Beragam Manfaat dan Informasi Penting Dari Sceletium Tortuosum

Dipublish tanggal: Jun 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Beragam Manfaat dan Informasi Penting Dari Sceletium Tortuosum

Golongan: jual bebas

Kemasan: botol kaca, kapsul, tablet, 

Kandungan: alkaloid (Mesembrenone, Mesembrine, Mesembrenol)

Manfaat Sceletium Tortuosum

Sceletium Tortuosum (tanaman kanna) berasal dari Afrika Selatan. Sceletium Tortuosum memiliki banyak manfaat antara lain : memperbaiki mood, mengatasi kecemasan, depresi (sebagai antidepressant), sakit perut, sakit, dan sebagai pengganti alkohol.

Sceletium tortuosum juga membantu seseorang untuk meningkatkan rasa percaya diri, meningkatkan gairah seksual, meningkatkan kemampuan berpikir dan membantu Anda menjadi lebih fokus. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Pada dosis yang tinggi, Sceletium Tortuosum dapat berperan sebagai sedative atau obat penenang) yang merelaksasi otot dan mental. 

Efek samping Sceletium Tortuosum

Selama ini belum ada penelitian yang bisa membuktikan bahwa Sceletium Tortuosum aman dikonsumsi. Bila dosis berlebihan, maka dapat menyebabkan kecemasan dan jantung berdebar – debar. 

Efek samping lainnya adalah depresi, naiknya tekanan darah, nafsu makan berkurang, mual, muntah, dan sakit kepala, mulut kering, penglihatan dan pendengaran menjadi tidak jelas, kantuk, serta insomnia. 

Dosis Sceletium Tortuosum

Dosis penggunaan Sceletium Tortuosum dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti umur, kesehatan, dan kondisi lainnya. 

Belum ada petunjuk dosis yang tepat untuk mengonsumsi Sceletium Tortuosum, maka sebaiknya Anda mengikuti saran dan resep dari dokter atau apoteker mengenai penggunaan tanaman herbal ini mengingat produk herbal tidak sepenuhnya aman dan tetap memiliki efek samping bila berlebihan.

Interaksi Sceletium Tortuosum

Sceletium Tortuosum merupakan SRI (Serotonin Reuptake Inhibitor) dan sebaiknya tidak dikombinasikan dengan SRI atau MAOI(Mono Oxidase Inhibitors) lainnya. SRI banyak ditemukan pada obat antidepressant seperti Seroxat, Cipramil, , Zolofit, Prozac, dan Fevarin. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Sedangkan MAOI dapat ditemukan di obat antidepressant tertentu dan pada tumbuhan seperti Syrian Rue (Peganum harmala), Banisteriopsis Caapi, Passionflower (Passiflora incarnate), dan Yohimbe.

Anda juga sebaiknya tidak mengombinasikan Sceletium Tortuosum dengan MDMA (XTC). Kombinasi tersebut dapat menyebabkan jumlah serotonin di otak menjadi berlebihan (overdosis serotonin). 

Gejala bila Anda mengalami overdosis serotonin antara lain : berkeringat, denyut jantung meningkat, kepanasan (hipertermia), pupil melebar, menggigil, demam, nafas menjadi cepat, kebingungan, dan berakibat pada kerusakan organ.

Sebaiknya pasien mengikuti saran dokter atau apoteker yang menangani Anda dan tidak mengombinasikannya dengan obat lain. Pasien juga bisa mengonsultasikannya terlebih dahulu ke tenaga medis terdekat. 

Informasi mengenai interaksi Sceletium Tortuosum ini juga masih kurang dan terbatas, sehingga sebaiknya tidak mengombinasikan tanaman herbal ini dengan obat lain supaya tidak menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan.

Perhatian

Bagi ibu hamil dan menyusui, sebaiknya tetap berada pada konsisi aman yaitu tidak mengonsumsi Sceletium Tortuosum terlebih dahulu karena belum ada penelitian yang menyatakan seberapa amankah Sceletium Tortuosum bila dikonsumsi oleh ibu hamil dan menyusui.

2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app