggi pediatrik berbeda dari yang diberikan kepada orang dewasa. Jangan pernah memberi anak Anda obat tekanan darah tinggi untuk orang dewasa.
  • Modifikasi diet: Diet dapat memengaruhi tekanan darah pada kasus balita yang lebih tua. Dokter akan menyarankan diet rendah garam dan gula untuk anak Anda. Perbanyak konsumsi buah dan sayuran juga penting. Perubahan ini tidak mengobati tekanan darah tinggi dalam semalam, tetapi memainkan peran penting dalam peningkatan kondisi. 

Apa komplikasi Tekanan Darah Tinggi pada Bayi?

Hipertensi yang tidak diobati pada bayi pada akhirnya menyebabkan masalah berikut:


11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Reducing sodium in children's diets. Centers for Disease Control and Prevention. https://www.cdc.gov/vitalsigns/children-sodium/index.html.
Flynn JT, et al. Clinical practice guideline for screening and management of high blood pressure in children and adolescents. Pediatrics. 2017;140:e20171904.
Mattoo TK. Evaluation of hypertension in children and adolescents. https://www.uptodate.com/contents/search.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app