Simvaschol 10mg: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Tinjau pada Agu 25, 2019 Waktu baca: 6 menit

Simvaschol 10 mg adalah obat yang digunakan sebagai penurun kolesterol tinggi dan mengurangi risiko terjadinya penyakit-penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung atau stroke. Obat Simvaschol 10 mg mengandung Simvastatin, obat hipolipidemia golongan statin.Berikut ini adalah informasi lengkap obat Simvaschol 10 mg yang disertai tautan merk-merk obat lain dengan nama generik yang sama.

Pabrik

Galenium Pharmasia Laboratories

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Golongan

Harus dengan resep dokter

Kemasan

Simvaschol 10 mg dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut :

  • dos 5 x 6’s caplet 10 mg

Kandungan

Tiap kemasan obat Simvaschol 10 mg mengandung zat aktif (nama generik) sebagai berikut :

Sekilas tentang zat aktif (nama generik)

Simvastatin adalah derivat sintetis dari produk fermentasi Aspergillus terreus yang bermanfaat sebagai obat penurun kolestrol jahat (LDL). Kolestrol jahat bersifat sangat mudah menggumpal dan menempel pada dinding pembuluh darah. Hal ini menyebabkan terbentuknya plak sehingga terjadi penyumbatan pembuluh darah.  Simvastatin bekerja dengan cara menghambat 3-hydroxy-3-methylglutaryl-coenzyme A (HMG-CoA) reductase, suatu enzim yang berperan dalam pembentukan kolestrol. Dengan terhambatnya kinerja enzim ini kadar kolestrol dalam darah akan berkurang. Dalam darah, kadar LDL dikatakan normal jika berada pada kadar < 100 mg/dL.

Indikasi

Berikut ini adalah kegunaan Simvaschol 10 mg (Simvastatin) :

  • Simvaschol 10 mg (Simvastatin) digunakan sebagai obat penurun kolesterol tinggi (hiperkolesterolemia). (Baca juga : gejala, cara mencegah dan metode pengobatan kolesterol tinggi).
  • Karena fungsinya menurunkan kadar kolesterol LDL, obat Simvaschol 10 mg (Simvastatin) juga berguna untuk mengurangi risiko terjadinya gangguan kardiovaskular seperti serangan jantung dan stroke.

Kontra indikasi

  • Jangan menggunakan obat ini untuk pasien yang memiliki riwayat alergi obat Simvastatin.
  • Jangan menggunakan obat kolesterol tinggi ini jika anda sedang hamil karena obat ini diketahui berakibat buruk pada janin.
  • Belum diketahui apakah obat ini ikut keluar bersama air susu ibu, tetapi mengingat potensi bahayanya yang tinggi, jika anda adalah ibu menyusui, jangan menggunakan obat ini karena dikhawatirkan bisa mengganggu metabolisme lipid bayi.
  • Obat ini juga dikontraindikasikan terhadap pasien yang mempunyai penyakit hati akut atau peningkatan persisten transaminase serum yang tidak dapat dijelaskan.
  • Tidak boleh digunakan oleh penderita penyakit ginjal.
  • Pasien keturunan Tionghoa tidak boleh memakai Simvastatin 80 mg / hari bersamaan dengan obat kolesterol tinggi lain yang mengandung niacin (≥1 g).
  • Simvastatin 80 mg tidak boleh digunakan sebagai terapi awal pada pasien baru dan mereka yang memakai dosis rendah.
  • Kontraindikasi bila digunakan bersamaan dengan obat yang termasuk inhibitor CYP3A4 yang kuat misalnya itraconazole, ketoconazole, posaconazole, clarithromycin, erythromycin, telithromycin, nefazodone, HIV protease inhibitors (misalnya nelfinavir), boceprivir, telaprevir, gemfibrozil, ciclosporin, danazol, dan jus grapefruit (jeruk bali).

Efek Samping Simvaschol 10 mg

Berikut adalah beberapa efek samping Simvaschol 10 mg (Simvastatin) :

  • Efek samping yang umum diantaranya adalah sakit kepala, gangguan pencernaan seperti sembelit dan diare, gangguan tidur dan penipisan rambut.
  • Obat penurun kolesterol tinggi ini diketahui meningkatkan kadar gula darah yang mempengaruhi penderita diabetes tipe 2. Namun resiko ini relatif kecil.
  • Simvaschol 10 mg (Simvastatin) meningkatkan risiko cedera otot (myopathy) terutama jika digunakan dalam dosis tinggi atau dikombinasikan dengan obat-obat lain.
  • Efek samping yang tingkat kejadiannya jarang dari pemakaian obat ini misalnya kerusakan hati, mempengaruhi daya ingat, dan kebingungan.
  • Reaksi alergi akibat pemakaian obat ini juga jarang, namun dapat berakibat serius jika terjadi. Oleh karena itu jika tanda-tanda reaksi alergi seperti ruam, gatal, pembengkakan, pusing, atau kesulitan menelan / bernapas segera hubungi pihak medis. Reaksi alergi jika terjadi termasuk Sindrom Stevens-Johnson, anafilaksis, dan nekrolisis epidermal toksik.
  • Efek samping yang berpotensi fatal : Rhabdomyolysis berat disertai gagal ginjal akut. Selain itu juga hepatitis, dan pankreatitis.

Perhatian

Hal-hal yang perlu diperhatikan pasien selama menggunakan obat Simvaschol 10 mg (Simvastatin) adalah sebagai berikut :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Obat ini umumnya digunakan pada malam hari.
  • Obat penurun kolesterol tinggi ini bisa meningkatkan resiko cedera otot (myopathy oleh karena itu pasien dengan riwayat kelainan otot bawaan harus mendapatkan perhatian serius jika menggunakan obat ini.
  • Sebaiknya pasien menerapkan pola hidup sehat seperti berolahraga, meningkatkan konsumsi makanan berserat tinggi, tidak merokok, tidak minum alkohol, dan mengkonsumsi diet rendah kolesterol.
  • Obat golongan statin harus digunakan dengan hati-hati pada peminum alkohol.
  • Penggunaan obat ini harus dilakukan secara hati-hati dan dengan pengawasan dokter untuk pasien yang menderita gangguan hati, ginjal, kelenjar tiroid, dan pasien-pasien yang pernah mengalami keluhan cedera otot.
  • Fungsi hati harus diperiksa sebelum dan sesudah menggunakan obat ini karena adanya potensi hepatotoksisitas.
  • Hipotiroidisme harus diatasi sebelum menggunakan obat-obat golongan statin.
  • Jus jeruk dapat meningkatkan kadar Simvaschol 10 mg (Simvastatin) dalam plasma darah. Sebaiknya dihindari untuk meminimalisir efek samping.
  • Selalu lakukan pemantauan kadar kolestrol secara berkala sebagai bahan evaluasi dosis dari dokter anda.
  • Pasien-pasien lansia atau anak <10 tahun harus hati-hati jika menggunakan obat ini.
  • Obat ini dapat menyebabkan pusing, sebaiknya jangan mengemudi atau menyalakan mesin selama menggunakan obat ini.

Penggunaan Obat Simvaschol 10 mg Untuk Ibu Hamil

FDA (badan pengawas obat dan makanan amerika serikat) mengkategorikan Simvastatin kedalam kategori X dengan penjelasan sebagai berikut :

Penelitian pada hewan atau manusia telah menunjukkan efek buruk pada janin dan/atau terdapat bukti positif beresiko terhadap janin manusia berdasarkan data-data efek samping yang dikumpulkan melalui penelitian atau data pemasaran, dan resikonya terbukti jelas lebih buruk daripada manfaat yang bisa diperoleh.

Obat ini dikontraindikasikan untuk ibu hamil karena diketahui berakibat buruk pada janin.

Interaksi obat

Berikut adalah interaksi obat Simvaschol 10 mg (Simvastatin) dengan obat-obat lain jika digunakan bersamaan :

  • Obat-obat yang menghambat enzim sitokrom p450 secara kuat seperti, itraconazole, ketoconazole, posaconazole, vorikonazol, eritromisin, klaritromisin, telitromisin sebaiknya dihindari. Jika obat-obat itu sangat dibutuhkan, hentikan pemakaian Simvaschol 10 mg (Simvastatin).
  • Penghambat enzim sitokrom p450 yang lebih lemah seperti fluconazole, siklosporin, verapamil, diltiazem harus dilakukan dengan sangat hati-hati.
  • Pemberian Simvaschol 10 mg (Simvastatin) dengan anti lipid lain seperti gemfibrozil harus dihindari, karena dapat menurunkan tingkat lipid secara drastis.
  • Pemberian bersamaan Simvaschol 10 mg (Simvastatin) dengan colchicine, amiodaron, dronedarone, ranolazine, atau calcium channel blockers (misalnya verapamil, diltiazem, atau amlodipine) meningkatkan resiko cedera otot (miopati) termasuk rhabdomyolysis.
  • Jika diberikan bersamaan dengan verapamil, diltiazem, atau dronedarone : dosis Simvaschol 10 mg (Simvastatin) diberikan tidak lebih dari 10 mg / hari.
  • Jika diberikan bersamaan dengan amiodaron, amlodipine, atau ranolazine : dosis Simvaschol 10 mg (Simvastatin) diberikan tidak lebih dari 20 mg / hari.
  • Jika diberikan bersamaan dengan siklosporin, danazol, atau fibrat (kecuali fenofibrate) : dosis Simvaschol 10 mg (Simvastatin) diberikan tidak lebih dari 10 mg / hari.
  • Simvaschol 10 mg (Simvastatin) dengan dosis 20 - 40 mg / hari meningkatkan efek anti koagulan warfarin.

Dosis Simvaschol 10 mg

Obat Simvaschol 10 mg (Simvastatin) diberikan dengan dosis berikut : 

A. Dosis dewasa  untuk mengurangi risiko kardiovaskular (stroke atau serangan jantung)

  • Pasien berisiko tinggi (misalnya pasien dengan diabetes mellitus atau penyakit cardiovascular aterosklerotik) : 20-40 mg 1 x sehari.
  • Pasien berisiko sedang : 10 mg 1 x sehari.

B. Dosis dewasa untuk menurunkan kolesterol tinggi/Hiperlipidemia

  • Dosis awal, 10-20 mg 1 x sehari.
  • Pasien dengan risiko cardioavascular tinggi atau memerlukan penurunan kolesterol yang besar : Awalnya, 40 mg 1 x sehari. Dosis bisa disesuaikan dengan interval minimal 4 minggu sampai mencapai dosis maksimal 80 mg 1 x sehari. Semua dosis harus diambil pada malam hari.
  • Pasien dengan hiperkolesterolemia familial homozigot : 40 mg 1 x sehari pada malam hari atau 80 mg / hari dalam 3 x pemberian (20 mg, 20 mg, dan dosis malam 40 mg).

C. Dosis anak dengan Heterozygous familial hypercholesterolaemia

  • Anak usia 10-17 tahun : dosis awal, 10 mg 1 x sehari. Dosis dapat ditingkatkan dengan interval 4 minggu sampai mencapai dosis maksimal 40 mg / hari. Semua dosis harus diambil di malam hari.

Terkait

  • Merk-merk obat dengan kandungan simvastatin
  • Obat yang termasuk hipolipidemia
  • obat yang termasuk hipolidemia golongan statin

Dalam pemilihan obat, manfaat yang diperoleh harus dipastikan lebih besar daripada risiko yang mungkin dialami pasien. Oleh karena itu, penggunaan obat Simvaschol 10 mg (Simvastatin) harus sesuai dengan yang dianjurkan.


8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app