Pipi Anda Bengkak? Inilah Penyebabnya!

Dipublish tanggal: Sep 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Pernahkah ketika bercermin Anda menyadari bahwa kedua pipi tampak lebih besar dari biasanya? Tidak, Anda tidak menggemuk secara tiba-tiba. Mungkin Anda mengalami apa yang disebut dengan pipi bengkak. 

Kondisi ini biasanya terjadi karena terganggunya produksi air liur oleh kelenjar ludah. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Air liur di dalam mulut tidak hanya mencegah mulut kering, melainkan juga berperan dalam proses pencernaan makanan, membersihkan mulut, dan dapat mencegah kerusakan gigi dan gusi.

Selain gangguan pada kelenjar ludah, pipi bengkak juga bisa disebabkan oleh faktor lain seperti infeksi, penyumbatan, peradangan, bahkan tumor. Gejalanya pun berbeda-beda, ada yang bersifat akut hingga kronis

Simak informasi lengkap di bawah ini.

Kelenjar ludah dan fungsinya

Air liur atau air ludah (dalam istilah medis dikenal dengan Saliva) adalah cairan di dalam mulut yang diproduksi kelenjar ludah, sebuah organ yang berada di bawah rahang bagian belakang. 

Kelenjar ini menghasilkan dua hingga empat liter air liur setiap harinya.

Air liur tidak hanya mengandung cairan biasa, namun juga mengandung zat berupa mineral, protein, senyawa mikroba dan enzim-enzim.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Ada tiga jenis kelenjar ludah, yaitu:

  • Kelenjar sublingualis, berada di bawah lidah, biasanya bagian ini yang paling mudah terserang sariawan atau luka akibat tergigit tanpa sengaja saat makan ataupun berbicara. 
  • Kelenjar parotis, berada dibawah telinga. biasanya terjadi pembengkakan dan terasa nyeri ketika ada gusi yang bengkak
  • Kelenjar submandibularis, berada di rahang bagian bawah. biasanya sering diserang oleh Paramy virus pemicu penyakit gondongan

Cairan yang dihasilkan kelenjar ludah memiliki fungsi untuk mempermudah proses penghancuran makanan, membantu menelan makanan, mengontrol tingkat keasaman mulut, mengontrol fleksibilitas gerakan lidah, mencegah berkembangnya bakteri di dalam mulut, serta menjaga lidah dan rongga mulut tetap sehat.

Kelenjar air liur dapat mengalami gangguan fungsi jika terdapat luka, pembekakan, atau terlalu sering terjadi benturan ketika makan dan berbicara. Masalah inilah yang menyebabkan pipi membengkak.

Faktor lain penyebab pipi bengkak

Pipi bengkak umumnya disebabkan karena adanya disfungsi kelenjar ludah. Beberapa penyakit dibawah ini berkaitan dengan gangguan kelenjar ludah yang memungkinkan terjadinya pipi bengkak, antara lain:

  • Infeksi

Salah satu penyakit yang disebabkan oleh infeksi adalah gondongan. Penderitanya akan mengalami pembengkakan di kedua pipi sehingga tampak memiliki pipi seperti tupai (chipmunk cheeks). 

Gondongan disebabkan oleh infeksi virus Paramyxovirus di kelenjar parotis. Pembengkakan karena gondongan bisa berlangsung antara 8 hingga 12 hari.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Sialadenitis terjadi karena adanya infeksi oleh bakteri Staphylococcus aureus yang menyerang kelenjar ludah submandibularis. Gejala yang tampak diantaranya adalah sakit dan bengkak di area pipi dan bawah dagu. 

Selain itu, pada kelenjar yang terkena sialadenitis terdapat benjolan kemerahan yang dapat mengeluarkan nanah jika ditekan.

  • Sialolithiasis

Seringnya sialolithiasis disebabkan oleh pengapuran batu di kelenjar ludah. Gejalanya hampir mirip dengan sialadenitis, yakni penderita akan mengalami pembengkakan pada area pipi dan dagu. 

Bagian dalam mulut juga biasanya akan tumbuh nanah yang berbau tidak sedap. Karena hal ini, penderita sialolithiasis akan kesulitan mengunyah, berbicara, dan menelan makanan.

Tipe tumor yang biasa menyerang kelenjar ludah adalah tumor Warthin dan Adenoma Pleomorfik. Penyebabnya adalah akibat mutasi DNA pada kelenjar ludah. 

Perubahan DNA ini terjadi bukan karena faktor keturunan, melainkan didapat setelah kelahiran, bahkan terkadang muncul secara tiba-tiba. Tumor pada kelenjar ludah umumnya terjadi pada kelenjar parotis, secara statistik sekitar 7 dari 10 kasus.

Gejala yang dapat dirasakan antara lain sulit mengunyah makan dan berbicara, nyeri gigi saat mengkonsumsi sesuatu yang panas atau dingin, serta bengkak di area gusi, pipi dan rahang. 

Bagi Anda yang mengalami gejala-gejala di atas, sebaiknya segera memeriksakan diri kepada dokter gigi. 


8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app