Sakit Kepala Setelah Kehamilan: Penyebab, Penanganan Dan Pencegahan

Dalam artikel ini, kami akan mengulas mengenai faktor penyebab alasan sakit kepala setelah kehamilan, dan cara-cara untuk mengelolanya secara efektif.
Dipublish tanggal: Agu 10, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 5 menit
Sakit Kepala Setelah Kehamilan: Penyebab, Penanganan Dan Pencegahan

Hampir 40% wanita mengalami sakit kepala setelah kehamilan. Sakit kepala postpartum disebut sebagai nyeri di kepala dan leher atau bahu dalam enam minggu pertama setelah melahirkan.

Itu bisa terjadi karena berbagai perubahan hormon dan biologis yang terjadi selama dan setelah kehamilan. Tetapi sakit kepala dapat mengganggu rutinitas Anda dan mengganggu kualitas hidup.

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

Dalam artikel ini, kami akan mengulas mengenai faktor penyebab alasan sakit kepala setelah kehamilan, dan cara-cara untuk mengelolanya secara efektif.

Penyebab sakit kepala setelah kehamilan

Ada beberapa alasan untuk sakit kepala setelah kehamilan. Mereka dapat dikategorikan menjadi dua jenis, primer dan sekunder, berdasarkan tingkat keparahannya.

Salah satu faktor berikut dapat menyebabkan sakit kepala primer (termasuk migrain dan sakit kepala tegang):

Sakit kepala sekunder disebabkan oleh beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya, seperti: 

Tidak semua penyebab yang disebutkan di atas adalah penyebab umum. Sebuah penelitian yang dilakukan pada kelompok sampel dari 95 wanita telah menemukan:

  • 47% wanita menderita migrain dan sakit kepala karena tegang
  • 24% menderita sakit kepala yang terkait dengan preeklampsia
  • 16% menderita sakit kepala terkait anestesi regional 

Jenis sakit kepala postpartum paling umum

Berikut adalah penyebab paling umum dari sakit kepala setelah kehamilan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Sakit kepala primer

1. Tension headache: 

Ini adalah nyeri ringan hingga sedang yang dimulai dari leher dan menyebar ke seluruh kepala. Rasa sakitnya terasa seperti ada sesuatu yang terikat di kepala dan dapat berlangsung selama 30 menit atau lebih. 

Terkadang bisa selama seminggu. Stres, ketegangan otot, dehidrasi atau kurang tidur dapat menyebabkan sakit kepala tegang.

2. Migrain: 

Sakit kepala parah dapat terjadi pada satu atau kedua sisi kepala Anda. Kondisi ini dapat memiliki gejala seperti mual, muntah, dan sensitivitas terhadap suara dan cahaya. 

Sakit kepala ini juga menyebabkan gangguan visual seperti bintik-bintik buta, dan mati rasa.

Migrain mungkin terjadi karena penurunan kadar hormon setelah melahirkan atau dari perhatian sepanjang waktu yang Anda harus berikan kepada bayi Anda. Faktor lingkungan juga dapat menjadi penyebab.

Sakit kepala sekunder

1. Preeklampsia postpartum: 

Kondisi ini terjadi ketika Anda memiliki tekanan darah tinggi dan kelebihan protein dalam urin Anda setelah melahirkan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Ini dapat menyebabkan sakit kepala parah, bersama dengan sakit perut, mual, perubahan penglihatan, kejang dan penurunan buang air kecil. 

Sakit kepala, dalam hal ini, akan berkembang di kedua sisi kepala, dan memburuk dengan aktivitas fisik. 

2. Sakit kepala tusukan postdural: 

Ini adalah salah satu efek samping dari penggunaan anestesi regional. Kondisi ini mungkin berkembang setelah Anda menerima anestesi spinal atau epidural yang mungkin menusuk dura sebelum melahirkan.

Jenis sakit kepala ini bisa menyebabkan sakit kepala parah dalam 72 jam setelah operasi dan memancar terutama ketika Anda duduk atau berdiri tegak. 

Gejala lainnya termasuk mual, muntah, leher kaku, dan perubahan penglihatan dan pendengaran.

Apakah menyusui menyebabkan sakit kepala postpartum?

Beberapa wanita mungkin mengalami sakit kepala laktasi sementara pada beberapa wanita, proses laktasi atau menyusui dapat menjadi obat dalam mengatasi sakit kepala mereka.  

Tubuh melepaskan hormon oksitosin saat sedang menyusui dan hormon ini bisa memicu sakit kepala. Anda juga bisa mengalami sakit kepala saat payudara Anda penuh, keras, dan bengkak. 

Sakit kepala ini bisa dihilangkan dengan menyusui. 

Cara untuk mengatasi sakit kepala postpartum

Jika Anda mengalami sakit kepala ringan atau sedang tanpa gejala serius, dokter akan mengobatinya seperti sakit kepala biasa. Mereka akan menyarankan beberapa langkah perawatan diri yang bisa efektif dalam banyak kasus.

1. Kompres dingin: 

Jika Anda menderita migrain, oleskan kompres es di dahi. Anda dapat membuat kompres es dengan meletakkan es batu di handuk atau menggunakan sekantung kacang polong beku. Lakukan kompres dingin selama sekitar 15 menit. Cara ini akan menyempitkan pembuluh darah, dan mengurangi tekanan pada saraf sensitif, sehingga mengurangi sakit kepala. 

2. Kompres panas: 

Metode ini berfungsi pada sakit kepala tegang. Letakkan pad panas di dahi atau bagian belakang leher Anda. Panasnya melemaskan otot-otot yang tegang dan kencang di daerah itu, dan meredakan sakit kepala.

3. Tidur yang cukup: 

Kurang tidur juga merupakan salah satu alasan sakit kepala pasca- persalinan. Anda perlu tidur selama tujuh hingga sembilan jam setiap hari tidak hanya untuk aktif tetapi juga untuk mengobati sakit kepala.

4. Tinggal di ruangan yang redup atau sepi: 

Lampu yang terang dan berkelap-kelip dari komputer dan televisi dapat menyebabkan sakit kepala. Gunakan layar anti-silau atau gunakan tirai di atas jendela untuk meredupkan cahaya luar.

5. Konsumsi sedikit kafein: 

Menghirup teh, kopi, atau minuman kafein lainnya akan meredakan sakit kepala. Kafein menyempitkan pembuluh darah dan meningkatkan kewaspadaan dan suasana hati Anda, yang, pada gilirannya, mengurangi sakit kepala Anda. 

6. Cobalah pijatan atau akupunktur: 

Pijat bagian leher dan pelipis Anda selama beberapa menit. Ini dapat meredakan sakit kepala tegang yang Anda dapatkan dari stres.

7. Minumlah lebih banyak air: 

Dehidrasi dapat mengganggu konsentrasi yang bisa membuat sakit kepala bertambah parah. Konsumsi air dan jus bebas gula, dan makan buah dan sayuran yang kaya akan air.

8. Teh jahe: 

Akar jahe mengandung antioksidan dan komponen anti-inflamasi yang dapat mengurangi sakit kepala. 

Kapan harus pergi ke dokter?

Temui dokter jika obat tidak memberi Anda kelegaan atau sakit kepala berulang. Pertimbangkan menemui dokter jika sakit kepala:

  • Sangat parah
  • Diiringi oleh demam, mual, muntah, leher kaku, masalah kognitif atau perubahan visual
  • Puncak intensitas setelah beberapa saat
  • Mengganggu tidur
  • Berubah ketika Anda pindah ke posisi yang berbeda
  • Berkembang dari aktivitas fisik

Dokter Anda akan mendiagnosis penyebabnya tergantung pada gejalanya. 

Perawatan untuk sakit kepala postpartum

Jika Anda mengalami sakit kepala saat masih di rumah sakit setelah melahirkan, dokter mungkin menyarankan pemindaian CT atau MRI dan mengobati kondisinya tergantung pada jenisnya.

1. Sakit kepala primer (tegang dan migrain) diobati dengan obat bebas seperti ibuprofen, naproxen, paracetamol dan lainnya. 

Obat seperti aspirin, opioid, atenolol, zonisamide, tizanidine, dan atenolol tidak akan direkomendasikan karena dapat terserap dalam ASI.

2. Sakit kepala sekunder membutuhkan rencana perawatan intensif, dan perlu dirawat dengan sangat hati-hati. Dokter Anda akan menyarankan tes lebih lanjut sebelum memulai perawatan.

Sakit kepala, walaupun ringan, bisa menjadi penghalang dalam aktivitas Anda sehari-hari, terutama karena bayi Anda membutuhkan perhatian penuh dan sering menyusui. 

Cara untuk mencegah sakit kepala postpartum

Perawatan diri dapat membantu mencegah sakit kepala primer. Berikut beberapa langkah yang bisa Anda ambil:

  • Dapatkan istirahat yang tepat dengan tidur siang setiap kali bayi Anda tidur.
  • Minumlah lebih banyak air dan tetap terhidrasi.
  • Konsumsilah makanan sehat dan bergizi.
  • Hilangkan stress Anda dengan membaca buku, berjalan-jalan, berbicara dengan orang-orang tersayang, dll

Jika Anda sering mengalami sakit kepala, berkonsultasilah dengan dokter.

20 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Yancey LM, et al. (2011). Postpartum preeclampsia: Emergency department presentation and management. DOI: (https://doi.org/10.1016/j.jemermed.2008.02.056)
Stella CL, et al. (2007). Postpartum headache: Is your work-up complete? DOI: (https://doi.org/10.1016/j.ajog.2007.01.034)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app