Gastroesophageal Reflux Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 16, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Gastroesophageal Reflux Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu Refluks Gastroesofagus?

Gastroesophageal reflux disease (GERD) terjadi ketika makanan dan asam lambung kembali naik (refluks) ke dalam tabung yang mengalir dari mulut ke perut (kerongkongan) .

Biasanya, mekanisme kompleks yang terdiri dari 3 bagian dapat mencegah refluks. Bagian-bagian ini adalah:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk dan Flu via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 9
  • Otot di sekitar kerongkongan saat memasuki perut
  • Bagian kerongkongan yang ada di perut sebelum masuk ke perut
  • Sudut di mana kerongkongan memasuki perut

Secara sederhana, beberapa orang menggambarkan elemen-elemen ini sebagai katup antara lambung dan kerongkongan, tetapi tidak ada katup khusus yang benar-benar ada.

Asam lambung dapat melukai kerongkongan dan menyebabkan rasa terbakar atau sakit. Ini bisa membuat bayi Anda rewel atau tidak mau makan banyak. Refluks juga dapat menyebabkan masalah lain, seperti radang paru-paru, masalah pernapasan dan kesulitan mendapatkan berat badan.

Gastroesophageal reflux umum terjadi pada bayi. Sekitar setengah dari mereka memilikinya. Sebagian besar berkembang pada saat mereka berusia 6 bulan hingga 1 tahun.

Gejala Gastroesophageal Reflux

Bayi Anda mungkin memiliki 1 atau lebih dari gejala refluks gastroesofageal ini:

  • Sering muntah
  • Batuk, tersedak, kesulitan menelan atau kesulitan jika ada gumoh di tenggorokan mereka
  • Rewel atau menangis sepanjang hari, terutama 1 hingga 2 jam setelah menyusui
  • Gelisah saat tidur atau sering bangun karena tidak nyaman
  • Perubahan pola pernapasan atau jeda napas panjang (apnea)

Pada anak yang lebih besar, masalah seperti asma atau masalah sinus kronis dapat berhubungan dengan gastroesophageal reflux

Gejala cenderung memburuk ketika bayi Anda berbaring rata dan cenderung membaik ketika bayi duduk atau berdiri tegak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Gastroesophageal reflux dapat menyebabkan masalah kesehatan lain yang memiliki gejala sendiri:

  • Bayi yang sering muntah mungkin tidak mengalami kenaikan berat badan, atau bahkan dapat menurunkan berat badan.
  • Jika ludah masuk ke tenggorokan (trakea) bayi Anda, ludah tersebut dapat masuk ke paru-paru. Ini disebut aspiration. Dapat menyebabkan pneumonia, bronkitis, atau mengi.
  • Jika esofagus teriritasi berulang kali oleh asam, bekas luka bisa timbul. Ini dapat menyebabkan penyempitan pada kerongkongan (striktur) dan membuatnya sulit untuk menelan.

Mendiagnosis Gastroesophageal Reflux

Untuk mendiagnosis gastroesophageal reflux, dokter akan memulai dengan mengajukan pertanyaan tentang gejala dan pola makan anak. Terkadang jawabannya cukup untuk mendiagnosis refluks.

Tes untuk diagnosis

Jika dokter memerlukan informasi lebih lanjut, bayi Anda mungkin memiliki serangkaian sinar-X yang disebut seri GI (gastrointestinal) atas. Pertama-tama bayi Anda akan menelan cairan yang nantinya muncul di X-ray. Cairan ini membantu menunjukkan seberapa baik makanan bergerak dan tetap di perut. Dokter akan melakukan seri GI atas untuk mencari masalah struktural, atau anatomi, yang mungkin menyebabkan refluks.

Tes umum untuk bayi yang mungkin mengalami refluks adalah penelitian pemeriksaan pH. Sebuah tabung tipis dengan sensor dimasukkan melalui hidung bayi Anda ke kerongkongan. Probe digunakan untuk mengukur tingkat asam. Tes ini biasanya berlangsung 24 jam dan dilakukan di rumah sakit. Bayi harus berhenti minum obat antasida selama minimal 24 jam sebelum tes.

Mengobati Gastroesophageal Reflux

Sebagian besar anak-anak dengan penyakit gastroesophageal reflux membaik dengan perubahan sederhana dalam cara pemberian makanan mereka dan cara mereka duduk. Mereka juga dapat minum obat antasida. Sebelum memutuskan operasi, tim kesehatan anak mungkin menyarankan untuk mengambil langkah-langkah ini:

  • Menjaga bayi Anda dalam posisi yang lebih lurus dan lebih tegak setiap saat. Gravitasi dapat membantu menjaga makanan dalam perut.
  • Menjadikan susu atau formula bayi Anda lebih padat; misalnya dengan menambahkan sereal beras.
  • Memberi makan bayi Anda jumlah yang lebih kecil dan lebih sering, serta sering bersendawa saat menyusui.
  • Berikan obat-obatan bayi Anda yang membantu makanan bergerak dari lambung ke usus lebih cepat atau yang mengurangi asam lambung.

1. Pembedahan untuk Gastroesophageal Reflux

Jika langkah-langkah ini tidak memperbaiki gejala bayi Anda, dokter mungkin menyarankan operasi untuk membuat katup di bagian bawah kerongkongan. Operasi ini disebut fundoplication. Ada beberapa metode untuk fundoplication. Dokter anak akan membicarakan ini dengan Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Secara umum, selama fundoplication, ahli bedah akan menarik bagian atas perut ke atas dan membungkusnya di sekitar kerongkongan bagian bawah. Kemudian, dokter bedah menjahit katup yang baru terbentuk dan menutup sayatan. Operasi ini memakan waktu sekitar 1 hingga 2 jam, dan anak akan berada di ruang pemulihan selama satu jam.

2. Operasi laparoskopi

Biasanya ahli bedah rumah sakit memilih untuk melakukan operasi laparoskopi, atau minimal invasif. Selama operasi minimal invasif, ahli bedah membuat beberapa sayatan kecil (sayatan). Kemudian ahli bedah memasukkan tabung tipis tipis dengan kamera dan instrumen bedah mereka melalui sayatan. Keuntungan dari operasi laparoskopi adalah ahli bedah tidak harus memotong otot perut. Anak-anak dapat pulih lebih cepat.

3. Operasi terbuka

Terkadang ahli bedah perlu membuat 1 sayatan yang lebih panjang (sayatan) daripada sayatan yang lebih kecil untuk operasi laparoskopi. Ini disebut operasi terbuka. Kadang-kadang operasi ini dikombinasikan dengan penempatan tabung gastrostomy, sebuah tabung pengisi di perut yang ditempatkan melalui dinding perut. Dokter bedah anak akan membahas hal ini dengan Anda jika operasi tersebut merupakan pilihan terbaik untuk anak.

4. Operasi tabung makanan

Bagi beberapa anak, pilihan bedah lain adalah memasukkan tabung makanan yang disebut tabung gastrojejunostomy. Tabung ini melewati perut dan mengambil makanan langsung ke usus kecil anak.

Setelah operasi untuk gastroesophageal reflux

Setelah operasi, rumah sakit akan memberikan obat pengurang rasa sakit pada anak untuk membuatnya nyaman. Mereka akan mendapatkan cairan dan obat-obatan melalui jalur intravena (IV), sebuah tabung yang masuk ke pembuluh darah. anak mungkin juga membutuhkan tabung yang mengalir dari hidung ke perut. Ini disebut tabung nasogastrik, atau tabung NG. Ini membantu menjaga perut kosong selama pemulihan.

Anda dapat menyiapkan anak tinggal di rumah sakit selama sekitar 2 hingga 5 hari. Di rumah, Anda harus menjaga agar sayatan tetap bersih dan kering sampai sembuh. Tim bedah akan mengajarkan Anda cara merawat sayatan, menjelaskan jenis makanan atau obat apa yang diberikan kepada anak dan memberi tahu Anda jika Anda perlu membatasi aktivitas anak untuk sementara waktu.

Sekitar 2 hingga 3 minggu setelah operasi, anak perlu mengunjungi dokter bedah untuk kunjungan lanjutan. Dokter bedah akan memastikan sayatan sembuh dan anak pulih dengan baik.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Pediatric Gastroesophageal Reflux: Practice Essentials, Background, Etiology and Pathophysiology. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/930029-overview)
Gastroesophageal Reflux (for Parents). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/parents/gerd-reflux.html)
Reflux in Children. MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/refluxinchildren.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app