Sering ke Rumah Sakit? Hati-hati Dengan Penularan 4 Penyakit Ini

Dipublish tanggal: Jul 6, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 25, 2019 Waktu baca: 3 menit
Sering ke Rumah Sakit? Hati-hati Dengan Penularan 4 Penyakit Ini

Rumah sakit merupakan tempat untuk merawat orang yang menderita penyakit tertentu. Banyak orang yang berhasil disembuhkan setelah berobat ke rumah sakit. Jenis penyakit yang bisa ditangani pun beragam mulai yang ringan hingga berat. 

Namun siapa yang menyangka tempat yang cukup steril tersebut nyatanya bisa memberikan dampak buruk bagi kesehatan Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Penularan penyakit bisa saja menyerang Anda yang sering pergi ke rumah sakit. Meski kondisinya sangat bersih dan dilengkapi dengan teknologi modern, tetap saja penularan infeksi tidak bisa dihindari. Sebab itulah Anda harus tetap waspada jika berkunjung ke rumah sakit agar tak tertular penyakit tertentu.

Jenis penyakit yang rentan ditularkan di rumah sakit

Jika Anda pernah melakukan rawat inap di rumah sakit, maka risiko terkena hospital acquired infection (HAI) akan semakin besar. HAI juga dikenal dengan infeksi nosokomial dalam istilah medis. 

Jenis infeksi ini dapat terjadi mulai dari 48 jam setelah masuk rumah sakit, 30 hari setelah menjalani operasi, dan 3 hari setelah kepulangan. Penanganan HAI sangat bergantung pada jenis infeksinya. Adapun jenis HAI yang paling umum terjadi diantaranya adalah:

1. Infeksi aliran darah

CVC line atau alat akses saluran vena merupakan sebuah perlengkapan yang berfungsi sebagai jalur masuk obat, suplai cairan, serta darah dalam tubuh. Alat ini biasa dipasangkan pada pasien rawat inap yang mengalami masalah kesehatan yang serius. 

Disamping itu dokter juga bisa langsung melakukan pemeriksaan dengan mudah. Meski terlihat praktis, namun ada efek samping yang ditimbulkan saat pemakaian CVC line yaitu infeksi aliran darah. Infeksi ini dapat terjadi jika kuman mendapatkan jalan masuk kedalam aliran darah pasien melalui tabung central line. 

Infeksi aliran darah ini ditandai dengan gejala demam, bengkak, nyeri, jantung berdebar, dan lain-lain. Dokter biasanya akan melakukan sterilisasi pra dan pasca pemasukan kateter central line.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

2. Pneumonia

Infeksi ini bisa terjadi karena pemakaian ventilator yaitu alat untuk membantu pernapasan pada pasien. Alat ini berisi oksigen yang ditempatkan di mulut, hidung, atau lubang di bagian depan leher pasien. 

Infeksi bisa terjadi jika kuman berhasil masuk melalui tabung dan kemudian masuk ke paru-paru pasien. Untuk mengurangi penularan pneumonia, tempat tidur pasien biasanya dijaga pada sudut 30-45 derajat. Selain itu petugas kesehatan akan segera melepas ventilator saat pasien bisa bernapas sendiri.

3. Infeksi situs operasi

Infeksi luka operasi terjadi setelah operasi dilangsungkan. Biasanya infeksi ini berada di level ringan karena hanya melibatkan permukaan kulit saja. Namun juga bisa bersifat serius jika sudah melibatkan jaringan dibawah kulit, bahan implan yang meradang, dan organ. 

Gejala awal infeksi luka operasi berupa demam, nyeri, dan kemerahan. Selain itu keluarnya cairan keruh juga kerap terjadi. Jika Anda mengalami gejala tersebut, segera konsultasikan dengan dokter.

4. Infeksi saluran kemih

Jenis infeksi ini melibatkan organ dalam sistem urinasi seperti uretra, ginjal, dan kandung kemih. Infeksi saluran kencing bisa terjadi karena pemasangan kateter urin dalam jangka panjang. Kateter urin berupa tabung yang dimasukkan dalam kandung kemih dan berfungsi untuk mengalirkan urin.

Mengapa infeksi lebih mudah menular di rumah sakit?

Penularan infeksi HAI disebabkan oleh mikroorganisme seperti kuman, bakteri, serta virus. Selain itu keterlibatan faktor luar juga berpengaruh seperti kondisi tangan yang kotor, pemasangan peralatan medis seperti ventilator dan kateter, serta pemakaian perlengkapan rumah sakit lainnya.

Infeksi HAI bisa diobati dengan pemakaian antibiotik. Namun ada juga jenis infeksi yang cukup membahayakan nyawa karena memiliki karakter resisten terhadap antibiotik yang diresepkan dokter. 

Kelompok pasien rawat inap yang rentan tertular infeksi di rumah sakit diantaranya adalah lansia, anak kecil, pasien yang memiliki kekebalan tubuh lemah, dan pasien yang memiliki penyakit kronis

Jika Anda mengalami gejala tertular infeksi seperti yang disebutkan diatas, segera beritahu dokter agar mendapat penanganan secepatnya. 

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Healthcare-associated Infections (HAIs) Safety Movement. Patient Safety Movement. (Accessed via: https://patientsafetymovement.org/actionable-solutions/challenge-solutions/healthcare-associated-infections-hais/)
Haque, M., Sartelli, M., McKimm, J., & Abu Bakar, M. (2018). Health care-associated infections - an overview. Infection and drug resistance, 11, 2321–2333. https://doi.org/10.2147/IDR.S177247. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6245375/)
Monegro AF, Regunath H. Hospital Acquired Infections. [Updated 2020 Jan 7]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2020 Jan-. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK441857/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app