Kardiomiopati Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Kardiomiopati Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu kardiomiopati?

Kardiomiopati adalah penyakit dinding otot jantung, yang disebut miokardium. Bisa juga berupa perubahan di jantung yang menyebabkan kehilangan kekuatan memompa.

Ada 3 jenis utama kardiomiopati:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

  • Kardiomiopati dilatasi: otot jantung melemah dan jantung membesar serta meregang.
  • Kardiomiopati hipertrofik: otot jantung terlalu tebal, yang dapat menyebabkan masalah pada cara jantung mengisi darah dan/atau cara memompa darah ke tubuh.
  • Kardiomiopati restriktif: otot jantung menjadi sangat kaku sehingga lebih sulit bagi bilik bawah jantung (ventrikel) untuk mengisi dengan darah di antara detak jantung.

Dalam setiap kasus, kardiomiopati mengurangi kemampuan jantung untuk memompa darah secara efektif dan dapat menyebabkan gagal jantung kongestif.

Kardiomiopati pada anak-anak

Jenis kardiomiopati yang paling umum pada anak-anak adalah kardiomiopati dilatasi. Infeksi virus adalah penyebab umum. Infeksi ini dapat mengiritasi otot jantung (suatu kondisi yang disebut miokarditis) dan melemahkannya. Untuk mencoba memenuhi kebutuhan tubuh akan darah dan oksigen, jantung bekerja lebih keras dan menjadi lebih besar.

Bentuk lain dari kardiomiopati dilatasi adalah genetik, yang berarti dapat diturunkan dari orang tua kepada anak-anak dalam gen mereka dan diwariskan dalam keluarga. Terkadang, tidak ada penyebab yang dapat diidentifikasi. Dokter menyebutnya sebagai kardiomiopati dilatasi "idiopatik”.

Kardiomiopati hipertrofik biasanya disebabkan oleh masalah dengan 1 atau lebih gen yang terlibat dengan perkembangan otot jantung. Beberapa bayi yang lahir dengan jenis kardiomiopati ini menunjukkan tanda-tanda jantung yang tidak normal saat lahir, tetapi pada banyak orang, tanda-tanda tersebut tidak didiagnosis sampai di kemudian hari. Kardiomiopati hipertrofik juga dapat berkembang setelah lahir karena beberapa masalah kesehatan lainnya, seperti akromegali (masalah hormon yang menyebabkan pertumbuhan berlebih).

Kardiomiopati restriktif adalah jenis yang paling jarang. Ini jarang terjadi pada anak-anak dan kadang-kadang dikaitkan dengan masalah gen, tetapi seringkali tidak ada penyebab yang diidentifikasi. Kondisi ini dapat terjadi pada bayi yang lahir dengan lapisan tebal yang tidak biasa di hati mereka. Kondisi ini juga dapat berkembang pada anak-anak jika kondisi lain menyebabkan jaringan parut atau jenis sel lain menumpuk di otot jantung mereka. Salah satu contohnya adalah tumor yang menyerang jantung.

Gejala Kardiomiopati

Bayi dengan kardiomiopati mungkin memiliki gejala ini:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

  • Kesulitan bernapas (paru-paru bekerja lebih keras untuk bernafas)
  • Nafsu makannya buruk atau sulit makan
  • Gagal untuk berkembang

Pada anak yang lebih besar, gejala pertama sering sesak nafas saat aktif dan merasa lebih lelah daripada biasanya. Beberapa anak mengalami aritmia atau jantung berdebar. Gejala lain yang mungkin termasuk pingsan dan nyeri dada.

Jika anak Anda memiliki infeksi yang menyebabkan kardiomiopati, Anda mungkin terlebih dahulu memperhatikan gejala infeksi tersebut. Gejala-gejala ini dapat termasuk demam atau kedinginan atau merasa lemah atau pegal.

Ketika jantung semakin lemah, gejala-gejala lain dari gagal jantung kongestif dapat berkembang, seperti kesulitan bernapas, nafsu makan yang buruk dengan mual atau muntah.

atau edema.

Mendiagnosis Kardiomiopati

Untuk mendiagnosis kondisi ini, dokter akan memeriksa anak Anda dan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan jantung mereka.

Dokter akan menanyakan rincian tentang gejala yang dialami anak Anda, riwayat kesehatannya, dan riwayat kesehatan keluarga Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang bagaimana jantung mereka terlihat dan bekerja, anak Anda akan memerlukan beberapa tes. Dokter Anda mungkin menggunakan ekokardiografi dan elektrokardiogram untuk membantu menentukan diagnosis. Kadang-kadang dokter membutuhkan informasi lebih lanjut dan akan memesan rontgen dada atau MRI (magnetic resonance imaging) jantung.

Berkali-kali, tes laboratorium (pengambilan darah) diperlukan untuk membantu mengidentifikasi penyebab kardiomiopati dan menilai bagaimana sistem organ tubuh lainnya menangani gagal jantung. Dalam beberapa kasus, kateterisasi jantung akan dibutuhkan.

Mengobati Kardiomiopati

Kardiomiopati biasanya diobati dengan obat-obatan. Beberapa anak mungkin memerlukan alat pacu jantung atau defibrillator. Jantung pada beberapa anak mungkin sangat lemah sehingga mereka membutuhkan mesin (alat bantu ventrikel) untuk membantu melakukan pekerjaan jantung. Ini disebut dukungan peredaran darah mekanis. Dalam kasus yang jarang terjadi, diperlukan transplantasi jantung.

Jika dokter dapat menemukan penyebab yang mendasarinya, seperti infeksi atau masalah hormon, mereka akan mengobatinya juga. Terkadang tidak ada penyebab mendasar yang dapat ditemukan.

1. Obat

Untuk membantu jantung memompa lebih baik, dokter menggunakan obat-obatan seperti ini:

  • Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor, yang mengurangi beban kerja pada jantung dan dapat memperlambat perkembangan kardiomiopati.
  • Beta-blocker, yang memiliki banyak efek yang sama dengan ACE inhibitor dan juga akan memperlambat denyut jantung.
  • Digoxin, yang membuat jantung berdetak lebih lambat dan dengan kekuatan lebih. Diuretik (seperti furosemide) dapat membantu ginjal membersihkan tubuh dari air berlebih. Ini dapat menurunkan jumlah cairan di paru-paru dan jaringan lain serta dapat memulihkan gejala gagal jantung.
  • Antikoagulan, atau obat anti pembekuan darah, dapat membantu mencegah atau melarutkan gumpalan yang mungkin terbentuk di jantung. Ketika jantung membesar dan lemah, aliran darah lebih lambat dan dapat menyebabkan pembentukan gumpalan.
  • Obat-obatan yang memperbaiki detak jantung atau membuat detak jantung tidak teratur menjadi normal mungkin diperlukan untuk mengobati aritmia.

2. Alat Pacu Jantung

Alat pacu jantung adalah alat kecil yang ditanamkan dokter di dada. Sebuah elektroda yang terpasang pada alat pacu jantung ditempatkan di dinding jantung, dan impuls listrik kecil bergerak dari baterai khusus melalui kabel ke jantung, memberi tahu jantung kapan harus berdetak.

3. Defibrillator

Defibrillator mirip dengan alat pacu jantung. Alat itu akan terus-menerus memonitor jantung untuk masalah irama jantung yang mengancam jiwa. Ketika mendeteksi satu, alat akan mengirimkan sengatan listrik ke jantung untuk membawanya kembali ke ritme normal.

4. Perangkat pendamping ventrikel (VAD)

Terkadang, jantung anak bisa menjadi sangat lemah sehingga membutuhkan lebih banyak bantuan daripada yang bisa diberikan obat-obatan. Dalam kasus ini, ahli bedah jantung dapat menghubungkan jantung anak ke pompa mekanis yang berfungsi baik untuk jantung. Pompa jenis ini disebut VAD, dan dapat ditempatkan di dalam atau di luar tubuh. VAD dapat mendukung ventrikel kiri atau kanan atau keduanya. VAD dapat digunakan untuk pasien yang menunggu transplantasi jantung atau untuk pasien yang otot jantungnya membutuhkan waktu untuk beristirahat dan pulih dari cedera atau infeksi.

5. Transplantasi

Tim transplantasi jantung melakukan banyak transplantasi setiap tahun untuk anak-anak dengan kardiomiopati atau masalah jantung lainnya yang tidak dapat dikontrol menggunakan perawatan lain.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Pediatric Cardiomyopathies. American Heart Association. (https://www.heart.org/en/health-topics/cardiomyopathy/pediatric-cardiomyopathies)
Cardiomyopathies in children. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3589591/)
Pediatric cardiomyopathies: causes, epidemiology, clinical course, preventive strategies and therapies. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3903430/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app