Vomiting Without Diarrhea: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 2, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 6 menit
Vomiting Without Diarrhea: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apakah ini gejala anak?

  • Memuntahkan isi perut
  • Hal biasa untuk merasa mual (sakit perut)  sebelum setiap serangan muntah
  • Istilah lain untuk muntah (vomit) adalah puking, barfing dan heaving

Penyebab Muntah

1. Gastritis Virus

Infeksi perut akibat virus perut adalah penyebab paling umum. Disebut juga flu perut. Penyebab umumnya adalah Rotavirus. Penyakitnya diawali dengan muntah. Kotoran yang encer dapat terjadi setelah 12-24 jam.

2. Keracunan makanan

Ini menyebabkan muntah cepat dalam beberapa jam setelah makan makanan yang buruk. Diare bisa terjadi. Disebabkan oleh racun dari kuman yang tumbuh dalam makanan ditinggalkan terlalu lama. Contohnya adalah racun Staph dalam salad telur.

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

3. Ibuprofen

Produk Ibuprofen (seperti Advil) dapat mengiritasi perut. Jika diminum dengan perut kosong, bisa menyebabkan muntah.

4. Alergi makanan

Muntah bisa menjadi satu-satunya gejala dari reaksi makanan. Muntah muncul dengan cepat setelah makan. Makanan yang umum menyebabkan alergi adalah kacang, kacang pohon, ikan, dan kerang (seperti udang).

5. Batuk

Batuk yang keras juga dapat menyebabkan anak muntah. Ini lebih sering terjadi pada anak-anak dengan refluks.

6. Mabuk

Muntah dan pusing yang dipicu oleh gerakan. Penyakit mabuk laut atau naik wahana taman adalah jenis yang paling umum. Sangat genetik.

7. Sakit kepala migrain

Pada anak-anak, kebanyakan sakit kepala migrain juga disertai muntah.

Penyebab Serius

Muntah (tanpa diare) biasanya berhenti dalam waktu sekitar 24 jam. Jika berlangsung lebih dari 24 jam, Anda harus memikirkan penyebab yang lebih serius. Contohnya adalah radang usus buntu, infeksi ginjal, diabetes dan cedera kepala. Penyebab serius pada bayi muda adalah pyloric stenosis. Lihat di bawah untuk lebih lanjut tentang ini.

Iklan dari HonestDocs
Beli L-BIO 30 SACH via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

8. Muntah Siklik

Merupakan penyebab paling umum dari serangan muntah berulang. Serangannya sangat mendadak dan hilang-timbul. Sering terjadi pada anak-anak yang menderita sakit kepala migrain.

9. Pyloric Stenosis (Penyebab Serius)

  • Penyebab paling umum dari muntah sebenarnya pada bayi muda.
  • Timbulnya muntah adalah usia 2 minggu hingga 2 bulan
  • Muntah sangat kuat. Seperti proyektil dan menyembur.
  • Segera setelah muntah, bayi lapar dan ingin menyusu. ("muntah lapar")

Penyebab: pilorus adalah saluran antara lambung dan usus. Pada bayi, saluran ini menjadi sempit dan kencang.

Risiko: penurunan berat badan atau dehidrasi

Pengobatan: disembuhkan dengan operasi.

Skala Muntah

-Ringan: 1 - 2 kali / hari

Iklan dari HonestDocs
Beli L-BIO 30 SACH via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

-Sedang: 3 - 7 kali / hari

-Parah: Memuntahkan semua, hampir semua isi perut atau terjadi 8 kali atau lebih per hari

Tingkat keparahan lebih terkait dengan berapa lama muntah berlangsung. Pada awal penyakit, adalah hal biasa untuk memuntahkan semua isi lambung. Ini bisa bertahan selama 3 atau 4 jam. Anak-anak biasanya menjadi stabil dan muntahnya berubah menjadi ringan.

Risiko utama muntah adalah dehidrasi. Dehidrasi berarti tubuh kehilangan banyak cairan. Semakin muda anak, semakin besar risiko dehidrasi.

10. Dehidrasi: Bagaimana Mengetahuinya

  • Risiko utama muntah adalah dehidrasi. Dehidrasi berarti tubuh kehilangan banyak air.
  • Muntah dengan diare encer adalah penyebab paling umum dari dehidrasi.
  • Dehidrasi adalah alasan untuk segera pergi ke dokter.
  • Anak mungkin mengalami dehidrasi jika tidak minum banyak cairan dan:
  • Urin berwarna kuning gelap dan belum lewat lebih dari 8 jam.
  • Bagian dalam mulut dan lidah sangat kering.
  • Tidak ada air mata saat anak menangis.
  • Tes isi ulang darah lambat: Lebih lama dari 2 detik. Pertama, tekan pada kuku jempol dan buatlah pucat. Lalu lepaskan. Hitung detik yang diperlukan kuku untuk kembali menjadi merah muda. Minta dokter Anda untuk mengajari Anda cara melakukan tes ini.
  • Seorang anak dengan dehidrasi parah menjadi terlalu lemah untuk berdiri. Mereka juga bisa sangat pusing ketika mencoba berdiri.

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

  • Sakit kepala
  • Ada dugaan dehidrasi. Tidak ada urin lebih dari 8 jam, urin gelap, mulut sangat kering dan tidak ada air mata.
  • Sakit perut saat tidak muntah. Pengecualian: sakit perut atau menangis sesaat sebelum muntah adalah hal biasa.
  • Ada dugaan diabetes (banyak minum, sering buang air kecil, penurunan berat badan)
  • Ada dugaan infeksi ginjal (nyeri di bagian samping atau punggung, demam, nyeri buang air kecil)
  • Usia kurang dari 12 minggu dengan muntah 2 kali atau lebih. Pengecualian: meludah normal.
  • Muntah parah (memuntahkan semua isi lambung) lebih dari 8 jam sambil mendapatkan cairan bening
  • Anak berisiko tinggi (seperti diabetes, cedera perut atau kepala)
  • Sistem kekebalan tubuh lemah. Contohnya adalah: penyakit sel sabit, HIV, kanker, transplantasi organ, menggunakan steroid oral.
  • Memuntahkan obat resep
  • Demam lebih dari 104 ° F (40 ° C)
  • Usia kurang dari 12 minggu dengan demam. Perhatian: JANGAN memberikan bayi obat demam sebelum benar-benar demam.

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Usia kurang dari 1 tahun dengan muntah
  • Muntah lebih dari 24 jam
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Demam kembali setelah hilang lebih dari 24 jam

Saran Perawatan untuk Muntah tanpa Diare

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Muntah Tanpa Diare:

  • Kebanyakan muntah disebabkan oleh infeksi virus pada lambung. Terkadang, keracunan makanan ringan adalah penyebabnya.
  • Muntah adalah cara tubuh melindungi usus bagian bawah.
  • Berita baiknya adalah penyakit perut hanya berlangsung dalam waktu singkat.
  • Risiko utama muntah adalah dehidrasi. Dehidrasi berarti tubuh kehilangan banyak cairan.

Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Bayi Yang Diberi Susu Formula - Berikan Cairan Rehidrasi Oral (ORS) selama 8 Jam:

  • Jika anak muntah lebih dari satu kali, berkan ORS selama 8 jam. Jika Anda tidak memiliki oralit, gunakan formula sampai Anda bisa mendapatkannya.
  • ORS adalah cairan khusus yang dapat membantu anak tetap terhidrasi. Anda dapat menggunakan Pedialyte atau ORS merk toko. Ini dapat dibeli di toko makanan atau toko obat.
  • Gunakan sendok atau jarum suntik untuk memberikannya. Berikan 1-2 sendok teh (5-10 mL) setiap 5 menit.
  • Setelah 4 jam tanpa muntah, tambahkan jumlahnya.
  • Kembali ke Formula. Setelah 8 jam tanpa muntah, Anda bisa kembali menggunakan formula biasa.

3. Bayi yang Disusui - Mengurangi Jumlah Per Makan:

  • Jika muntah lebih dari satu kali, susui selama 5 menit setiap 30 hingga 60 menit. Setelah 4 jam tanpa muntah, kembalilah ke jadwal menyusu rutin.
  • Jika terus muntah, beralihlah ke ASI yang dipompa. ORS jarang dibutuhkan pada bayi yang disusui. Ini dapat digunakan jika muntah memburuk.
  • Gunakan sendok atau jarum suntik untuk memberi sedikit susu yang dipompa. Berikan 1-2 sendok teh (5-10 mL) setiap 5 menit.
  • Setelah 4 jam tanpa muntah, kembalilah ke jadwal menyusui secara teratur di payudara. Mulailah dengan jumlah kecil 5 menit setiap 30 menit. Saat bayi mengurangi jumlah makan, perlahan berikan lebih banyak.

4. Anak-anak yang lebih tua (berusia di atas 1 tahun) - Berikan sejumlah kecil cairan bening selama 8 jam:

  • Air atau keripik es dapat diberikan untuk anak-anak yang lebih besar. Alasan: Air mudah diserap di perut.
  • Cairan bening lainnya: Gunakan Gatorade. Buat dengan mencampur Gatorade dan air dalam jumlah yang sama. Dapat mencampur jus apel dengan cara yang sama. ORS (seperti Pedialyte) biasanya tidak diperlukan pada anak yang lebih besar. Es loli bekerja sangat baik untuk beberapa anak.
  • Kunci kesuksesannya adalah memberi sedikit cairan. Berikan 2-3 sendok teh (10-15 mL) setiap 5 menit. Anak-anak yang lebih besar bisa perlahan-lahan menghirup cairan bening.
  • Setelah 4 jam tanpa muntah, tambahkan jumlahnya.
  • Setelah 8 jam tanpa muntah, kembali minum cairan biasa.

Perhatian: Jika muntah lebih dari 12 jam, beralihlah ke ORS atau Gatorade.

5. Hentikan Semua Makanan Padat:

  • Hindari semua makanan padat dan makanan bayi pada anak-anak yang muntah.
  • Setelah 8 jam tanpa muntah, tambahkan kembali secara bertahap.
  • Mulailah dengan makanan bertepung yang mudah dicerna. Contohnya adalah sereal, kerupuk, dan roti.

6. Jangan Berikan Obat:

  • Hentikan penggunaan obat apa pun yang dijual bebas selama 8 jam. Alasan: Beberapa di antaranya dapat memperburuk muntah.
  • Demam. Demam ringan tidak perlu diobati dengan obat apa pun. Untuk demam yang lebih tinggi, Anda dapat menggunakan suppositoria asetaminofen (seperti FeverAll). Ini adalah bentuk obat yang Anda masukkan ke dalam rektum (bawah). Mintalah bantuan apoteker untuk menemukan produk ini. Jangan gunakan ibuprofen. Itu bisa mengganggu perut.

Hubungi dokter Anda jika: anak memuntahkan obat yang diberikan oleh dokter Anda.

7. Mencoba untuk tidur:

  • Bantu anak tidur selama beberapa jam.

Alasan: Tidur dapat mengosongkan perut dan menghilangkan kebutuhan untuk muntah.

  • Anak tidak perlu minum apa pun jika perutnya sakit dan ia tidak mengalami diare.

8. Kembali ke sekolah:

Anak dapat kembali ke sekolah setelah muntah dan demam hilang.

9. Apa yang Perlu Diperhatikan:

  • Selama 3 atau 4 jam pertama, anak dapat memuntahkan segalanya. Lalu perut mengendap.
  • Muntah karena penyakit virus sering berhenti dalam 12 hingga 24 jam.
  • Muntah ringan dan mual dapat bertahan hingga 3 hari.

10. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Muntah cairan bening selama lebih dari 8 jam
  • Muntah berlangsung lebih dari 24 jam
  • Darah atau empedu (warna hijau) dalam muntah
  • Sakit perut terjadi saat tidak muntah
  • Ada dugaan dehidrasi (tidak ada urin lebih dari 8 jam, urin gelap, mulut sangat kering, dan tidak ada air mata)

1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Vomiting: Symptoms, Signs, Causes & Treatment. MedicineNet. (https://www.medicinenet.com/vomiting/symptoms.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app