Ibu Merokok Saat Hamil Memicu Mata Anak Juling?

Dari beberapa artikel yang relevan, ibu yang merokok selama kehamilan dikaitkan dengan peningkatan risiko 46 persen bahwa keturunan akan mengembangkan strabismus atau mata juling pada anak-anak. Ibu yang merokok sekitar 10 batang per hari selama kehamilan dikaitkan dengan 79 persen peningkatan risiko strabismus pada anak.
Dipublish tanggal: Agu 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Ibu Merokok Saat Hamil Memicu Mata Anak Juling?

Wanita yang merokok memiliki lebih banyak kesulitan hamil dan memiliki risiko lebih tinggi untuk tidak hamil.

Merokok selama kehamilan dapat menyebabkan kerusakan jaringan pada bayi yang belum lahir, terutama di paru-paru dan otak, dan beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan antara ibu yang merokok dan bibir sumbing.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Studi juga menunjukkan hubungan antara tembakau dan keguguran. Karbon monoksida dalam asap tembakau dapat mencegah bayi yang sedang berkembang mendapatkan oksigen yang cukup. Asap tembakau juga mengandung bahan kimia lain yang dapat membahayakan bayi yang belum lahir.

Efek merokok saat masa kehamilan pada bayi

Informasi substansial  tentang mengapa merokok selama kehamilan tidak sehat untuk bayi dan ibu. Risiko untuk bayi diantaranya:

  • Berat badan lahir rendah
  • Solusio plasenta, di mana plasenta terpisah dari dinding rahim, membuat bayi kekurangan nutrisi dan oksigen
  • Kelahiran prematur, atau kelahiran sebelum 40 minggu

Wanita yang merokok selama kehamilan berisiko tinggi mengalami infeksi pernapasan, serta pembekuan darah, serangan jantung, dan stroke.

Risiko kesehatan jangka panjang

Setelah bayi pulang, bayi di bawah 2 tahun yang hidup dengan perokok berisiko tinggi mengalami sindrom kematian bayi mendadak (SIDS). Anak-anak ini juga lebih mungkin mengalami infeksi telinga dan masalah pernapasan kronis saat mereka tumbuh dewasa, seperti:

Bagi para ibu, merokok adalah faktor risiko nomor 1 untuk kanker paru-paru.

Mengenai mata juling

Mata juling atau strabismus adalah kelainan posisi bola mata yang intermiten atau konstan sehingga garis penglihatannya tidak menunjuk ke objek yang sama dengan mata lainnya. Jika tidak diobati, strabismus dapat menyebabkan ambliopia (penurunan penglihatan) dan kehilangan penglihatan permanen..

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Penyebab mata juling pada anak

Strabismus dapat muncul dalam beberapa bulan pertama kehidupan atau di masa kanak-kanak, tergantung pada penyebabnya.

Pada anak-anak di bawah usia 6 bulan, faktor risiko strabismus termasuk riwayat keluarga strabismus, kelainan genetik (seperti sindrom Down), paparan obat prenatal (termasuk alkohol), merokok saat hamil, kelahiran prematur, cacat lahir pada mata, dan cerebral palsy.

Pada anak-anak usia 6 bulan atau lebih, strabismus sering disebabkan oleh kesalahan refraksi (rabun jauh) yang berlebihan atau ketidakseimbangan tarikan otot yang mengontrol posisi mata. 

Kehilangan penglihatan yang parah pada satu mata (karena kesalahan refraksi atau gangguan yang kurang umum seperti katarak) dapat menyebabkan strabismus karena mengganggu kemampuan otak untuk menjaga keselarasan mata.

Apakah mata juling disebabkan oleh merokok saat masa kehamilan?

Baru-baru ini, pengaruh merokok selama kehamilan pada hasil visual pada anak-anak telah mendapat perhatian. Studi telah meneliti hubungan antara paparan janin terhadap ibu yang merokok dan perkembangan masalah visual yang umum selama masa kanak-kanak, seperti strabismus atau mata juling.

Dari beberapa artikel yang relevan, ibu yang merokok selama kehamilan dikaitkan dengan peningkatan risiko 46 persen bahwa keturunan akan mengembangkan strabismus atau mata juling pada anak-anak. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Ibu yang merokok sekitar 10 batang per hari selama kehamilan dikaitkan dengan 79 persen peningkatan risiko strabismus pada anak.

Dalam berbagai macam tinjauan sistematis yang telah dilakukan melalui kelompok ibu hamil yang merokok dan tidak merokok, peneliti telah menemukan bahwa sebagian besar studi untuk memberikan bukti yang mendukung hubungan antara ibu yang merokok selama kehamilan dan peningkatan risiko untuk kesulitan penglihatan selama masa kanak-kanak. 

Secara khusus, kami menemukan merokok ibu selama kehamilan menjadi faktor risiko independen untuk strabismus (baik esotropia dan eksotropia), kesalahan refraksi dan patologi retina pada anak usia prasekolah.

Tinjauan ini juga menyoroti bahwa ada beberapa bukti bahwa efek ibu merokok selama kehamilan pada hasil visual pada anak-anak tergantung dosis. 

Temuan ini konsisten dengan hasil ulasan lain dan meta-analisis yang melaporkan ibu yang merokok selama kehamilan untuk memberikan efek teratogenik pada perkembangan saraf janin, dengan efek yang bertahan setelah lahir sebagai gangguan selama awal dan akhir masa kanak-kanak.

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Smoking while you are pregnant or breastfeeding. (2015, November 12) (http://www.cancer.org/cancer/cancercauses/tobaccocancer/smoking-while-you-are-pregnant-or-breastfeeding)
Smoking early in pregnancy raises risk of heart defects in infants [Press release]. (2011, February 28) (https://www.cdc.gov/media/releases/2011/p0228_smokingpregnancy.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app