Pubertas Pada Anak Laki-Laki: Tahapannya Dan Perubahan Tubuh

Sebagian besar anak laki-laki mencapai usia puber antara umur 9 dan 14 tahun. Namun, hal ini bergantung pada tipe tubuh, diet, geografi dan faktor-faktor lainnya. Beberapa mungkin mencapai pubertas lebih awal dari normal (pubertas sebelum waktunya), dan pubertas tertunda.
Dipublish tanggal: Agu 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 4 menit
Pubertas Pada Anak Laki-Laki: Tahapannya Dan Perubahan Tubuh

Akan ada waktu dalam dua belas tahun ketika anak laki-laki Anda akan mulai tumbuh menjadi seorang pria. Periode ini bisa rumit karena anak laki-laki cenderung merasa kewalahan, bingung, cemas dan kadang-kadang malu dengan perubahan yang cepat.

Pada artikel ini akan membahas seputar informasi mengenai pubertas pada anak laki-laki dan berbagai fase tahapan pada pubertas. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Apa itu pubertas?

Pubertas adalah proses alami di mana tubuh mencapai kematangan seksual. Hipotalamus (sebagian kecil di otak) mengeluarkan hormon yang disebut hormon pelepas gonadotropin (juga dikenal sebagai GnRH). 

Hormon ini mendorong kelenjar hipofisis untuk mengeluarkan dua hormon yaitu follicle-stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH). 

Hormon-hormon ini mengirimkan indikasi ke organ seks (testis) untuk melepaskan hormon seks dalam tubuh. Untuk anak laki-laki, hormon testosteron dilepaskan, dan testis mulai menghasilkan sperma.

Hormon ini bertanggung jawab atas semua perubahan fisik yang signifikan yang dilihat anak laki-laki di tubuhnya selama masa pubertas.

Kapan anak laki-laki mengalami pubertas?

Sebagian besar anak laki-laki mencapai usia puber antara umur 9 dan 14 tahun. Namun, hal ini bergantung pada tipe tubuh, diet, geografi dan faktor-faktor lainnya. Beberapa mungkin mencapai pubertas lebih awal dari normal (pubertas sebelum waktunya), dan pubertas tertunda.

Apa itu pubertas dini dan pubertas tertunda?

Pubertas sebelum waktunya dan tertunda dapat terjadi karena kondisi fisik. Mari lihat secara detail:

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

1. Pubertas dini

Pubertas dini terjadi karena kelainan di otak atau dalam sistem reproduksi. Ini diklasifikasikan ke dalam dua kategori tergantung di mana kelainan itu.

  • Pubertas dini pusat: Jika terdapat kelainan di otak, itu disebut pubertas dini sebelum waktunya. Penyebab umum termasuk radiasi ke otak, infeksi otak sebelumnya, dan kadang-kadang tumor otak. Dalam kasus seperti itu, otak memicu kelenjar hipofisis untuk memulai pubertas jauh lebih awal dari biasanya.
  • Pubertas dini perifer: Kelainan pada organ seperti testis atau kelenjar adrenal menyebabkan pubertas dini. Abnormalitas dapat timbul karena tumor, hipotiroidisme, penyakit kelenjar adrenal, atau cacat genetik yang menyebabkan produksi hormon seks yang berlebihan.
  • Ada skenario lain yang disebut pubertas dini idiopatik, di mana tidak ada penyebab mendasar yang dapat ditemukan untuk pubertas dini. Sebagian besar kasus pubertas awal termasuk dalam kategori ini.

2. Pubertas tertunda

Pubertas bisa tertunda pada anak laki-laki karena pertumbuhan lambat yang disebut "keterlambatan konstitusional pubertas". Nutrisi yang buruk juga menunda pubertas.

Kadang-kadang, keterlambatan mungkin akibat dari hipogonadisme, suatu kondisi di mana testis memproduksi lebih sedikit atau tidak ada hormon:

  • Hipogonadisme sekunder terjadi ketika hipotalamus dan kelenjar hipofisis gagal mengirim sinyal ke sistem reproduksi.
  • Hipogonadisme primer terjadi ketika testis gagal menghasilkan hormon.
  • Masa pubertas mungkin dapat terjadi secara dini atau tertunda, namun perubahan yang terjadi akan serupa.

Apa perubahan tubuh yang terjadi selama pubertas?

Selama masa pubertas, testis anak laki-laki mulai memproduksi hormon testosteron pria, yang membawa perubahan pada tubuhnya. Berikut adalah beberapa tanda pubertas yang paling umum pada anak laki-laki: 

  • Tumbuh lebih tinggi dan berotot. Bahu melebar, dan otot-otot memiliki lebih banyak definisi.
  • Suaranya pecah. Anak laki-laki itu mendapatkan laring atau jakun, dan suaranya semakin dalam dan mulai serak. Suara yang dihasilkan akan lebih pecah.
  • Berkeringat lebih banyak dari sebelumnya. Kelenjar adrenal aktif menghasilkan lebih banyak keringat, menyebabkan bau badan dalam beberapa kasus. Keringat biasanya terjadi di ketiak dan selangkangan.
  • Kulit berminyak dan berjerawat. Kelenjar adrenal aktif juga membuat kulit mengeluarkan lebih banyak minyak, menghasilkan jerawat.
  • Rambut wajah dan kemaluan tumbuh. Anak laki-laki Anda akan mulai terlihat seperti pria sekarang dengan rambut tumbuh di wajah. Itu juga mulai tumbuh di ketiak dan bagian-bagian pribadi.
  • Mimpi basah saat anak lelaki itu tertidur. Mimpi basah adalah cara untuk mengirimkan semen yang terakumulasi.
  • Sering ereksi dan keinginan untuk bermasturbasi. Anak laki-laki mengalami hasrat seksual karena peningkatan hormon testosteron secara tiba-tiba. Ini dapat menyebabkan ereksi spontan. Orang dewasa muda mungkin ingin bermasturbasi untuk memuaskan keinginannya.
  • Bagian pribadi tumbuh. Bagian pribadi pria, yaitu penis, skrotum, dan testis, membesar selama masa pubertas.
  • Mungkin mengalami ginekomastia. Dalam kondisi ini, payudara tumbuh sedikit karena lonjakan hormon. Namun, ini bersifat sementara dan segera hilang.
  • Perubahan suasana hati. Perubahan pubertas bukan hanya fisik tetapi juga emosional. Anak lelaki Anda akan memiliki beberapa pertanyaan dan beberapa kekhawatiran tentang perubahan yang mereka alami. Perubahan signifikan dan cepat ini sering mengakibatkan perubahan suasana hati.

Apa tahapan pubertas pada anak laki-laki?

Pubertas diukur melalui tahap Tanner atau skala Tanner, yang mengidentifikasi pola pertumbuhan.

Skala Tanner adalah cara untuk mengukur perkembangan fisik anak menjadi remaja dan kemudian orang dewasa. Berikut adalah tahapan pubertas:

Tanner stadium I (<9 tahun)

  • Tidak ada perubahan fisik yang nyata
  • Otak memberi sinyal pada tubuh untuk bersiap menghadapi perubahan
  • Hipotalamus mulai melepaskan hormon GnRH
  • Dua hormon pubertas, LH dan FSH, diproduksi
  • Volume testis kurang dari 4ml

Tanner stage II (9-11 tahun)

  • Testis mulai membesar
  • Pigmentasi skrotum
  • Rambut berbulu halus mulai tumbuh setelah pertumbuhan testis
  • Volume testis adalah 4-8ml

Tanner stadium III (11-12,5 tahun)

  • Penis dan testis terus membesar
  • Beberapa jaringan payudara mungkin mulai berkembang di bawah puting susu yang mengakibatkan sedikit pembesaran payudara
  • Rambut kemaluan tumbuh dan menjadi kasar dan keriting
  • Suara mulai berubah dan mungkin sering retak
  • Tinggi badan mulai meningkat 2 hingga 3.5in setiap tahun
  • Volume testis adalah 9-12ml

Tanner stadium IV (12.5-14 tahun)

  • Spermarche, atau perkembangan sperma, terjadi
  • Testis, skrotum, dan penis terus membesar
  • Skrotum mungkin terlihat lebih gelap dari sebelumnya
  • Rambut kemaluan mengisi seluruh segitiga di atas daerah kemaluan
  • Rambut mulai tumbuh di ketiak dan di wajah
  • Suara yang lebih dalam menjadi permanen pada tahap ini
  • Jerawat mungkin mulai muncul
  • Volume testis adalah 15-20ml

Tanner stadium V (> 14 tahun)

  • Testis, skrotum, dan penis telah mencapai ukuran dewasa
  • Rambut kemaluan telah tumbuh sepenuhnya
  • Rambut wajah akan mulai tumbuh; beberapa anak lelaki mungkin perlu bercukur sekarang
  • Pertumbuhan dalam hal ketinggian akan melambat
  • Otot-otot masih akan berkembang
  • Pada 18 tahun, sebagian besar anak laki-laki akan mencapai pertumbuhan penuh mereka
  • Volume testis lebih dari 20ml

Perubahannya luar biasa. Meskipun putra Anda mungkin merasa malu untuk berbagi perkembangan dengan Anda, Anda perlu mendukungnya melalui tahun-tahun perkembangan ini.

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app