Kapan Payudara Wanita Mulai Terbentuk?

Kapan Payudara Wanita Mulai Terbentuk?
Dipublish tanggal: Sep 11, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Penjelasan Tentang Anatomi Payudara Wanita 

Struktur anatomi payudara wanita ternyata lebih rumit dari yang Anda bayangkan. Salah satu aset penting kaum perempuan ini tak hanya berfungsi sebagai organ seksual saja. Namun organ yang juga merupakan sumber ASI tersebut tersusun dari beberapa bagian seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19
  • Lemak
  • Jaringan ikat
  • Lobus (kumpulan beberapa lobulus)
  • Lobulus (kelenjar kecil yang menghasilkan ASI)
  • Saluran ASI
  • Pembuluh darah
  • Kelenjar dan pembuluh getah bening

Sebenarnya sejak minggu ke-4 awal kehidupan janin, jaringan payudara wanita sudah mulai terbentuk bersamaan dengan 2 saluran susu di ketiak. 

Payudara sendiri tidak mengandung jaringan otot. Karenanya, bentuk dan ukurannya sangat tergantung dari seberapa banyak jaringan lemak yang ada di dalamnya. Semakin banyak jaringan lemaknya, tentunya semakin besar ukuran payudaranya, begitu pula sebaliknya.

Sedangkan bagian yang berfungsi untuk mempertahankan struktur anatomi payudara adalah jaringan ikat dan ligamen. Selain itu, payudara juga mengandung saraf yang berfungsi untuk mengirimkan sensasi pada organ tersebut. Sementara untuk pembuluh darah pada payudara, fungsinya adalah untuk mengalirkan darah berisi oksigen dan nutrisi ke jaringan payudara. 

Fungsi Bagian Payudara

Payudara umumnya mulai berkembang ketika seseorang masuk masa pubertas. Bentuk dan ukurannya biasanya tidak berubah lagi setelah itu. 

Walau begitu, perubahan payudara yang cukup signifikan juga dapat terjadi ketika seorang perempuan sedang hamil. Penyebabnya karena stimulasi hormon estrogen menyebabkan payudara terlihat bertambah besar. Hormon tersebut juga membuat warna areola sekitar puting susu tampak lebih gelap.

Kita sudah melihat beberapa fungsi bagian payudara di atas. Untuk itu, berikut kami paparkan juga fungsi bagian lain dari payudara yang erat kaitannya dengan produksi ASI:

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Lobus 

Idealnya, payudara perempuan itu mengandung 15-20 lobus. Lobus ini merupakan kumpulan dari beberapa lobulus.

Lobulus 

Dalam setiap lobus terkandung beberapa kelenjar payudara kecil atau lobulus. Lobulus inilah yang berfungsi menghasilkan ASI untuk ibu menyusui.

Duktus 

Duktus merupakan saluran kecil yang membawa ASI hasil produksi lobus dan lobulus. Melalui saluran inilah, ASI kemudian dapat keluar melalui puting.

Yang perlu diketahui adalah walau bentuk dan ukuran payudara setiap perempuan tidak sama, namun jumlah jaringan penghasil ASI cenderung sama. Oleh sebab itu, produksi ASI pada setiap ibu menyusui rata-rata tidak berbeda jauh.

Kondisi Medis yang Dapat Dialami Payudara

Berikut ini beberapa kondisi medis payudara yang sebaiknya tidak disepelekan setiap perempuan:

Mastitis Mastitis merupakan infeksi jaringan payudara yang biasanya terjadi pada masa menyusui. 

Benjolan atau massa

Bila muncul benjolan pada payudara, sebaiknya segera periksakan itu guna mengetahui apakah tumor bersifat jinak atau ganas. Dari sekian banyak kasus, benjolan yang paling timbul pada payudara adalah fibrokistik atau disebut juga dengan kista payudara.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Sedangkan untuk wanita usia 15-35 tahun, lebih berisiko mengalami fibroadenoma (salah satu jenis tumor payudara jinak sebesar kelereng yang tidak menimbulkan rasa sakit).

Pentingnya Pemeriksaan Rutin Payudara

Payudara wanita perlu diperiksa secara rutin. Salah satu alasan pentingnya adalah agar jika terjadi kelainan, kondisi tersebut sudah terdeteksi dini dan dapat ditangani segera. 

Untungnya, Anda tak selalu harus pergi ke dokter bila ingin memeriksakan payudara. Cukup lakukan pemeriksaan mandiri yang disebut dengan istilah SADARI (pemeriksaan payudara sendiri). Rutin melakukan SADARI sangat disarankan untuk mendeteksi risiko kanker sejak dini.

Selain itu, perempuan usia 40-54 tahun juga diimbau melakukan pemeriksaan payudara mammogram setiap tahunnya. Pemeriksaan ini berfungsi untuk mendeteksi gejala awal kemunculan sel kanker. Sementara untuk wanita yang usianya melebihi 54 tahun, mammogram cukup dilakukan 2 tahun sekali, atau atas saran dokter.

Yang pasti, jangan tunda lagi memeriksakan payudara ke dokter jika timbul perubahan seperti:

  • Muncul jaringan menebal pada payudara.
  • Bentuk serta ukuran payudara mengalami perubahan.
  • Timbul ruam di sekitar puting susu.
  • Ada darah yang keluar dari puting.
  • Tampilan puting tampak berubah.
  • Payudara dan ketiak sering terasa sakit.
  • Muncul benjolan atau bengkak di sekitar ketiak.

Ingat, payudara adalah salah satu aset berharga wanita. Jadi, jika bukan Anda sendiri yang merawatnya, lantas siapa lagi?!


16 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Transgendered and transsexual individuals: Access to care and cancer disparity fact sheet [Fact sheet]. (n.d.) (http://www.glbthealth.org/documents/FactSheetRevised-TransgenderedIndividuals.pdf)
Timing and stages of puberty. (2014, May 23) (https://www.girlshealth.gov/body/puberty/timing.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app