Sengatan Semut Api Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 16, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Sengatan Semut Api Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apakah ini gejala anak?

  • Disengat semut api
  • Sengatan semut api lebih umum di AS Selatan.

Reaksi Kulit terhadap Sengatan

  • Gejala utamanya berupa rasa sakit, terbakar, bengkak, dan kemerahan di bagian yang menyengat.
  • Rasa sakit. Rasa sakit dan terbakar di bagian yang tersengat biasanya berlangsung 10 menit. Rasa sakitnya jauh lebih sedikit daripada sengatan lebah.
  • Gatal. Gatal ini muncul setelah rasa sakit dan dapat berlangsung selama berminggu-minggu.
  • Sarang lebah. Benjolan mirip sarang timbil di bagian yang tersengat dalam waktu 30 menit (100%). Ini terlihat seperti titik merah dengan bagian tengah berwarna putih terangkat.
  • Jerawat. Jerawat dengan cairan kuning (pustula) timbul di bagian tersengat dalam waktu 24 jam (96%). Jerawat ini hampir ada dalam diagnosis untuk sengatan semut api. Jerawat ini sangat gatal. Biasanya jerawat ini akan membuka dengan sendirinya dalam 3 hari. Kemudian mengering. Terkadang bisa bertahan hingga satu minggu.
  • Pembengkakan normal. Pembengkakan normal akibat racun bisa meningkat selama 24 jam setelah sengatan. Sengatan pada wajah bagian atas dapat menyebabkan pembengkakan parah di sekitar mata. Ini tidak berbahaya bagi keselamatan jiwa. 
  • Pembengkakan parah. Terkadang, gigitan semut api dapat menyebabkan pembengkakan parah. Gigitan pada tangan atau kaki dapat menyebabkan pembengkakan yang melintasi pergelangan tangan (atau pergelangan kaki). Tingkat pembengkakan dapat mengganggu fungsi tubuh dan membutuhkan steroid. Namun ini tidak menimbulkan peningkatan risiko reaksi alergi dengan sengatan berikutnya.
  • Kemerahan. Bekas sengatan bisa menjadi merah. Ini sangat normal terjadi. Bukan berarti terinfeksi. Infeksi jarang terjadi pada kasus akibat sengatan.

Reaksi anafilaksis terhadap sengatan

  • Reaksi alergi parah yang mengancam jiwa disebut anafilaksis.
  • Gejala utamanya adalah gatal-gatal disertai dengan kesulitan bernapas dan menelan. Timbul dalam 2 jam setelah sengatan.
  • Reaksi parah terhadap sengatan semut api ini terjadi pada 1 hingga 2% anak-anak.
  • Gatal-gatal. Setelah sengatan semut api, beberapa anak hanya mengalami gatal-gatal di seluruh tubuh atau wajah membengkak. Gatal atau wajah bengkak mungkin dapat dirawat di rumah. Tetapi, kadang-kadang, gejala-gejala ini juga dapat menyebabkan anafilaksis. Pastikan untuk menghubungi dokter Anda sekarang untuk membantu memutuskan.

Penyebab Reaksi Sengatan Semut Api

  • Stinger pada semut dapat menyuntikkan racun ke dalam kulit.
  • Racun inilah yang menyebabkan gejala.
  • Seekor semut api dapat menempel pada kulit dengan rahangnya dan memutar tubuhnya. Semut dapat menyengat beberapa kali dengan punggungnya.
  • Satu semut api dapat meninggalkan pola setengah lingkaran lebih dari satu sengatan.

Informasi Umum Tentang Semut Api

  • Di daerah yang terinfestasi, semut api menyebabkan lebih banyak sengatan daripada lebah atau yellow jacket.
  • Lebih dari 50% orang yang tinggal di daerah ini disengat setiap tahun.
  • Semut api ditemukan di seluruh A.S. Selatan, dari Florida hingga Texas. Mereka juga muncul di California, New Mexico dan Arizona.
  • Koloni semut api hidup dalam gundukan tanah kecil, biasanya setinggi 6 inci.
  • Ketika gundukan tersebut terganggu, ratusan semut api akan keluar dan menyerang.
  • Semut api menyebabkan perasaan "terbakar" di lokasi sengatan. Dari sinilah semut ini mendapatkan nama “semut api”.

Pencegahan Sengatan Semut Api

  • Satu-satunya cara untuk mencegah sengatan semut api adalah dengan menghindari koloni mereka.
  • Ajari anak-anak untuk mengetahui habitat koloni mereka (gundukan) dan menjaga jarak dengan mereka.
  • Penolak serangga (termasuk yang DEET) tidak membantu mencegah sengatan semut api.
  • Kenakan kaus kaki. Semut api tidak bisa menggigit kaus kaki.

Kapan Harus Memanggil Bantuan Medis Untuk Sengatan Semut Api

  • Mengalami reaksi alergi parah terhadap sengatan semut api (bukan hanya gatal-gatal) dan sengatan terjadi kurang dari 2 jam yang lalu
  • Mengi atau kesulitan bernapas
  • Suara serak, batuk atau sesak di tenggorokan atau dada
  • Kesulitan menelan atau mengeluarkan air liur
  • Bicara tidak jelas
  • Terdengar bingung saat berbicara
  • Pingsan atau terlalu lemah untuk berdiri

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

  • Semut menyengat di dalam mulut
  • Semut menyengat mata
  • Sakit perut atau muntah
  • Usia kurang dari 1 tahun dengan sengatan 20 atau lebih. Bayi baru lahir jika lebih dari 5.
  • Lebih dari 5 sengatan untuk anak dengan berat 10 pon (5 kg). Pada remaja, lebih dari 50 sengatan.
  • Demam dan sengatan terlihat terinfeksi (menyebarkan kemerahan)

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Kemerahan menyebar dan terasa menyakitkan muncul lebih dari 24 jam setelah gigitan. Catatan: kemerahan yang muncul dalam 24 jam pertama adalah reaksi terhadap gigitan.
  • Lebih dari 48 jam sejak sengatan terjadi dan kemerahan semakin membesar
  • Pembengkakan sangat besar (4 inci atau 10 cm). Menyebar ke seluruh sendi seperti pergelangan tangan.
  • Anda merasa anak perlu diperiksa, tetapi masalahnya tidak mendesak

Saran Perawatan untuk Sengatan Semut Api

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Sengatan Semut Api:

  • Nyeri akibat sengatan semut api tidak separah dibandingkan dengan sengatan lebah. Biasanya akan hilang dalam 10 menit.
  • Sengatan semut api dapat menimbulkan jerawat dan menjadi merah. Ini normal. Bukan berarti mereka terinfeksi.

Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Obat Nyeri:

  • Untuk membantu mengatasi rasa sakit, berikan produk asetaminofen (seperti Tylenol).
  • Pilihan lain adalah produk ibuprofen (seperti Advil). Gunakan sesuai kebutuhan.

3. Krim Steroid untuk Gatal:

  • Untuk menghilangkan rasa gatal, gunakan krim hidrokortison 1% (seperti Cortaid). Gunakan 3 kali sehari. Tidak perlu resep.

4. Obat Alergi untuk Gatal:

  • Untuk gatal atau bengkak yang parah, berikan Benadryl melalui mulut. Tidak perlu resep. Gunakan 3 kali sehari sesuai kebutuhan.

5. Pustula (Jerawat) - Jangan Buka:

  • Pada 24 jam, lepuh kecil akan terbentuk di atas bekas sengatan.
  • Jangan membukanya.
  • Cobalah untuk tidak menggaruknya.
  • Jika Anda membuka bagian yang lecet, mereka seringkali dapat terinfeksi.
  • Jika dibiarkan sendiri, kemungkinan besar akan mengering dalam 4 hari.

6. Salep antibiotik:

  • Jika jerawat pecah, gunakan salep antibiotik (seperti Polysporin.) Tidak perlu resep.
  • Gunakan 3 kali sehari untuk mencegah infeksi kulit. Gunakan selama 1 atau 2 hari.

7. Apa yang Perlu Diperhatikan Sebelumnya:

  • Nyeri hebat atau sensasi terbakar di bagian yang tersengat berlangsung 5 hingga 10 menit.
  • Gatal akan timbul setelah rasa sakit dan merupakan gejala utama. Gatal dapat bertahan selama seminggu.
  • Pembengkakan: Pembengkakan normal dari racun semut dapat meningkat selama 24 jam setelah sengatan.
  • Kemerahan bisa bertahan 3 hari dan bengkak 7 hari.

8. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Kemerahan berlangsung selama 3 hari Pembengkakan membesar atau menyebar melewati pergelangan tangan atau pergelangan kaki.
  • Sengatan mulai terlihat terinfeksi (kemerahan semakin membesar setelah 48 jam)

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Hey! A Fire Ant Stung Me! (for Kids). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/kids/fire-ant.html)
Fire ant bites: Treatment, symptoms, what they look like. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/312484)
Fire ant envenomation in children. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/6201811)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Sengatan Ubur ubur Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat
Sengatan Ubur ubur Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali sengatan ubur-ubur lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!

Buka di app