Punya Bibir Perokok? Inilah Hal-Hal Yang Dapat Anda Lakukan

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Punya Bibir Perokok? Inilah Hal-Hal Yang Dapat Anda Lakukan

Bibir perokok ditandai oleh kerutan vertikal di sekitar mulut. Bibir dan gusi juga bisa secara signifikan lebih gelap daripada warna alami mereka (hiperpigmentasi).

Bibir perokok dapat mulai muncul setelah berbulan-bulan atau bertahun-tahun Anda merokok atau menggunakan produk tembakau lainnya. Jika Anda memiliki bibir perokok, hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya adalah dengan berhenti merokok. Adapun beberapa perawatan yang dapat membantu.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Mengapa merokok berdampak buruk bagi bibir anda?

Merokok dapat menyebabkan penyakit periodontal dan beberapa jenis kanker mulut.

Selain kondisi kesehatan yang serius ini, merokok dapat mempengaruhi penampilan Anda, menyebabkan kulit di sekitar mulut Anda mengkerut. Selain itu, rokok juga dapat menggelapkan bibir dan gusi Anda.

Merokok mempercepat proses penuaan kulit, menyebabkan keriput. Salah satu alasannya adalah nikotin. Nikotin menyebabkan pembuluh darah menyusut dan menyempit, mengurangi aliran darah dan membuat kulit kekurangan oksigen serta nutrisi yang dibutuhkannya agar tetap sehat dan kenyal.

Mengurangi aliran darah dan paparan tar dan nikotin juga dapat menyebabkan melanin di bibir dan gusi menjadi gelap, yang menyebabkan pigmentasi yang tidak merata dan dapat menghasilkan pigmentasi warna ungu, coklat tua, atau hitam.

Zat kimia dalam rokok juga memiliki efek negatif pada kulit. Dalam satu batang rokok, ada lebih dari 4.000 bahan kimia dalam asap tembakau.

Bahan kimia ini merusak kolagen dan elastin, yang merupakan dua protein yang membantu menjaga elastisitas dan struktur kulit Anda. Tanpa cukup kolagen dan elastin agar tetap kuat, serat kulit Anda melemah, menyebabkan kulit kendur dan keriput.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Kerutan berulang pada bibir saat merokok dan panas yang dihasilkan oleh pembakaran rokok juga dapat menyebabkan bibir perokok terbentuk.

Cara mengatasi bibir perokok

Berhenti merokok seringkali dapat menghentikan kerusakan lebih lanjut pada bibir dan mulut.

Cara penanggulangan utama dalam mengatasi kondisi ini adalah dengan berhenti merokok atau tidak, minum banyak air untuk mengeluarkan racun rokok dari sistem Anda, dan pastikan untuk menjaga bibir Anda terlindung dari sinar matahari. 

Bibir menggelap

Ada beberapa perawatan untuk hiperpigmentasi yang dapat membantu mengembalikan bibir Anda ke warna alami sebelumnya. 

Tips yang dapat dilakukan:

  • Eksfoliasi. Kulit bibir halus dan harus dirawat dengan hati-hati. Anda dapat membuat exfoliator DIY di rumah, atau menggunakan merek yang dibeli di toko. Cobalah mencampurkan garam atau gula kasar dengan minyak almond atau minyak kelapa dan dengan lembut memijat campuran itu ke bibir Anda sekali sehari. Anda juga bisa menggunakan sikat bulu lembut atau handuk kecil yang dicelupkan ke dalam minyak untuk pengelupasan kulit. Gunakan pelembab atau lip balm setelah setiap perawatan.
  • Masker bibir. Pilihan perawatan ini menunjukkan bahwa masker bibir yang mengandung kunyit, lemon, atau jus jeruk nipis dapat membantu mencerahkan bibir. Coba gabungkan satu atau lebih bahan-bahan ini dengan vitamin A atau minyak vitamin E, dan olesi bibir Anda selama 15 menit, sekali sehari. 
  • Perawatan laser. Dilakukan secara profesional oleh dokter kulit atau ahli bedah plastik, perawatan laser bekerja dengan memfokuskan  cahaya terkonsentrasi jauh ke dalam lapisan kulit. 

Perawatan ini dapat digunakan untuk mengembalikan bibir ke warna alami mereka, menargetkan bintik-bintik gelap, menghilangkan kelebihan melanin, merangsang produksi kolagen, dan menghapus kerutan vertikal di sekitar mulut.

Keriput

Bibir keriput akibat merokok juga disebut garis lipstik. Kerutan ini dapat diperburuk dengan minum alkohol, tidak cukup tidur, terlalu banyak paparan sinar matahari, dan makan makanan yang buruk.

Ada perawatan yang dapat membantu mengurangi atau menghilangkan garis vertikal di sekitar mulut. Beberapa perawatan ini sangat bermanfaat untuk mengurangi keriput dan hiperpigmentasi.

Tips untuk mengatasi bibir keriput:

  • Melembabkan dan melembabkan kulit. Menggunakan pelembab kaya yang mengandung tretinoin, seperti Retin-A, dapat membantu membangun kolagen dan mengurangi munculnya garis-garis halus dan kerutan di sekitar mulut. Pelembab harian yang mengandung SPF spektrum luas dapat mengurangi paparan sinar UVA dan UVB. 
  • Acid peeling. Asam Mandelic adalah jenis asam alfa hidroksi lembut. Banyak yang dapat digunakan pada dan di sekitar area bibir untuk mengurangi garis-garis halus dan kerutan dan untuk meringankan bercak-bercak gelap. 
  • Suntikan anti-kerut. Dokter Anda mungkin menyarankan menggunakan obat yang disuntikkan, seperti Botox, untuk menghaluskan kerutan dan mengendurkan otot-otot wajah.
  • Pengisi dermal. Pengisi sering mengandung asam hialuronat. Mereka digunakan untuk menambah penampilan bibir dengan mengisi kerutan dan garis di sekitar mulut.
  • Pelapisan ulang laser. Disebut juga lasabrasi atau pengelupasan laser, laser resurfacing dilakukan oleh dokter kulit atau ahli bedah plastik. Perawatan laser menghilangkan lapisan kulit paling atas dan rusak. Beberapa perawatan dilakukan setelah menyuntikkan pengisi sementara atau cangkok lemak langsung ke kerutan yang dalam.

Kanker bibir dan mulut

Kanker mulut dapat berkembang di bibir, gusi, lidah, dan di bagian dalam mulut. Merokok dan menggunakan tembakau jenis lain adalah faktor risiko tinggi untuk kanker mulut. Berhenti merokok dapat membantu mengurangi risiko Anda.

Perawatan untuk kanker mulut atau bibir seringkali memerlukan pembedahan untuk mengangkat tumor dan sel-sel kanker yang telah menyebar ke area lain dari tubuh, seperti leher. Anda juga mungkin memerlukan rekonstruksi bedah mulut, terapi radiasi, atau kemoterapi.

24 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Yoshimura M, et al. (2005). Inhibitory effect of an ellagic acid-rich pomegranate extract on tyrosinase activity and ultraviolet-induced pigmentation. DOI: (https://doi.org/10.1271/bbb.69.2368)
Skin pigmentation disorders. (2018). (https://medlineplus.gov/skinpigmentationdisorders.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app